Ancient Stengthening Technique Chapter 271 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 271 Fisherman? Dia Adalah Tetua Pertama Pedang Abadi, Membuat Keputusan !

Qing Shui membuat panci sup ikan sebelum dia keluar dari Alam Violet Jade Immortal karena dia memperhatikan bahwa aliran bawah tanah telah dilewati ikan dan udang, dan cukup banyak dari mereka pada saat itu.

Qing Shui mengeluarkan sup ikan saat dia berjalan keluar, mengejutkan kedua wanita itu. Dia hanya menghindari tatapan mereka karena takut mereka mungkin menanyainya. Lagi pula, ada beberapa hal yang tidak bisa dijelaskan tanpa mengatakan yang sebenarnya. Namun, syukurlah baginya ada banyak hal aneh di dunia sembilan benua.

Hanya saja hal-hal yang telah terjadi belakangan ini telah cukup mengurangi rasa penasaran mereka, sedemikian rupa hingga penjelasan yang disiapkan Qing Shui tidak digunakan.

Setelah minum sup ikan, mereka merasa lebih berenergi. Qing Shui juga minum semangkuk karena dia tidak mungkin mengatakan bahwa dia telah memakannya sebelumnya. Mendengar ada air, kedua wanita itu berkata bahwa mereka ingin mandi.

“Kau berjaga-jaga di sini. Kami tidak akan mengenakan pakaian, jangan mengintip!” Kata Huoyun Liu-Li, tersenyum sedikit malu-malu.

Canghai Mingyue menjadi merah padam dan berjalan pergi dengan Huoyun Liu-LIi yang tersenyum. Qing Shui terdiam. Apa dia mencoba merayunya? Atau apa dia mencoba “membalas dendam” atas apa yang dia katakan sebelumnya?

“Iblis, wanita iblis ini. Suatu hari, aku akan memberinya pelajaran”

Qing Shui berdiri diam di pintu masuk gua. Sementara dia tidak bisa melihat apa-apa, dia bisa mendengar suara mereka melepas pakaian, menyebabkan gambar mendidih muncul di pikiran Qing Shui.

Sampai-sampai Qing Shui bahkan mulai berfantasi tentang potret kecantikan yang telah ditinggalkannya di Alam Violet Jade Immortal. disitu tertulis bahwa wanita dalam gambar semua memiliki tubuh ilahi dan harta yang luar biasa.

Qing Shui tidak tahu sudah berapa lama lukisan ini dibuat, dia juga tidak tahu pada era mana pencipta itu berasal. Dikatakan bahwa dia telah menghabiskan lebih dari 300 tahun untuk membuat semua 12 potret kecantikan. Lukisan-lukisan itu mengeluarkan aura yang sangat kuat tetapi sederhana, dan tidak ada setitik debu pun pada karakter dalam lukisan itu. Sulit bagi Qing Shui untuk membayangkan bagaimana satu tempat itu bisa tetap bersih tanpa setitik debu ketika semua area lain di gua itu tertutup debu.

Apa itu karena sepotong tanah atau karena lukisan? Aliran bawah tanah melewati daerah itu, dan itu adalah sebidang tanah dengan fengshui besar. Selain itu, ketika dia ada di sana sebelumnya, Qing Shui merasakan sedikit hembusan angin, membuatnya merasa sangat segar.

“Kakak, dadamu terlihat sangat indah. Apa Kau pikir Qing Shui akan menerkam mu jika dia melihatnya?” Suara Huoyun Liu-Li tidak terlalu lembut, dan Qing Shui mendengarnya.

“Dia melakukan ini dengan sengaja …” Qing Shui terdiam.

“Liu-Li, apa yang kau katakan?” Canghai Mingyue mengeluh dengan suara malu.

“Hehe, mari kita menggoda orang jahat di luar itu” Suara Huoyun Liu-Li membuat Qing Shui gila.

“Ahhh, Liu-Li, kau sangat buruk. Berhenti menyentuh …”

Qing Shui, “…”

“Nona, jika kalian terus merayuku, kalian berdua akan bertanggung jawab untuk memadamkan api yang kau mulai. Aku tidak keberatan berhubungan seks dengan kalian berdua di dalam air” Qing Shui berteriak dengan kejam.

Dengan teriakan Qing Shui, sisi lain segera menjadi sunyi. Qing Shui tiba-tiba merasa santai.

“Ahhh, kakak, lebih lembut, itu memerah karena sentuhanmu”

Setelah beberapa saat, suara Huoyun Liu-Li yang membuat Qing Shui kesemutan terdengar sekali lagi. Qing Shui langsung masuk.

Melihat adegan di depannya, Qing Shui benar-benar terdiam. Kedua wanita itu berpakaian dengan baik, dan Huoyun Liu-Li memegangi kura-kura kecil yang menurutnya berasal dari musim semi. Setiap kali kepala kura-kura berbaring, Canghai Mingyue akan mengetuknya dengan lembut …

Qing Shui merasa seolah-olah dia mulai berkeringat …

Setelah melihat Qing Shui, kedua wanita itu tertawa pelan dan licik. Namun, Qing Shui melihat kura-kura kecil itu dengan bingung, dan apa yang muncul dalam benaknya adalah adegan Canghai Mingyue bukan mengetuk kepala kura-kura itu, tetapi kepalanya …

Canghai Mingyu memandang Qing Shui, bingung. Dia tidak tahu mengapa Qing Shui menatap tangannya dengan bingung. Qing Shui menggosok hidungnya dan tersenyum canggung padanya.

“Mingyue, ingat, di masa depan, jangan menyentuh kepala kura-kura di depan pria lain …”

“Mengapa? Apa ada pepatah tentang hal itu?” Huoyun Liu-Li bertanya, gelisah.

Pada saat ini, Qing Shui yakin bahwa kedua wanita ini belum pernah melihat bagian tubuh pria sebelumnya. Lagi pula, kepala kura-kura itu terlihat sangat mirip dengan bagian tubuh itu.

“Kepala burung besar itu terlihat persis sama dengan kepala kura-kura ini, dan bahkan nama mereka sama …” Qing Shui menyeringai. Dia tahu bahwa wanita seperti Canghai Mingyue dan Huoyun Liu-Li mungkin tidak menemukan kata-kata kasar seperti itu.

Huoyun Liu-Li menjerit kaget. Qing Shui tertegun. Sepertinya dia menyadari apa yang dikatakan Qing Shui dan dia menatap Canghai Mingyue, memerah.

Canghai Mingyue bahkan belum tahu tentang istilah burung besar sebelumnya … dan mengetahuinya melalui Qing Shui. Dan dari nada Qing Shui sebelumnya, itu tidak terdengar seperti sesuatu yang baik, dan bahwa dia dimanfaatkan secara lisan. Sekarang, dia hanya merasa senang melihat kepala kura-kura itu menyusut dan merentang, tetapi berpikir bahwa itu berhubungan dengan burung besar …

Canghai Mingyue yang berpikir bahwa Qing Shui menggodanya tiba-tiba memperhatikan ekspresi Huoyun Liu-Li dan dia dengan cepat menyembunyikan tangannya di belakang punggungnya. Penampilannya yang cemas sangat menarik dan menggerakkan hati!

Huoyun Liu-Li dengan cepat melemparkan kura-kura ke mata air, bergumam, “Kau sangat buruk, kau sama buruknya dengan Qing Shui”

Qing Shui terdiam. Apa dia tidak mengatakan bahwa dia adalah kura-kura? Lupakan saja, anggap saja dia membiarkan mereka mengetuk kepala kura-kura itu …

Setelah mandi, kedua wanita itu tampak sangat segar. Huoyun Liu-Li mengeluarkan sepotong kecil sutra ungu dan menutupi wajahnya, hanya mengungkapkan mata yang menyambar jiwanya, memandang Qing Shui dengan apik.

“Mingyue, mari kita kembali untuk melihatnya” Qing shui tahu bahwa Canghai Mingyue memikirkan tentang mayat ibunya. Selain itu, blindee tua dan Leluhur Immortal Sword Sekte sudah mati. Qing Shui tidak terlalu memikirkan orang yang tersisa. Paling tidak, dia seharusnya tidak memiliki masalah melarikan diri dengan grup ini.

Canghai Mingyue tertegun sejenak sebelum dia melihat Qing Shui dan tersenyum, “Terima kasih, Qing Shui!”

Kali ini, Qing Shui tidak mengatakan apa-apa. Meskipun dia mengucapkan terima kasih sambil tersenyum, itu membuatnya merasa tidak nyaman. Qing Shui agak marah.

Sudah sore. Canghai Mingyue dan Huoyun Liu-Li mengobrol tentang hal-hal yang tidak penting, dan Qing Shui tidak menyukainya.

Qing Shui tahu bahwa jika dia kembali ke kehidupan sebelumnya, wanita seperti Canghai Mingyue dan Huoyun Liu-Li pasti tidak akan bertemu dengannya. Mereka akan menjadi milik dunia yang sama sekali berbeda. Bahkan jika dia harus bekerja keras seumur hidupnya, dia mungkin bahkan tidak bisa mengatakan sepatah kata pun pada mereka.

Di dunia sembilan benua, kemampuan seseorang berbicara untuk segalanya. Qing Shui anehnya mendapatkan beberapa teknik yang lebih kuat yang memperlengkapi dia dengan beberapa kekuatan. Namun, Qing Shui masih secara tidak sadar mendiskriminasi wanita seperti itu, tetapi pada saat yang sama, ia memiliki keinginan untuk mencemari mereka karena itu akan memberinya rasa kepuasan yang kuat. Oleh karena itu, setiap kali Qing Shui memiliki kesempatan, dia akan menggodanya hanya untuk memperdalam kesan padanya, bahkan jika itu negatif. Itu baik selama dia bisa mengingatnya.

Meskipun ada beberapa kali Qing Shui merasa bahwa Canghai Mingyue sedikit bergantung padanya, dia tahu itu karena kondisi mentalnya sangat rapuh pada saat-saat itu. Namun demikian, Qing Shui tidak merasa bahwa dia memiliki perasaan cinta padanya. Yang paling mungkin adalah bahwa dia telah memperlakukannya seperti setengah kerabat …

memikirkan Canghai Mingyue, Qing Shui akan selalu merasa bahwa jarak mereka sangat jauh. Bahkan ketika dia menangis di pelukannya, ada celah di antara hati mereka. Kekecewaan karena tidak bisa menjangkau satu sama lain.

Segera, mereka berada di atas kediaman Canghai. Qing Shui melihat ke bawah dan tidak melihat apa pun kecuali keheningan di bawah. Dengan satu lirikan, dia melihat mayat ibu Canghai Mingyue masih disana, dan masih ada lubang yang menarik perhatian!

Canghai Mingyue memeluk mayat ibunya, dan menangis lagi. Dihibur oleh Qing Shui dan Huoyun Liu-Li, mereka menguburkan mayat ibunya di mana Canghai telah meninggal, untuk membiarkan pasangan itu “dikubur bersama”.

“Mingyue, jangan merasa sedih lagi. Mereka berdua di surga tersenyum padamu” Qing Shui dengan lembut menepuk Canghai Mingyue yang berlutut.

Mendengar kata-kata Qing Shui, Canghai Mingyue menangis lebih keras dari sebelumnya. Qing Shui tersenyum pahit dan dengan lembut menepuk punggungnya.

“Keluar. Kau sudah mengamati begitu lama” Qing Shui menarik Canghai Mingyue dan berkata dengan acuh tak acuh.

Canghai Mingyue dan Huoyun Liu-Li terkejut ketika mereka melihat ke arah Qing Shui!

“Hahaha, Qing Shui, indera spiritualmu begitu kuat, aku benar tentangmu” Beberapa tokoh berjalan keluar. Qing Shui jatuh pingsan ketika melihat pemimpin. Begitu juga kedua wanita itu.

Itu kakek Qinghan Ye, lelaki tua yang tak terduga itu. Keempat pria di belakangnya semua adalah lelaki tua berambut putih, masing-masing mengenakan satu set pakaian berwarna putih salju.

Anggota Sekte Pedang Abadi!

“Pak tua, ini?” Qing Shui tidak bisa menahan keheranannya dan bertanya. Bagaimanapun, dia yakin bahwa orang-orang di belakangnya semua dari Sekte Pedang Abadi, tetapi mereka semua tampaknya penuh hormat pada kakek Qinghan Ye.

“Grand Elder, wanita itu adalah putri pasangan Canghai, kita harus menghilangkan sumber dari akarnya. Kita juga tidak bisa melepaskan pria ini” Seorang pria tua berambut putih kekar berkata, tanpa peduli. Jelas bahwa dia tidak terlalu memikirkan Qing Shui dan yang lainnya.

Qing Shui merasa sangat kewalahan. Dia adalah Grand Elder Immortal Sword Sekte? Sekarang setelah blindee tua dan Leluhur keduanya mati, yang ada di Dewan Tetua dengan otoritas terbesar adalah Grand Elder.

Qing Shui tidak akan pernah menduga bahwa orang tua ini dengan kekuatan tak terduga akan menjadi Grand Elder Sekte Pedang Abadi.

Qing Shui menatap kakek Qinghan Ye. Orang tua ini pasti lebih kuat dari Leluhur Sekte Pedang Abadi, lebih lemah dari Canghai, dan lebih lemah dari si tua buta sebelum dia menerobos. Namun, dia bukan seseorang yang bisa ditangani Qing Shui.

Qing Shui merasa sangat pahit. Dia ingat pertemuan pertama mereka ketika dia heran bahwa ahli seperti itu telah membuka toko obat, dan dia tersentuh oleh cintanya pada cucunya.

Bagaimana situasinya sekarang? Dalam situasi di mana burung bangau dan kerang bertempur, nelayan akhirnya menjadi pemenang, dan lelaki tua itu adalah nelayan?

Canghai Mingyue memandang Qing Shui, dengan sedih. Dia mengangkat kepalanya dan berbicara, “Aku dari Klan Canghai, dan aku anggota terakhir Klan Canghai. Mereka tidak ada hubungannya dengan Klan Canghai ku. Jika kalian setuju untuk melepaskan mereka, aku akan menggorok leherku sendiri” Canghai Mingyue tahu bahwa luka Qing Shui sangat serius dan sulit bagi mereka untuk melarikan diri. Dia adalah orang yang ingin kembali, dan telah melibatkan Qing Shui dan Huoyun Liu-Li. Tapi sudah terlambat untuk mengatakan apa pun sekarang.

Qing Shui tersenyum pahit dan menarik Canghai Mingyue kembali, “Aku belum mati, mengapa kau melangkah maju?”

Canghai Mingyue mengizinkan Qing Shui untuk menariknya. Mendengar Qing Shui, “Aku belum mati, mengapa kau melangkah maju?”, Air mata jatuh saat dia berkata, “Qing Shui, maaf, maafkan aku …”

Qing Shui dengan lembut menghapus air matanya. Kulitnya begitu tembus cahaya dan tipis hingga seolah-olah akan hancur hanya dengan sedikit sentuhan. Jari-jarinya sedikit gemetar ketika bersentuhan dengan kulitnya. Dia kemudian memutuskan untuk hanya menghapus air mata dengan punggung tangannya. Tapi semakin dia disapu, semakin banyak air mata mengalir. Dia memeluknya erat-erat!

“Qing Shui, kita dianggap kenalan dan Ye Er sangat berhutang budi padamu. Apa yang kau pikirkan tentang ini? Apa kau tertarik mengikuti ku kembali ke Immortal Sword Sect? Aku akan memberimu tangan Ye Er dalam pernikahan. Aku tahu kau memiliki konstitusi yang unik. Selama kalian berdua menikah dan melakukan hubungan seksual penuh, aku akan membiarkanmu menjadi Leluhur Immortal Sword Sect-ku” Grand Elder Immortal Sword Sect berkata dengan tenang.

Mustahil bagi Qing Shui untuk tidak merasa tergoda pada saat itu. Tidak hanya dia akan mendapatkan kecantikannya sendiri, jika dia masuk ke Sekte Pedang Abadi, dia akan mampu menyelamatkan dirinya setidaknya 20 tahun usaha.

“Ini terdengar seperti kesepakatan yang bagus” Qing Shui tersenyum dan berkata.

“Grand Elder …”

“Grand Elder …”

Grand Elder melambaikan tangannya dan menyela yang lain. Dia memandang Qing Shui dan berkata, “Ada satu syarat lagi”

“Oh? Tolong katakan!” Qing Shui menyeringai dan berkata, merasa ringan.

Canghai Mingyue telah lama melepaskan Qing Shui dan menatapnya dengan sedikit linglung.

“Bunuh dua wanita di sebelahmu!”

Qing Shui tidak terkejut dengan permintaan ini, dan bahkan mengharapkannya. Setelah mendengarnya, dia tertawa kecil.

“Apa yang kau tertawakan?” Grand Elder tersenyum dan bertanya dengan tenang.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded