Ancient Stengthening Technique Chapter 268 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 268 Bell Soulshake Berlumur Darah, Kematian Yang Paling Menjengkelkan

Mereka bertiga naik ke belakang Fire Bird dengan bantuan Canghai dan istrinya!

Canghai Mingyue awalnya berpikir bahwa ibunya akan bersamanya, dan pada saat dia menyadari bahwa dia tidak ikut, ibunya sudah terlambat!

“Pergi! Qing Shui, rawat YueYue dengan baik, kau akan menjadi satu-satunya keluarganya mulai sekarang …”

Ibu Canghai Mingyue berteriak, itu adalah suara keputusasaan dan harapan. Dia tiba-tiba berbalik dan berjalan menuju Pemimpin Sekte dari Sekte Pedang Abadi, yang sudah berlari ke arahnya. Gerakannya cepat, seolah dipenuhi dengan tekad untuk mati. Dia mendesak maju dengan kemauan yang gigih.

Dan semua ini – kehidupan Martial King, hanya untuk menghalangi lawan agar tidak maju, sehingga putrinya bisa mendapatkan ruang napas untuk melarikan diri.

Qing Shui menutup matanya. Burung Api membentangkan sayapnya dan melayang ke langit!

“Ibu…”

Huoyun Liu-Li memeluk Canghai Mingyue yang menangis; keduanya menangis dalam pelukan. Qing Shui tidak ingin menonton adegan ibu Canghai Mingyue dibantai.

Beberapa saat kemudian, ada pekikan! Qing Shui menatap binatang raksasa yang sudah mulai melambung di kejauhan!

Black Champion Monarch Falcon!

Qing Shui pahit menatap unggas yang melonjak yang semakin besar ukurannya. Itu membawa darah yang direndam pria dengan jubah ungu di punggungnya.

Darah segar itu milik ibu Canghai Mingyue!

“Qing Shui … Bagaimana Keadaanmu?”

Huoyun Liu-Li bertanya dengan gugup sambil melihat darah yang direndam Qing Shui tergeletak di punggung Burung Api.

“Aku baik-baik saja, jaga Mingyue” Kata Qing Shui lembut. Terlalu banyak ketidakberdayaan dalam nada lemahnya.

Canghai Mingyue mengangkat kepalanya dan melirik Qing Shui, hanya pada saat inilah dia melihat “keadaan menyedihkan” Qing Shui saat ini. Ini adalah kedua kalinya bagi Canghai Mingyue melihat Qing Shui bermandikan darah, dan waktu sebelumnya hanya beberapa hari yang lalu. Dan sekarang tampaknya lebih serius daripada terakhir kali. Setidaknya ada beberapa kekuatan tempur yang tersisa di dalam dirinya saat itu, tetapi dia bahkan tidak bisa berdiri saat ini.

“Qing Shui, Qing Shui …” Canghai Mingyue cukup terluka, dia hanya dipenuhi dengan kesedihan yang berlebihan. Melihat Qing Shui dalam kondisi ini memenuhi hatinya dengan kesedihan, kesedihan dan ketidakberdayaan …

“Mingyue, jangan sedih. Meskipun senior sudah pergi, mereka tidak menyesal melakukan ini untuk kepentinganmu dan mereka telah melakukannya” Qing Shui memandang Pemimpin Sekte dari Sekte Pedang Abadi yang mengejar mereka dari kejauhan. Ada beberapa hewan terbang lain, tetapi hanya kecepatan Black Champion Monarch Falcon yang bisa melebihi Fire Bird.

“Qing Shui, aku sangat sedih, aku sangat tidak berguna …” Canghai Mingyue berlutut di belakang Fire Bird, menghadap ke arah di mana orang tuanya pergi.

“Mingyue, tidak ada yang bebas dari masalah dalam hidup. Bahkan orang yang tampaknya bahagia memiliki rasa sakitnya sendiri. Hidup itu panjang dan masih ada banyak hal yang perlu kau hadapi di masa depan. Belajarlah untuk menjadi kuat dan bekerja keras hingga Kau tidak akan memiliki penyesalan dalam hidup mu … Uhuk Uhuk”

Qing Shui batuk darah. Tetapi dia tidak peduli pada saat ini. Sudah merupakan berkah besar untuk masih hidup dengan cedera ini.

“Qing Shui …”

“Qing Shui …”

Canghai Mingyue dan Huoyun Liu-Li duduk di setiap sisi Qing Shui, mengapitnya dan menyangga tubuhnya.

“Qing Shui, mereka akan datang, apa yang harus kita lakukan?” Huoyun Liu-Li berkata dengan lembut sambil melihat dengan cemas pada Black Champion Monarch Falcon yang mendekat dengan cepat, yang hanya berjarak kurang dari seribu meter.

Meskipun Qing Shui kurang dari manusia normal sekarang, kedua gadis itu secara tidak sadar masih bergantung padanya pada situasi seperti ini. Mungkin inilah perbedaan antara wanita dan pria. Bagaimanapun, wanita adalah wanita, seperti itulah sifat wanita. Setidaknya wanita akan menjadi seperti ini pada saat seperti ini, seperti Canghai Mingyue – mungkin dia tidak pernah berpikir untuk mengandalkan pria sebelumnya, tentu saja dengan pengecualian Canghai. Sekarang dia merasa seperti Qing Shui adalah satu-satunya yang bisa dia andalkan, seolah-olah dia mempercayakan dirinya kepadanya.

“Aku akan menolak nasibku!” Qing Shui terkekeh.

Kata-kata Qing Shui bukanlah gertakan. Mereka hanya bisa pasrah pada nasib mereka jika lawan mereka mengejar. Namun, senyumnya dan ketidakpedulian dalam nada bicaranya membawa kedamaian bagi kedua wanita itu.

Bahkan hati yang terus-menerus diliputi kecemasan akan tenang pada akhirnya!

Burung Api masih terbang dengan kecepatan tinggi, dari yang awalnya terpisah ribuan kilometer dari lawan. Pada jarak ini, mereka akan ditangkap hanya dalam waktu dua napas. Untungnya kecepatan Fire Bird tidak lambat, Fire Bird adalah Binatang yang Bermutasi dari Langit dan Bumi diketahui memiliki potensi besar di dalam dirinya.

Selain itu, ada 10% peningkatan kecepatan dari Kalung Perunggu. Meski begitu, Monarch Falcon masih bisa mengejar nya. Sekarang, jaraknya kurang dari 800 meter.

“Qing Shui, apa kau takut mati?” Canghai Mingyue berkata dengan lembut, menatap ke kejauhan.

“Takut, aku sangat takut!” Kata Qing Shui tanpa jejak keraguan.

Air mata jatuh dari mata Canghai Mingyue setelah mendengar jawaban Qing Shui. “Lalu mengapa kau mendorong Huoyun Liu-Li dan aku selama waktu itu? Tidakkah Kau tahu bahwa itu akan membahayakan mu?”

“Menjadi takut mati tidak berarti seseorang tidak akan mati” Qing Shui nyengir.

“Qing Shui, biarkan aku menyelesaikan masalah kali ini!” Canghai Mingyue perlahan berdiri.

Qing Shui dengan ringan menggelengkan kepalanya ke Canghai Mingyue: “Aku masih hidup. Aku tidak akan membiarkan wanita ku mengangkat satu jari pun” dia terkekeh.

Kedua wanita itu, terutama Canghai Mingyue, bergetar. Dia merasa aneh, terutama mendengar nada hangat dan kata-kata ambigu yang datang dari Qing Shui. Namun pada saat ini dia tidak merasakan niat genit darinya, hanya pikiran peduli yang sangat hangat.

Dan itu adalah niat sebenarnya Qing Shui. Canghai Mingyue berada pada saat terlemahnya saat ini. Dia paling membutuhkan dukungan dari keluarganya. Dia bukan keluarganya sehingga dia hanya bisa menggunakan status kekasih, yang sedekat keluarga, untuk menjaganya.

Black Champion Monarch Falcon mendekat pada jarak 500 meter. Mereka sudah bisa merasakan tatapan tajam dan aura sengitnya.

“Mingyue, Liu-Li, bantu aku” bahkan jika Qing Shui bisa berdiri, dia tidak bisa menahan embusan angin di udara.

“Qing Shui …”

Kedua wanita itu berkata dengan lembut, mata mereka penuh belas kasihan.

“Aku baik-baik saja, pegang saja aku. Aku akan mencoba mengurus burung besar itu” Qing Shui menyeringai.

Canghai Mingyue langsung memerah pada dua kata itu – “burung besar”! Dia tidak akan pernah lupa bagaimana dia membiarkan dirinya mengucapkan kata-kata yang cukup memalukan untuk membuatnya ingin mati.

“Aku suka burung besarmu …”

Dia bahkan lebih marah pada ketidaktahuan pria yang tidak tahu bahwa dia sedang menggertaknya. Laki-laki memang buruk, bahkan dia ……

Qing Shui tersenyum canggung sambil menyentuh hidungnya setelah melihat keterkejutan di wajah Canghai Mingyue. Dia menilai bahwa jarak antara dia dan Black Champion Monarch Falcon kurang dari 400 meter.

Setelah mendesak kedua wanita itu lagi, Canghai Mingyue dan Huoyun Liu-Li akhirnya membiarkan Qing Shui bersandar pada mereka, bahkan tidak sedikit pun yang peduli bahwa darahnya menodai tubuh mereka.

Qing Shui tersenyum canggung!

Dia mengambil Soulshake Bell “dari dalam”.

Lonceng kecil berwarna ungu yang dikelilingi oleh cahaya ungu itu sangat indah. Langit berangsur-angsur menyala. Lingkaran berwarna ungu membuat Soulshake Bell memancarkan kekuatan misterius.

“Qing Shui, untuk apa lonceng kecil ini?” Tanya Canghai Mingyue.

“Untuk menakuti burung besar itu.”

Canghai Mingyue: “……”

Qing Shui mengangkat Soulshake Bell dan menghadapi dua lubang kecil menuju Black Champion Monarch Falcon yang sudah mendekati jarak 300 meter. Dia secara paksa meningkatkan sedikit Teknik Penguatan Kuno yang beredar secara otomatis.

“Ngh!”

Qing Shui gemetar dan mengeluarkan darah. Darah berceceran di Soulshake Bell berwarna ungu dan pada saat itu, Soulshake Bell bersinar lebih cemerlang lagi dalam warna ungu. Jejak darah di atasnya dengan cepat menghilang.

Sepertinya darah itu tidak diserap karena bahkan tidak ada setetes darah menetes ke lonceng Soulshake. Rasanya lebih seperti darah menghilang dalam sekejap.

“Qing Shui ….”

“Aku baik-baik saja!”

Hanya dalam waktu singkat ini, jarak antara Monarch Falcon dan Qing Shui dikurangi menjadi hanya sedikit lebih dari 200 meter.

“Masih melarikan diri? Aku akan melihat di mana kau dapat lari saat ini” kata pria paruh baya itu dengan dingin.

Benar-benar tidak ada tempat untuk lari; mereka berada di ketinggian sepuluh ribu meter. Belum lagi Old Blindee, hampir semua prajurit perang di bawah tingkat Martial Saints akan lumpuh jika mereka jatuh dari ketinggian ini. Kecuali jatuh ke lautan atau danau, sebagian besar Martial King di bawah Kelas 5 hampir tidak akan selamat dari jarak seperti ini kalau terjun bebas.

“Lari? Kenapa Lari? Kau datang meminta kematian dari jarak sejauh itu, aku akan mengirimmu pergi!” Qing Shui mengedarkan semua Qi Teknik Penguatan Kunonya ke Soulshake Bell, dan mengguncangnya ke arah Black Champion Monarch Falcon.

Hanya ada awan asap ungu yang terlihat. Dan itu mengenai mahkota Juara Hitam Monarch Falcon dalam sekejap. Soulshake Bell beresonansi dengan merdu.

Esensi suara?

Qing Shui dengan paksa mengedarkan Teknik Penguatan Kuno, tetapi tubuhnya bergetar. Wajahnya sebelumnya sudah pucat, tapi sekarang sudah benar-benar kehabisan warna.

Tapi Qing Shui tidak peduli, karena dia melihat adegan yang mengisinya dengan kegembiraan belaka. Pada saat yang tepat ketika kabut berwarna ungu menghantam Black Champion Monarch Falcon di kepalanya, dia menjerit nyaring, mengepakkan sayapnya dengan kacau dan jatuh ……

Pemimpin Sekte dari Pedang Abadi Sekte secara tidak sengaja terlempar dari belakang elang itu melemparkan mereka … Tidak hanya itu, dia tiba-tiba melihat sepasang besar kaki Black Champion Monarch Falcon bersama dengan cakar yang mampu menghancurkan gunung dan menghancurkan batu-batu besar membentang ke arahnya. Sayap raksasa yang mampu menutupi langit dan menghalangi matahari mengepak ke arahnya.

Pemimpin Sekte yang ada di udara sudah pucat karena shock. Tidak ada keraguan dia akan mati jika dia jatuh dari ketinggian ini sehingga dia sangat berharap untuk dapat kembali ke belakang Black Champion Monarch Falcon.

Tetapi dia tidak pernah berharap bahwa burung besar, yang selalu jinak di sekitarnya, akan merentangkan cakarnya ke arahnya. Bahkan tidak ada tempat baginya untuk mengerahkan kekuatannya di udara.

Dia tidak akan takut dengan sepasang cakar yang mematikan itu jika dia ada di tanah. Tetapi di atas udara akan menghalangi dan ditabrak oleh sepasang sayap itu, dia jatuh dengan cepat dari ketinggian sepuluh ribu meter di langit. Tangisan yang tidak diinginkan itu dipenuhi dengan keputusasaan.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded