Ancient Stengthening Technique Chapter 265 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 265 Token Heavenly Palace, Level Kedua dari Soulshake Bell

Setelah menyelesaikan kalimatnya, Qing Shui mencondongkan tubuh untuk mencium bibir kecil yang pucat itu!

Huoyun Liu-Li berjuang sedikit sebelum dia memejamkan mata dan menyerah. Dia tidak bisa menghentikan sedikit getaran tubuhnya yang lembut!

Qing Shui dengan lembut mencium bibir halus itu, mengisap dengan ringan, menabrak, dan menariknya dari waktu ke waktu. Huoyun Liu-Li mengepalkan rahangnya.

Qing Shui tidak memaksa rahangnya karena tubuhnya sangat lemah. Dia perlahan mengangkat kepalanya, tapi tangannya masih meraba-raba pantatnya yang montok.

Perasaan sentuhan yang menakjubkan itu masih membuat Qing Shui bergetar sedikit, Sudah lama sejak dia terakhir mencicipi daging seperti itu. Qing Shui bahkan merasakan reaksi dari bagian bawahnya.

Dia buru-buru melepaskan Huoyun Liu-Li dengan lembut dan perlahan. Selain bekas luka merah di wajahnya, ada juga sedikit tanda sakit di wajahnya yang pucat. Itu adalah pesona dunia lain di mata Qing Shui.

Huoyun Liu-Li merasakan sentakan manis di hatinya ketika dia melihat kegilaan di mata Qing Shui. “Dia benar-benar menyukaiku, aku yakin bahwa tatapannya tidak membohongiku”

Huoyun Liu-Li sedikit kurang yakin sebelumnya. Sekarang setelah dia menjadi seperti ini, dia berpikir: “Jika Qing Shui mengalami kecelakaan yang sama seperti ku, aku tidak akan merasa berbeda. Tapi apa wanita dan pria berpikir dengan cara yang sama?”

Qing Shui membantu Huoyun Liu-Li perlahan keluar. Di suatu tempat tidak jauh di belakang mereka, Canghai Mingyue dengan senang melihat mereka.

Ada senyum tipis di wajah Huoyun Liu-Li. Qing Shui merasa sangat puas hanya dengan melihatnya. Dia tidak yakin mengapa, tapi mungkin kebahagiaannya karena Huoyun Liu-Li menjadi lebih baik.

“Qing Shui, mengapa kau begitu impulsif sekarang?” Huoyun Liu-Li bertanya dengan lembut, tanpa bermaksud menegurnya.

“Impulsif? Siapa bilang aku impulsif? Liu-Li, jika keadaan tidak berubah seperti ini, aku masih akan melakukan hal yang sama. Aku bahkan akan membawamu ke tempat tidur karena aku takut kehilangan kesempatan untuk melakukannya lagi di masa depan” Qing Shui melihat perjuangannya untuk berjalan, dan lapisan keringat sudah terbentuk di wajahnya. Jadi, dia hanya menggendongnya!

“Ah, jangan katakan hal-hal vulgar seperti itu!”

“Liu-Li, jika kita semua mati besok, Apakah kau menyesal?” Qing Shui memeluk Huoyun Liu-Li. Tubuh rampingnya luar biasa lentur dan anggun, rasanya menyenangkan memeluknya.

Dia berkembang dengan baik. Selain dari tulang selangka yang seksi dan tulang pinggul itu, area lain di tubuhnya sangat tipis, namun tidak terlalu kurus. Payudara dan pantat putihnya yang lembut itu montok, namun tidak terlalu besar. Kemampuan dan elastisitas mereka mengesankan.

“Aku tidak akan menyesal. Aku tidak akan pernah menyesal. Aku sangat puas dan senang. Terima kasih, Qing Shui!” Huoyun Liu-Li berkata dengan riang. Ekspresi wajahnya begitu indah sehingga seolah-olah bisa menyembunyikan bekas luka di atasnya.

“Liu-Li, aku menciummu atau kau menciumku, pilih satu!” Qing Shui menyeringai.

“Bukan Aku…”

Qing Shui dengan cepat menurunkan kepalanya untuk menutupi bibir yang terbuka itu. Lidahnya yang panjang mencari lidah Huoyun Liu-Li yang pink dan lembut. Mereka mengejar dan saling terkait. Mengisap bibirnya membuatnya merindukan cairan tubuh.

Ini adalah kedua kalinya Huoyun Liu-Li dicium oleh Qing Shui. Itu selalu merupakan serangan mendadak. Namun, bukannya gugup, dia hanya merasakan jantungnya berdebar kali ini. Lidahnya dan Qing Shui akhirnya saling bersaing untuk mendapatkan dominasi.

Qing Shui menggendongnya seperti seorang putri, dengan tangan kanannya menempel di pantatnya yang indah. Sensasi lembut dan mati rasa membuat Qing Shui sangat bersemangat, dan membuat Huoyun Liu-Li bergetar.

Perlahan-lahan, Huoyun Liu-Li mengeluarkan erangan lembut. Erangan lembut yang menggetarkan itu seperti nyanyian tangisan, disebabkan oleh Qing Shui dan hanya dia yang mau mendengarkan.

Canghai Mingyue menatap Qing Shui dan Huoyun Liu-Li berciuman dari paviliun. Dia selalu berharap bahwa Qing Shui dan Huoyun Liu-Li akan bersama, dan keinginannya dianggap dikabulkan sekarang bahwa keduanya tumbuh satu langkah lebih dekat satu sama lain. Tetapi mengapa dia merasa seperti telah kehilangan sesuatu dari hatinya?

“Aku tidak menyukainya seperti itu …………” Canghai Mingyue bergumam pada dirinya sendiri!

Qing Shui sedikit berpisah dari Huoyun Liu-Li, yang terengah-engah. Wajah cantiknya berwarna merah. Mata yang menawan, tajam, dan sempit itu sedikit terbuka. Qing Shui melihatnya membuka matanya dan menutup celah inci di antara mereka untuk mencium bibirnya dengan lembut.

Huoyun Liu-Li dengan malu-malu menutup matanya lagi. Qing Shui akan melepaskan bibir lembut itu ketika dia menutup matanya dan kemudian dengan lembut mengisap bibirnya lagi ketika dia membuka matanya.

Jarak antara mata mereka begitu dekat. Bulu mata panjang Huoyun Liu-Li hampir menyikat bulu mata Qing Shui. Ketika dia mengerjap, kelopak matanya seperti kipas tipis, itu sangat menggoda.

Huoyun Liu-Li tidak bisa lagi melarikan diri dari Qing Shui, tetapi matanya berair. Qing Shui dengan agresif mencium bibir tipisnya. Tangannya tidak puas hanya dengan meraba-raba pantatnya yang montok – tangan itu berhasil membelai celah pantatnya yang menggoda.

Canghai Mingyue memiliki pandangan yang jelas, dia tidak ingin menonton adegan yang mengerikan itu, tapi dia akhirnya menonton tanpa berkedip pada adegan romantis yang terjadi di bawah dari suatu tempat dekat jendela di lantai dua. Dia bahkan bisa melihat gerakan tangan Qing Shui dengan jelas. Jantungnya berdetak cepat, wajah dan telinganya memerah.

Dia meninggalkan jendela dengan panik ketika dia tiba-tiba melihat Qing Shui menatapnya dengan senyum kecil!

“Liu-Li, kau basah ….”

“Bajingan, jangan katakan hal lain! Bawa aku kembali, aku ingin berganti” Huoyun Liu-Li membenamkan wajahnya di dada Qing Shui. Pakaian tipisnya tidak bisa menghalangi napas Huoyun Liu-Li, itu menggiurkan.

Secara kebetulan bibir Huoyun Liu-Li menyentuh dada Qing Shui, dia bahkan tanpa sadar menggosoknya dengan bibirnya. Mungkin dia merasakan puting yang ceria itu.

Tidak ada pemandangan Canghai Mingyue saat mereka kembali ke lantai atas. Dia tersenyum ketika dia melihat pintu ke kamarnya yang tertutup rapat. Dia tahu bahwa dia ada di dalam. Qing Shui memasuki kamar dengan Huoyun Liu-Li di tangannya dan meletakkannya di tempat tidur.

“Apa Kau ingin aku membantu mu berganti?” Goda Qing Shui.

“Tidak dibutuhkan. Aku bisa berjalan sendiri. Aku ingin ganti…”

Qing Shui tersenyum kecut dan berjalan keluar dari kamar sambil menyentuh hidungnya di tawa Huoyun Liu-Li.

“Istirahatlah, aku akan turun dulu!” Qing Shui berkata dengan lembut.

Qing Shui keluar dari ruang tamu setelah sebuah jawaban terdengar.

Setelah beberapa saat berjalan, dia melihat Canghai dan istrinya berdiri di suatu tempat tidak jauh, seolah-olah mereka sedang menunggunya. Keduanya berbalik ketika mereka mendengar langkah kaki Qing Shui mendekat.

“Senior!”

“Qing Shui, mari kita berdiskusi hari ini. Aku khawatir kita tidak akan punya waktu setelah ini” kata Canghai pelan.

“Ku pikir aku mungkin punya ide tentang apa yang ingin Kau katakan” kata Qing Shui dengan pasrah.

“Qing Shui, mungkin Kau tidak akan dapat menerima apa pun yang akan kami sampaikan pada mu. Tetapi ini telah sampai pada titik di mana aku tidak ingin menipu mu. Aku tidak bisa menyembunyikan nya saat ini, jadi sekarang aku hanya berharap kau dapat membawa YueYue dan Liu-Li untuk melarikan diri dari sini”

Qing Shui tetap diam.

“Kau akan memahami pemikiran kami ketika kau adalah orang tua di masa depan. Yang kami inginkan adalah menjaga YueYue tetap aman. Apa yang terjadi maka terjadilah. Ini adalah masalah lama dari 30 tahun yang lalu” Canghai tersenyum pahit.

“Melarikan diri? Senior, ke mana kami bahkan bisa melarikan diri jika terjadi sesuatu padamu?” Qing Shui menggelengkan kepalanya.

Canghai mengeluarkan token emas ungu kecil yang panjangnya sekitar dua inci dan satu inci dari dadanya. Kata “Istana” diukir dengan rumit di perak di atasnya, kecemerlangan yang menawan tercermin di matanya.

“Ini adalah Token Istana Surgawi. Ambil ini dan pergi ke Istana Surgawi! ”Canghai menyerahkan token ke Qing Shui.

Istri Canghai tersenyum pada Qing Shui.

“Berjanjilah pada kami kau akan menjaga YueYue selama sisa hidupmu, oke?”

Qing Shui menatapnya dengan sedikit kebingungan.

“Gadis itu menyukaimu, tapi dia belum menyadarinya. Kami harap Kau dapat merawatnya menggantikan kami sampai dia menyadarinya. Ini mungkin Canghai dan keinginanku”

Ketika Qing Shui mendengar kata-kata wanita ini, dia tidak bisa tidak mengingat kata-kata Huoyun Liu-Li. Mereka sama. Hanya saja jika itu dari Huoyun Liu-Li, Qing Shui hanya akan menepisnya sebagai lelucon atau berpikir bahwa itu adalah salah satu leluconnya.

Bagi ibu Canghai Mingyue untuk mengatakan hal yang sama, itu pasti kebenarannya. Lagipula, tidak ada yang tahu anak perempuan lebih baik daripada ibunya sendiri.

Merupakan dusta untuk mengatakan bahwa Qing Shui tidak senang dengan hal itu, tetapi sebagian besar masih mengejutkannya. Dia tidak akan pernah berpikir bahwa Canghai Mingyue akan tertarik pada dirinya sendiri, karena dia percaya bahwa tipe pria yang disukai Canghai Mingyue adalah seseorang seperti Canghai, atau setidaknya seseorang seperti pria paruh baya berjubah ungu.

Qing Shui merasa bahwa dirinya masih belum cukup dewasa, sementara Canghai Mingyue sudah menjadi wanita dengan kecantikan yang tak tertandingi dalam generasinya.

Qing Shui tidak bisa membantu tetapi memikirkan ibunya sendiri ketika dia memandang Canghai dan istrinya. Mereka sudah melakukan semua yang mereka bisa sebagai orang tua sampai saat ini. Cinta seorang ayah memang seperti gunung dan cinta seorang ibu bahkan lebih besar.

“Qing Shui, ambil ini. Kami percaya penilaian kami, dan bahkan percaya bahwa kau akan menjaga YueYue dengan baik” Canghai memasukkan Token ke tangan Qing Shui.

Qing Shui tahu bahwa tanggung jawabnya yang berat menjadi semakin berat saat dia mengambil Token. Seluruh kehidupan Canghai Mingyue. Apakah ini tanggung jawab yang bisa dia tanggung?

Istana Surgawi memang Istana Surgawi. Qing Shui memikirkannya dan tahu bahwa teknik yang digunakan Canghai hari itu adalah Langkah Guntur Surgawi dan Langkah-Langkah Kabut Awan. Qing Shui menyadari bahwa dia sendiri sudah memiliki kerinduan yang mendalam terhadap Istana Surgawi, kerinduan untuk bergabung dengan sekte besar yang telah berdiri dan bertahan selama sepuluh ribu tahun di dunia dari sembilan benua ini.

Qing Shui akan mengajukan beberapa pertanyaan tentang Istana Surgawi tetapi memutuskan untuk tidak melakukannya. Dia tahu bahwa Canghai pasti memiliki beberapa alasan di balik senyum pahit itu. Selain itu, tidak ada banyak waktu tersisa untuk berbicara.

“Naiki Burung Apimu saat itu; Binatang Surgawi dan Bumi yang Bermutasi memiliki kekhasan tersendiri!”

Qing Shui mengangguk tak berdaya. Hidup memiliki terlalu banyak pilihan untuk dibuat, terutama yang menakutkan di mana setiap pilihan selalu datang dengan harga yang harus dibayar, bahkan sampai hancur berkeping-keping.

“Juga, jika perlu, hancurkan YueYue dengan dingin. Lakukan apa pun yang perlu bagi kalian semua untuk melarikan diri…”

“Lihatlah pertempuran antara aku dan Old Blindee besok. Bersiaplah untuk berlari dengan teknik ke-50. Aku akan mengingatkan mu lagi. Ruo Tong akan membuka kalian semua jalan”

Qing Shui mendengarkan dengan penuh perhatian; semuanya akan baik-baik saja!

Pada waktu malam, Qing Shui pergi untuk melihat Huoyun Liu-Li lagi. Saat ini dia merasa beban di pundaknya sangat, sangat berat. Meskipun mereka akan melarikan diri, akankah lawan mereka membiarkan mereka pergi? Bahkan jika mereka lari, mereka masih perlu menyingkirkan Old Blindee, jika tidak, bagaimana mereka bisa melarikan diri.

Pada saat Qing Shui kembali ke tempat tinggalnya, sudah waktunya untuk memasuki Alam Violet Jade Immortal. Setelah masuk, Qing Shui mengambil Golden Ringed Battle Armor, sepatu bot, helm, gelang, Coldsteel Needle, Soulshake Bell…

“Oh, Soulshake Bell!” Qing Shui meraih bel kecil berwarna ungu yang mempesona. Qi Teknik Penguatan Kuno menyempurnakannya sekali lagi dan ada ledakan cahaya menyilaukan.

“Sepertinya Tuhan tidak mendorongnya ke jalan buntu!” Qing Shui menatap Soulshake Bell dengan penuh semangat.

Soulshake Bell, Level Kedua, memiliki peluang besar dalam menggerakkan binatang buas target dalam radius 300 meter ke dalam keadaan hiruk-pikuk. Mereka tidak akan membedakan antara teman dan musuh, dan dengan gila menyerang segala sesuatu di sekitar mereka.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded