Ancient Stengthening Technique Chapter 264 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 264 Dia menyukaimu, Tapi dia belum menyadarinya

Air mata mengalir di pipinya tak terkendali, dan isak tangisnya yang hampir tak terdengar.

Huoyun Liu-Li sudah memiliki keinginan untuk mati saat dia mengambil pukulan maut untuk Canghai Mingyue. Bahkan setelah dia dipukul, dia masih bisa merasakan sakit yang tajam di wajahnya. Namun, dia tidak peduli lagi karena dia tahu dia tidak akan selamat dari serangan itu.

Tapi, ketika dia membuka matanya dan melihat wajah-wajah yang akrab dengan Qing Shui dan Canghai Mingyue, dia langsung diliputi kebahagiaan. Perasaan bisa hidup kembali bukanlah sesuatu yang bisa dialami banyak orang. Ketika tangannya merasakan luka menakutkan di wajahnya, dia tahu bahwa dia sedang dalam kondisi buruk saat ini bahkan tanpa bantuan cermin. Sampai-sampai dia bahkan tidak bisa menggunakan kata ‘jelek’ untuk menggambarkannya lagi …

Dia sangat bangga dengan fitur wajahnya selama bertahun-tahun, tetapi sekarang setelah penampilannya hilang, dia berharap dia tidak pernah memilikinya. Kejutan yang dia terima lebih buruk daripada ketika seorang kultivator Xiantian mengalami kultivasi mereka lumpuh.

“Lebih baik begini. Aku bisa sendirian selamanya mulai sekarang…” Huoyun Liu-Li diam-diam membuat rencana untuk dirinya sendiri!

Setelah dia membuat keputusan, pikirannya langsung dipenuhi dengan pikiran senyum Qing Shui dan semua yang telah terjadi di antara mereka, dari pertama kali dia melihat dan bertemu dengannya di Earthly Paradise, ke setiap peristiwa menyenangkan yang terjadi setelahnya. Air mata jatuh dari matanya, menodai sebagian besar syal ungu di bawahnya.

Qing Shui dan Canghai Mingyue berjalan keluar dari ruang tamu. Mereka mengerti bahwa Huoyun Liu-Li sangat patah hati. Dia tidak ingin sisi lemah dan halusnya terekspos kepada orang lain. Pada akhirnya, mereka hanya bisa memilih untuk meninggalkannya sendirian untuk sementara waktu hingga dia bisa merawat luka-lukanya sendiri.

“Qing Shui, apa yang akan kita lakukan tentang Liu-Li? Dia pasti sangat sedih sekarang” Canghai Mingyue juga sedih dengan kenyataan itu. Tidak ada yang mengerti Huoyun Liu-Li lebih dari dia. Jauh di lubuk hatinya, dia tahu Huoyun Liu-Li tidak hanya kehilangan kecantikannya tetapi juga Qing Shui.

“Kau tidak perlu khawatir tentang ini. Aku pasti akan menemukan cara untuk mengembalikan penampilannya. Sejujurnya, aku lebih khawatir tentang apa yang akan terjadi pada kita besok” Qing Shui berkata dengan serius.

“Benar, ada kendala yang lebih besar menunggu kita!”

Suara Canghai datang dari kejauhan!

“Ayah!”

“Senior!”

Canghai dan istrinya keduanya tersenyum lembut pada Qing Shui dan Canghai Mingyue. Qing Shui menemukan tidak peduli apa yang Canghai hadapi, dia akan tetap bersikap tenang. Ini adalah bantalan dasar yang diperlukan untuk berhasil dalam hidup.

Masalah tidak bisa diselesaikan jika kau dibutakan oleh kebencian dan kemarahan. Akan sulit untuk kembali dari itu dan itu tidak pernah berakhir dengan baik.

“Senior, selain Tua Buta dari Immortal Sword Sect, apakah ada lagi kultivator yang kuat?” Qing Shui tiba-tiba teringat pada pria paruh baya berjubah ungu. Jika lebih banyak dari orang-orang seperti ini di Sekte Pedang Abadi, maka kesempatannya untuk bertahan hidup akan sangat rendah.

“Leluhur Sekte Pedang Abadi, Zhu Gejian adalah dari Martial King Grade 4 dan Tetua terkuat berikutnya adalah Martial King Grade 3!”

Di Ranah Martial King, perbedaan dalam satu kelas cukup untuk menekan mu sampai mati dan perbedaan dalam dua kelas tidak bisa dimenangkan dengan angka saja. Saat itu, nilai Canghai lebih tinggi dari Old Blindee, sehingga ia bisa mengalahkan Sekte Besar. Namun, Sekte Besar bisa dengan mudah melenyapkannya jika mereka berhasil menembusnya …

“Apa ada orang di Kota Selatan yang ingin menghancurkan Sekte Pedang Abadi?” Qing Shui bertanya pada Canghai.

“Ada, tapi dengan Old Blindee di sini, mereka bahkan tidak punya nyali untuk melakukannya!” Canghai tertawa. Dia tahu apa maksud Qing Shui tetapi tidak ada gunanya bergantung pada orang lain saat ini. Dia merasa pahit saat memikirkan kejadian yang telah terjadi sebelumnya.

“Bagaimana jika Old Blindee meninggal?” Mata Qing Shui terbakar dengan semangat.

Hati Canghai goyah, tetapi pada akhirnya, dia memandang Qing Shui dan menggelengkan kepalanya. “Tidak ada orang di Southern City yang mampu membunuhnya”

Qing Shui tidak menjawab, tetapi matanya bersinar dengan tekad!

“Qing Shui, ingat kau bisa mengandalkanku besok. Kau perlu mendengarkan ku dengan cara apa pun” Melihat sinar di matanya, Canghai buru-buru melanjutkan.

Matahari bersinar cemerlang dari Timur, mengubah penampilan tanah menjadi negara emas yang berkilau. Qing Shui menyadari bahwa itu sudah siang dan dia belum makan.

“Sudahlah, berkultivasi! Kita bisa pulang untuk makan bersama di sore hari” Qing Sui memukul dahinya saat dia berjalan menuju tempat di mana dia biasanya melakukan latihan paginya.

Soaring Crane Step!

Saat ini, Qing Shui tidak ingin memikirkan hal lain selain kecepatan. Dia tidak akan keberatan melelahkan seluruh kekuatannya dalam sekejap jika itu berarti kecepatannya dapat ditingkatkan ke puncak kemampuannya.

Mengedarkan Qi Teknik Penguatan Kuno, ia terus berlatih Soaring Step. Soaring Crane Steps menghabiskan kekuatannya dalam jumlah besar, meskipun dikatakan bahwa tiga kali daya yang dikonsumsi sama dengan peningkatan tiga kali lipat dalam kecepatan. Tapi Qing Shui menyadari bahwa itu bukan kasus yang sebenarnya karena semakin besar jumlah yang dikonsumsi, kecepatan akan lebih tinggi dari tiga kali jumlah konsumsi.

Ada keuntungan yang datang dengan konsumsi daya yang besar. Dia akan bisa menyergap salah satu Tetua dari Sekte Pedang Abadi. Selama pertempuran terakhirnya dengan Tetua Ying, jarak antara dia dan Tetua Ying terlalu jauh sehingga dia tidak bisa melakukan serangan menyelinap padanya. Di atas itu, Tetua Ying memegang pedang besar, menyebabkan Soaring Crane Step Qing Shui terpaksa mundur tanpa hasil. Yang paling penting untuk dicatat adalah bahwa ia telah mencapai siklus ke-90 dari Qi yang beredar.

Setelah ia melampaui siklus ke-90 dari Qi yang beredar, kekuatannya telah meningkat pesat. Pelatihan bagus yang dia lakukan di Realm of Violet Jade Immortal juga membantu meningkatkannya.

Qing Shui dengan sabar berkultivasi di sebidang tanah kosong, beristirahat sejenak sesaat sebelum dia melanjutkan berlatih lagi.

Sudah lewat tengah hari sebelum Qing Shui berhenti berkultivasi untuk mengeluarkan lonceng Soulshake dan melanjutkan untuk meningkatkannya secara perlahan. Periode waktu yang lama telah berlalu sejak dinaikkan ke tingkat yang lebih tinggi, dan sejak itu tidak ada yang berubah.

Dia mengolahnya sepuluh kali tanpa henti, bahkan memasuki Realm of the Violet Jade Immortal di tengah jalan untuk melepaskan sebagian dari energi yang disempurnakan!

Sayangnya, bel Soulshake masih belum bisa ditingkatkan. Dia frustrasi karena ketika besok datang, dia akan melawan Sekte Pedang Abadi, Sekte Besar terkemuka di Negara Bagian dan Kota Selatan.

Qing Shui khawatir bahwa dia tidak akan bisa menggunakan lonceng Soulshake dengan kemampuan terbaiknya ketika saatnya tiba. Dia tidak ingin itu berakhir dengan dia menyesali hidupnya. Qing Shui tahu bahwa penggunaan terbesar untuk lonceng Soulshake adalah penentangan terhadap tatanan alam di dunia sembilan benua.

Sayang sekali tingkatannya terlalu rendah!

Ketika dia melihat ke arah langit, dia berjalan ke arah paviliun yang ditempati Huoyun Liu-Li. Ketika dia memasuki kamarnya, dia menemukan bahwa dia sudah bangun, dan menyambutnya dengan senyum ringan di wajahnya.

Sambil nyengir, Qing Shui duduk di samping tempat tidur Huoyun Liu-Li untuk meraih tangannya!

Huoyun Liu-Li menghindar begitu dia melihatnya mengulurkan tangannya, tetapi Qing Shui berhasil menangkap kedua tangannya pada akhirnya.

Tidak berbicara sepatah kata pun, ia dengan hati-hati mengedarkan Qi Teknik Penguatan Kuno untuk menghangatkan meridian, tulang, dan organnya.

“Liu-Li, aku tahu kau tidak akan percaya apa pun yang ku katakan jadi aku tidak akan mengatakan apa-apa. Aku hanya ingin memberi tahu mu bahwa aku masih Qing Shui yang sama dari sebelumnya, dan kau masih Huoyun Liu-Li yang ku tahu”

Qing Shui dengan lembut menatap Huoyun Liu-Li saat dia mengatakan ini dengan baik, mengulurkan tangannya yang lain untuk meraih tangan putih giok bersalju Huoyun Liu-Li.

Mata Huoyun Liu-Li penuh dengan kebahagiaan, kehangatan serta kesepian dan kekecewaan!

Qing Shui tidak berani mengatakan apa-apa lagi, dan tidak tahu harus berbuat apa. Saat ini dia bahkan tidak bisa melucu, apalagi bercinta. Jika dia tidak mencoba, itu akan membuat imajinasinya menjadi liar dengan pikiran negatif. Tetapi jika dia melakukannya, itu hanya akan membuatnya merasa lebih buruk.

“Liu-Li, bagaimana perasaanmu? Aku sudah melihat luka mu, itu bukan masalah besar lagi. Ayo, aku akan mengajakmu jalan-jalan!” Qing Shui berkata sambil mengarahkan matanya pada Huoyun Liu-Li yang terlihat bosan di atas kasur.

“Aku sudah bisa bangun?” Huoyun Liu-Li bertanya dengan heran.

“Ya. Ayo, perlahan!” Qing Shui menyeringai dan kemudian, dia hanya menggendongnya di tangannya!

“Liu-Li, apa kau tahu ketika aku melihatmu dalam keadaan ini, hatiku terasa seperti hancur berkeping-keping. Jika sesuatu terjadi pada mu, Aku tidak akan pernah memaafkan diri ku sendiri” Qing Shui berkata dengan nada rendah, suaranya serak. Meskipun perubahan nada suaranya tidak jelas, itu terdengar berbeda dari sebelumnya.

“Qing Shui, berhenti. Aku tahu. Kakak Mingyue memberi tahu ku segalanya. Kau sangat konyol, mengapa kau memperlakukan diri sendiri seperti ini? Jika sesuatu terjadi pada mu, aku bahkan tidak akan pergi dengan tenang” Setelah mengatakan itu, ia memeluk leher Qing Shui dan menangis.

“Beraninya dia memberitahumu tentang ini, aku akan mengurusnya nanti” Kata Qing Shui marah.

“Jangan berani!” Huoyun Liu-Li mengangkat wajahnya yang berlinang air mata. Tidak ada jejak rahmat dan pesona yang tersisa di wajahnya saat ini tetapi itu tidak terlihat berbeda di mata Qing Shui. Dia masih cantik, sama seperti bagaimana kau ingin seseorang bahkan jika mereka memiliki kekurangan.

“Baiklah, baiklah, aku tidak akan!” Qing Shui membawa tubuh halus berpakaian tipis.

“Qing Shui, Kakak Mingyue menyukaimu, hanya saja dia belum menyadarinya. Mohon bersikap baik pada Kakak Mingyue. Aku belum pernah melihatnya memperlakukan pria lain dengan cara yang sama seperti dia memperlakukan mu” Huoyun Liu-Li berkata sambil menatap Qing Shui.

“Liu-Li, apa kau menyukaiku?” Alih-alih menjawabnya, dia bertanya dengan serius.

Setelah dia menanyakan itu, dia merasakan Huoyun Liu-Li terdiam kaget sebelum tersenyum. Dia menghindari tatapan Qing Shui dan menggelengkan kepalanya. “Aku tidak menyukaimu. Aku tidak menyukaimu lagi”

“Liu-Li, jika aku menjadi lumpuh suatu hari, apak kau akan jijik dan membenciku?” Qing Shui bertanya dengan ringan.

“Tidak, tidak pernah. Aku akan tetap mencintaimu apa pun jadinya dirimu …”

Huoyun Liu-Li buru-buru berkata saat dia panik. Dia memperhatikan senyum di sepasang matanya yang memabukkan dan terdiam.

“Seperti yang kau katakan, Liu-Li, aku menyukaimu. Kau selalu menjadi Liu-Li yang cantik dan mempesona yang ku tahu dalam hatiku”

Setelah dia mengatakan itu, Qing Shui membungkuk untuk mencium bibir pucat itu!

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded