Ancient Stengthening Technique Chapter 236 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 236 Cetak Biru Penempaan, Bunga-bunga di cabang pohon tanpa nama!

Setelah berjalan kembali ke kediamannya, Qing Shui langsung menempatkan seperangkat alat penempaan di dalam Ranah spasialnya. Setelah itu, dia pergi membeli seperangkat peralatan makan sebelum kembali. Naik ke tingkat 2, dia mengatur dan menyusun peralatan makan di dapurnya. Bagaimanapun, dia akan tinggal di sini di masa depan.

Adapun makanan, dia bisa makan makanan yang ada di dalam ruang spasialnya. Paling tidak, masih ada banyak ikan hitam dan kura-kura, dan dia sama sekali tidak muak dengan mereka. Sebaliknya, dia masih merasakan mereka sangat lezat.

Qing Shui berpikir bahwa dia perlu meningkatkan jenis hewan air sehingga dia bisa memanfaatkan kolam kristal dengan baik. Dia belum memiliki kesempatan untuk melakukannya. Setelah menyiapkan makanan sederhana, ia masuk ke Alam Violet Jade Immortal.

Qing Shui mulai mengkultivasi Teknik Penguatan Kuno. Terlepas dari betapa sibuknya dia, dia tidak akan pernah mengabaikan kultivasinya karena itu adalah keharusan baginya untuk berkultivasi setiap hari. Saat ini, ia sudah mencapai 77 siklus Qi yang beredar. Setelah itu, ia mulai berlatih Teknik Pedang Dasarnya. Sekarang dia sudah berada di tahap Obscure Realm, eksekusi Qing Shui hanya bisa digambarkan mengalir lancar seolah-olah dia menghargai anggur. Itu memungkinkan para penonton untuk menikmati kesenangan saat mereka menyaksikan latihannya yang mendalam.

Setelah dia menyelesaikan latihan pedangnya, dia beristirahat dan mengisi perutnya sebelum memulai kultivasi teknik tinjunya. Salah satu tangannya sedang berlatih teknik Sembilan Gelombang Emas Buddha Telapak Tangan sementara yang lain berlatih Solitar Rapid Fist. Meskipun Solitary Rapid Fist hanya memiliki satu langkah, potensinya tidak terbatas. Penguasaannya bergantung pada wawasan seseorang serta kecepatan reaksi mereka. Tidak hanya itu, ini bukan hanya teknik tipe serangan. tapi itu juga semacam keterampilan kecepatan tangan yang bisa diintegrasikan ke dalam jenis teknik tak bersenjata lainnya!

Satu dalam semua, repertoar menyerang Qing Shui terdiri dari Teknik Pedang Dasar, Sembilan Gelombang Emas Buddha Palms, Bentuk Harimau, dan Taiji Fist. Tentu saja, ada juga teknik senjata tersembunyi dan jarum emasnya!

Ketika dia kembali pada siang hari, dia akan memberikan pengobatan akupunktur pada Huyou dan menggunakan teknik Saintly Hands untuk menenangkan rasa sakit Huyou.

Tangan Suci memasukkan Qi dari Teknik Penguatan Kuno. Itu mampu menghubungkan tulang, memperkuat konstitusi, meningkatkan akurasi dan ketangkasan seseorang, serta membawa manfaat luar biasa lainnya kepada penerima teknik ini.

Setelah itu, ia beristirahat di antaranya dengan memakan beberapa cemilan sambil berkomunikasi dengan burung api. Ketika Qing Shui melirik Essence Logam Tempered, dia merasa itu akan sia-sia untuk menggunakannya sekarang terlepas dari kenyataan bahwa dia benar-benar ingin.

Melihat palu di tanah, Qing Shui memikirkan Teknik Seribu Palu. Meskipun itu tidak bisa digunakan murni untuk menempa, dia masih bisa melatih teknik menggunakan palu untuk menyerang. Setelah itu, Qing Shui dengan senang hati mengangkat palu.

Saat palu menari di udara, aura Teknik Penguatan Kuno bisa dirasakan berasal darinya. Palu itu adalah senjata kelas berat, dan sangat tirani ketika digunakan sebagai senjata. Palu bisa dipegang dengan dua tangan atau satu tangan. Lengan kanan Qing Shui memegang palu saat ia memotong dengan kekuatan besar, sebelum dengan anggun beralih ke sapuan horizontal …

Tarian palu secara bertahap semakin cepat karena kekuatan yang dia gunakan meningkat sebanding dengan senjatanya. Dengan pengalaman di Obscure Realm, teknik palu Qing Shui meningkat dengan kecepatan kilat. Bahkan jika dia tidak bisa mencapai Alam Obscure dalam waktu singkat, dia masih bisa mencapai Alam Ancestor paling tidak.

Ini semacam jalan pintas. Setelah mencapai Alam Obscure, semuanya akan terasa lebih mudah untuk dipelajari. Saat menghadapi musuh, seseorang juga akan bisa melihat jalur serangan. Itu akan memungkinkan seseorang untuk menghindar lebih mudah dan bahkan memberikan kesempatan untuk ‘membunuh’ lawan-lawanmu.

Palu di tangan Qing Shui berubah menjadi buram bayangan ketika udara tirani semakin kuat dan berat. Teknik tangannya yang gesit menggabungkan Taiji Fist yang berada di Realm Obscure. Konsep Tinju Cepat Soliter menyatu ke dalam Teknik Seribu Palu saat palu di tangannya menari dengan anggun dan terus-menerus. Gerakannya entah bagaimana memancarkan perasaan yang menakjubkan dengan menjalin di balik “kekuatan keras”, “kelembutan”, “kecepatan”, dan “kelambatan”.

Peng!

Ketika suara gemuruh terdengar saat palu menghantam tanah, dia berdiri di sana tanpa bergerak. Ini adalah perasaan, dan dia bisa merasakannya entah bagaimana. Informasi dibuka kembali di lautan kesadarannya.

Ketika serangan palu terjadi, seolah-olah lautan kesadaran Qing Shui diaktifkan. Hati dan pikirannya benar-benar tenggelam dalam lautan kesadarannya. Banyak cetak biru item tiba-tiba muncul di benaknya. Qing Shui menatap dengan bodoh informasi baru itu, topi,  pakaian, jepit rambut, gelang, kalung, anting-anting, mantel, cambuk kulit sapi, lima batu terbang berwarna, topeng, surat pos, cambuk kuda, sepatu bot kulit, dan pita.

Pedang bergerigi, Pedang Bluebronze, Tombak Titik Bengkok, Pike Gigi Gergaji, Kapak Bluebronze, Kapak Gunung, Pedang Besi Mistik, Pedang Kembar Naga Phoenix. Ilusi Pasir Perak, Kerudung Emas, Cakar Metalik, Cakar Skywolf, Tongkat Sihir Emas, Liontin Giok, Palu Besi Mistik, Saber Willow, Saber Emas Goldenback.

Tidak hanya ada senjata dari berbagai tingkatan, bahkan ada cetak biru untuk item yang cocok untuk para Beats Tamer! Qing Shui merasa seolah-olah dia adalah orang yang tersesat di jalanan dan akhirnya melihat tanda jalan. Semua cetak biru ini sangat berharga. Qing Shui tahu bahwa semua informasi ini dibuka hanya karena dia telah mengolah Teknik Seribu Palu ke Alam Ancestor.

Tidak hanya itu, ada juga informasi mengenai penyempurnaan batu permata kelas dua. Ini menyebabkan Qing Shui disambar petir. Dia tidak akan pernah membayangkan bahwa teknik penempaan sederhana yang dia pelajari di awal sebenarnya adalah pintu yang memberinya begitu banyak hal luar biasa. Baru sekarang dia menyadari bahwa pengalaman yang diperoleh untuk Teknik Tempa Kuno tidak dapat dipisahkan dengan Teknik Seribu Palu. Jika bukan karena fakta bahwa Teknik Seribu Palu dapat digunakan sebagai metode untuk menghadapi musuh-musuhnya, Qing Shui tidak akan berusaha keras untuk melakukannya. Tidak hanya itu, semua teknik jenis dukungan yang ia pelajari semuanya sangat berguna. Dia diam-diam berkata pada dirinya sendiri bahwa selama itu adalah teknik tipe dukungan, dia akan mengerahkan semua upayanya dan mempelajari nya.

Meskipun ia sudah memiliki sepuluh kali jumlah waktu dibandingkan dengan orang normal, ia mulai merasa bahwa ia membutuhkan lebih banyak waktu.

Sekarang, jumlah hal yang perlu dipelajari semakin meningkat. Sampai ke titik di mana ia merasa waktunya tidak mencukupi

Gambar Yin-Yang di lautan kesadarannya perlahan-lahan berputar ketika memancarkan kekuatan ilahi, perlahan-lahan memperkeras struktur tulangnya serta indera spiritualnya. Hanya jumlah peningkatan yang benar-benar kecil, tapi itu masih lebih baik daripada tidak sama sekali.

Qing Shui tahu bahwa begitu dia menerobos Alam Ancestor ke Alam Truth, akan ada lebih banyak Metode Tempa dan cetak biru untuk berbagai barang yang akan muncul. Setelah melangkah ke bidang yang tidak jelas atau bahkan lebih tinggi, mungkin ada cetak biru yang lebih misterius.

Dalam fantasinya, Qing Shui mengenakan satu set lengkap peralatan ilahi saat ia menginjak-injak jalan menuju Yan Clan. Untuk benar-benar menginjak mereka, dia akan membutuhkan terobosan dalam Teknik Penguatan Kuno, alkimia, dan metode penempaan.

Beberapa saat kemudian, dia tiba-tiba melihat Seribu Tahun Kayu Suram yang dia tinggalkan di dalam kolam kristal. Dengan semburan inspirasi liar, Qing Shui memutuskan untuk menanamnya. Jika itu tumbuh menjadi sesuatu, itu akan baik, tetapi jika tidak, dia toh tidak akan kehilangan apa-apa. Jika itu benar-benar bisa ditanam, dia tidak akan kekurangan Kayu Suram lagi. Core Iblis, Black Turtle Shell, dan Silk Surgawi dapat diperoleh di tempat lain, sehingga dia tidak terlalu khawatir tentang mereka.

Setelah menanam Kayu Suram, Qing Shui melirik dengan terkejut pada akar pohon yang hampir terlupakan, tanpa nama yang diperolehnya dari seorang lelaki tua tak dikenal di masa lalu. Saat ini, sebenarnya ada bunga yang tumbuh di atasnya!

“100 tahun untuk berkecambah, dan 100 tahun sebelum itu menumbuhkan bunga! Pohon apa ini? Mengapa perlu waktu yang lama untuk tumbuh?” Qing Shui tercengang.

“Buah persik yang merekah?”

Qing Shui mengerutkan kening saat dia menatap bunga-bunga merah muda yang tampak mirip dengan bunga persik. Itu benar-benar mirip tetapi masih ada beberapa perbedaan. Bunga-bunga bersinar dengan cahaya cahaya kristal saat memancarkan aroma yang sangat menyenangkan.

Pohon macam apa ini? Butuh lebih dari seratus tahun terkubur di tanah Alam Abadi sebelum cabang yang kuat tumbuh. Panjangnya sekitar satu meter, dan memiliki ketebalan lengan anak. Di ujung cabang, bunga-bunga merah muda dengan berbagai ukuran dapat terlihat, terlihat seindah karya seni.

“Aku benar-benar ingin tau akan jadi apa benda ini” Qing Shui dengan gembira menatap pohon tanpa nama itu, menunggu pohon itu berbuah. Dia menebak bahwa kualitas buah-buahan yang tidak akan hilang oleh pohon tanpa nama ini dari Buah-buah Penambah Energi, dan Kelincahan yang saat ini berada di ranah spasialnya.

Qing Shui mendasarkan dugaannya pada waktu yang dibutuhkan pohon untuk tumbuh. Pada prinsipnya, semakin lama jelas semakin baik!

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded