Ancient Stengthening Technique Chapter 226 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 226 Merasa Sakit Namun Merasa Bahagia !!!.

Ketika Canghai melihat penampilan pemuda itu, terutama tatapan yang dipenuhi dengan nafsu dan keinginan, dia merasa kesal, tetapi tidak berdaya.

“Saudara Fu, kau sudah datang. Ayo, ayo, duduk!” Canghai menyeringai, menarik lengan pria paruh baya itu dengan penuh semangat dan berkata.

“Mingyue, siapa ini?” Ketika pemuda itu melihat Canghai Mingyue dan Qing Shui berdiri bersama dengan erat, berpegangan tangan, dia tidak bisa membantu tetapi mengerutkan kening dan bertanya. Bagaimanapun, dia tahu bahwa Canghai Mingyue adalah satu-satunya anak di keluarganya.

“Oh, dia istriku, jadi kau pikir aku ini siapa?” Qing Shui nyengir dan berkata.

“Istri? Mingyue, bagaimana kau bisa menjadi istrinya?” Pria muda itu berteriak tak terkendali, darah menyembur ke kulitnya yang cantik dan tampan.

“Kakak Canghai, ini?” Pria paruh baya yang gagah berani itu berkata dengan aneh.

“Saudara Fu, Mingyue sering jauh dari rumah. Ketika dia kembali kali ini, dia memberi tahu kami bahwa dia sudah menikah dengan Qing Shui …”

Mendengar kata-kata Canghai, wajah pria paruh baya yang gagah berani itu berubah pucat sementara pria muda itu memandang Canghai Mingyue dengan wajah yang agak bengkok. Wajah merah darahnya tampak agak menyeramkan.

“Kau hanya bisa menjadi milikku, Fu Long. Aku pasti memiliki mu untuk diri ku sendiri” Ketika pemuda itu masuk, ia masih tampak sedikit anggun.Tetapi ketika dia melihat Canghai Mingyue dan Qing Shui berpegangan tangan dengan intim, dan terutama ketika dia mendengar Canghai mengatakan bahwa Canghai Mingyue menikah dengan orang ini, dia bahkan lebih marah.

“Kau, kau … Apa aku pernah mengatakan bahwa aku ingin menikah denganmu?” Kata Canghai Mingyue dengan marah.

“Yueyue, jangan marah, itu tidak layak. Hati-hati, jika tidak, kau akan menyakiti bayinya” Qing Shui dengan lembut menepuk punggung Canghai Mingyue yang lembut.

Mendengar ini, pemuda itu terkejut dan Canghai Mingyue juga tersedak. Bajingan ini berani mengatakan apa pun yang disukainya. Sebelumnya dia mengatakan bahwa sudah waktunya untuk memberi makan bayi itu … kali ini dia mengatakan bahwa dia memiliki anak …

Canghai Mingyue sangat malu sehingga dia membenamkan wajahnya ke dada Qing Shui, tapi dia menggigitnya. Dia tidak bisa menahannya. Jika dia tidak menggigitnya, dia akan merasa tidak nyaman.

Qing Shui dengan lembut melingkarkan tangannya di pinggang rampingnya. Dia akhirnya mengerti apa artinya dengan kesakitan namun merasa bahagia!

“Saudara Canghai, Kau tidak mengundang Saudara mu ke pernikahan putri mu, dan Kau tidak memberi tahu kami tentang hal itu sesudahnya. Kau benar-benar tidak memperlakukanku sebagai saudaramu!” Pria paruh baya yang gagah berani itu berkata dengan wajah hitam, merasa sedikit geram.

“Saudara Fu, Saudaramu telah berjanji padamu untuk membiarkan Yueyue dan Long’Er bersama. Kali ini, anggaplah sebagai Saudaramu yang tidak menepati janjinya!” Canghai tersenyum pahit dan berkata.

“Lupakan. Itu hanya lelucon yang ku anggap serius. Long Er, ayo pergi!” Pria paruh baya yang gagah itu menghela nafas dan berkata.

“Aku ingin menantangmu. Siapa pun yang kalah harus meninggalkan Mingyue” Kemarahan membara di hati pemuda itu ketika dia melihat Qing Shui dan Canghai Mingyue bertindak begitu dekat.

Sebenarnya, Qing Shui masih terpana oleh kata-kata Canghai, yang sebelumnya telah ia setujui untuk membiarkan Canghai Mingyue bersama pria muda ini. Berbicara secara logis, seseorang seperti Canghai pasti tidak akan mengendalikan pernikahan putrinya. Mungkinkah ada rahasia tersembunyi?

“Mingyue adalah wanitaku, mengapa aku harus menerima tantanganmu? Lagipula, wanita bukanlah objek, mereka bukanlah sesuatu yang bisa kita serahkan satu sama lain” Qing Shui menyeringai dan berkata.

“Pengecut!”

“Idiot!” Qing Shui tidak ragu saat dia membantah!

Terhadap orang-orang seperti itu, Qing Shui tidak akan bertindak halus dan mengatakan bahwa dia tidak akan membungkuk ke tanggulnya. Terhadap orang-orang seperti itu, akan lebih efektif menggunakan kata-kata yang lebih kuat untuk menyakitinya!

“Kau berani memarahiku?” Pria muda itu dengan marah menatap Qing Shui.

“Jika kau terus menyimpan pikiran macam-macam untuk wanita ku, Aku tidak keberatan untuk memukul mu” Qing Shui tidak memandang pria muda itu saat dia berkata dengan lembut.

“Haha, memukulku? Datang! Jika aku tidak menamparmu hari ini, maka aku belum dibesarkan oleh manusia” Pemuda itu tertawa. Dia bahkan tidak berani menerima tantangannya sebelumnya, dan sekarang, dia dengan terang-terangan mengatakan bahwa dia ingin menghajar dirinya sendiri!

Sama seperti pria muda itu menyelesaikan kata-katanya, Qing Shui memasukkan Might Crane ke dalam Free Spirit Steps, dan ketika dia menerapkan Crane Form, dia menggunakan Tiger Tailwhip Tendangan dengan kecepatan kilat. Sejak Qing Shui pertama kali membunuh seorang kultivator Xiantian kelas 4 dengan gerakan ini, ia telah mempraktikkannya tanpa henti selama jutaan kali.

Bang!

Qing Shui mendaratkan tendangan pada Dantian Pemuda itu. Bahkan tanpa waktu untuk menggerutu, pemuda itu dikirim terbang. Qing Shui ingat Canghai mengatakan bahwa itu akan baik-baik saja selama dia tidak terbunuh.

Qing Shui awalnya berencana untuk melukainya, tetapi setelah mendengarnya mengatakan ‘tidak dibesarkan oleh manusia’, Qing Shui ingin membunuhnya. Tapi, dia ingat kata-kata Canghai, dan dengan demikian dia hanya bisa membiarkannya hidup. Jadi dia akhirnya membuatnya mengalami nasib yang lebih buruk daripada kematian.

Darah mengalir keluar dari mulut dan hidung pemuda itu, Fu Long. Saat dia dikirim terbang, pria gagah itu dengan cepat pindah untuk menangkapnya. Setelah melihat sekilas, dia mengalihkan pandangannya ke arah Qing Shui, matanya seolah memuntahkan api.

Canghai juga merasa pahit. Dia tidak menyangka Qing Shui akan melumpuhkan pihak lain. Itu lebih buruk daripada membunuhnya. Bagi seorang kultivator Xiantian yang tiba-tiba direduksi menjadi orang biasa, tidak banyak yang bisa menahan pukulan besar seperti itu.

Selain pria muda, yang pingsan dan Qing Shui, yang lainnya menatap Qing Shui tertegun, sementara tatapan pria gagah itu penuh dengan niat membunuh.

“Saudara Fu, cepat bawa Long ‘Er ke Klan Tang untuk merawat luka-lukanya” Ibu Canghai Mingyue dengan cepat naik dan berkata dengan cemas.

Pria gagah itu menatap Qing Shui, sebelum bersiul ke udara. Dalam sesaat, seekor binatang buas terbang, yang seperti elang hitam raksasa, turun dan pria gagah itu melompat.

“Anak muda, ini belum berakhir!” Pria gagah itu meninggalkan pesan dan cepat-cepat pergi!

Begitu dia pergi, Canghai Mingyue segera melepaskan Qing Shui dan menatapnya dengan aneh. Bahkan pasangan Canghai memandangnya dengan serius.

“Mengapa kau melumpuhkannya?” Kata Canghai, sedikit pahit.

“Jika bukan karena Senior mengatakan untuk tidak membunuhnya, aku akan mengambil nyawanya” Qing Shui tersenyum ketika dia memandang Canghai dengan serius.

“Ayah, mengapa kau mengatakan sebelumnya bahwa kau telah setuju untukku dan Fu Long untuk bersama? Apa itu?” Canghai Mingyue bertanya dengan lembut.

“Uhuk! Ayo pergi ke ruanganku dulu sebelum kita membahas ini” Canghai menghela nafas.

Mereka semua menuju ruang tunggu, ibu Canghai Mingyue menyeduh sepoci teh dan menuangkan secangkir untuk semua orang. Qing Shui tidak tahu banyak tentang apresiasi teh, tetapi dia masih merasa bahwa rasa teh ini tidak buruk. Itu ringan, harum, dan sangat menyegarkan.

Canghai menyeruput teh sebelum berkata dengan lembut, “Pria gagah setengah baya itu adalah Fu Xing. Aku sudah mengenalnya selama beberapa dekade. Saat itu, aku bahkan belum mencapai Xiantian tetapi aku telah membunuh seorang putra yang manja dan aku dicari oleh para ahli klan Xiantian mereka. Ayah Fu Xing-lah yang menyelamatkan ku dan mengizinkan ku menjadi saudara lelaki sumpah dengan putranya Fu Xing. Dengan cara ini, aku menjadi setengah dari putranya, dan perlindungannya bagi ku akan dibenarkan”

Canghai tersenyum pahit saat mengatakan ini, dan melanjutkan setelah menyesap teh lagi, “Aku berhutang budi pada Master Tua Fu, dan aku bersumpah bersaudara dengan Fu Xing. Setelah itu, aku bertemu ibu Yueyue, Ruo Tong, tetapi sangat disayangkan bahwa Fu Xing dan aku berdua jatuh cinta pada Ruo Tong”

Canghai Mingyue menatap ibunya yang sedikit malu saat dia mengedipkan mata yang indah yang seperti bintang!

“Pada akhirnya, aku menikahi ibu Yueyue, tetapi aku tahu bahwa ada penghalang yang terbentuk di antara kami saudara. Selain itu, dia masih tidak bisa melupakan Ruo Tong, jadi aku hanya bisa pergi dengannya. Hanya sebelum aku pergi, Fu Xing mengatakan sesuatu, dan tanpa berpikir banyak tentang itu, aku setuju”

“Di masa depan, jika masing-masing anak pertama kita adalah putra, mereka akan menjadi saudara. Jika mereka berdua anak perempuan, mereka akan menjadi saudara perempuan. Dan jika salah satu dari mereka adalah seorang putra sedangkan yang lainnya adalah seorang putri, kita akan membiarkan mereka bersama” Canghai tersenyum pahit ketika dia memandang Canghai Mingyue.

Qing Shui akhirnya melihat sendiri contoh perjanjian pertunangan sebelum anak itu lahir. Di dunia sembilan benua, orang-orang menjunjung tinggi janji.Selain itu, Canghai berutang pada Fu Clan hutang yang tidak pernah bisa dia bayar. Namun, mengapa Canghai mengatakan bahwa itu baik-baik saja selama dia tidak membunuh pemuda itu? Canghai tidak tampak seperti pria yang tidak berperasaan.

“Fu Long pada awalnya adalah anak yang cerdas dan tampan sejak usia muda, dan keluarga kami akan bertemu setiap tiga tahun sekali. Sekalipun ketika dia dewasa, aku masih memiliki kesan yang baik padanya. Namun, alasan aku setuju untuk kalian berdua melakukan aksi di depan mereka dan membiarkan Qing Shui melakukan apa yang dia inginkan selama Fu Long tidak terbunuh, adalah karena aku melihatnya memperkosa dan membunuh seorang wanita biasa dan kemudian membunuh seluruh keluarganya untuk dirinya sendiri. Pada saat itu, aku sangat ingin membunuh binatang itu, tetapi aku memiliki hutang pada Fu Clan yang tidak dapat ku kembalikan, dan dengan demikian aku tidak bisa” Canghai menyipitkan matanya, seolah dia mengingat ingatannya.

“Binatang, dia lebih baik mati!” Kata Canghai Mingyue dengan marah.

“Qing Shui, yakinlah, aku tidak akan membiarkan dia melakukan apa yang dia inginkan padamu. Ketika kami melibatkan mu dalam hal ini, kami tidak berpikir bahwa keadaan akan menjadi seperti ini” Canghai tidak berharap Qing Shui melumpuhkan Fu Long, dan hanya dengan satu gerakan. Tapi tendangan itu benar-benar seperti Naga Air yang muncul dari lautan, jadi tidak sulit untuk mengalahkan ahli Xiantian kelas 8 yang tertangkap tidak sadar. Selain itu, Dan Tian adalah titik terlemah prajurit. Jika tendangan itu dengan kekuatan penuh, itu bisa membunuh.

Qing Shui tahu bahwa Tiger Tailwhip Kick memiliki dampak seperti itu sebagian karena dia telah mencapai tahap kesuksesan kecil untuk Crane Form. Jika dia belum mencapai level ini untuk Crane Form, sangat mungkin bahwa pihak lain bisa menghindari serangan Dan Tiannya atau bahkan menghindari serangannya sepenuhnya.

Qing Shui tersenyum canggung, “Senior, aku telah menyebabkan mu beberapa masalah!”

“Tidak, jujur ​​saja, aku sangat puas dengan hasil ini. Hanya saja aku merasa kasihan pada Fu Xing. Dia adalah orang yang jujur, tetapi berpikir bahwa dia memiliki Putra yang seorang binatang buas” Canghai menjawab dengan nada biasa.

“Senior, bagaimana kemampuan Fu Clan? Apa Fu Xing yang terkuat?” Qing Shui memikirkannya sebelum dia bertanya pada Canghai.

“Tidak banyak orang di Fu Clan, dan Fu Xing adalah yang terkuat di antara mereka. Mmm, pemimpin Fu Clan adalah orang yang bertanggung jawab atas Negara Fu Jian”

Kepala negara lain, dan dia adalah pakar Martial King kelas rendah pada saat itu. Sepertinya Cang Lang Country benar-benar yang paling lemah di Benua Greencloud. Ini membuat Qing Shui ingat bahwa Kota Yan, Yan Jiang Country adalah salah satu yang terbaik, dan dia merasa bahwa berat yang dia bawa di pundaknya semakin berat.

Huoyun Liu-Li tetap diam selama ini, tapi dia menatap Qing Shui dengan cemas. Dia tidak tahu kapan dia mulai merasa khawatir dan cemas untuk seorang pria.

Dia sendiri tidak benar-benar memahami hubungan antara dirinya dan Qing Shui, dan tidak berani bertanya padanya. Yang paling penting, dia masih tidak yakin apakah dia jatuh cinta padanya.

Lebih sering daripada tidak, dia hanya menikmati diam-diam berdiri di sampingnya, dan menemaninya!

Ketika mereka kembali, Qing Shui memperhatikan bahwa tatapan Canghai Mingyue ke arahnya masih salah satu penghindaran. Dia tahu bahwa kata-katanya hari ini telah menyinggung Nona Muda ini. Namun, dia masih sangat bahagia dan puas. Tapi, dia sepertinya lupa bahwa Huoyun Liu-Li akan memandangnya sesekali.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded