Ancient Stengthening Technique Chapter 223 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 223 Bisakah Kau berpura-pura menjadi suami ku?

Hal ini menyebabkan pasangan Canghai bahagia sekaligus khawatir, terutama Canghai. Setelah makan sesuatu yang begitu luar biasa yang dia belum pernah makan sebelumnya dan minum Anggur Pembersihan Kecantikan Pembesaran Tigerbone Yang dicintai oleh pria dan wanita, Canghai benar-benar khawatir apa yang akan terjadi jika Qing Shui pergi suatu hari.

Jadi bagaimana jika dia menebal kulitnya dan meminta lebih dari Qing Shui sebelum dia pergi? Barang-barang yang menyenangkan akan selesai cepat atau lambat. Sekarang, Canghai menyesal karena dia tidak mengentalkan kulitnya cukup untuk meminta resep Qing Shui untuk anggur Purifikasi Kecantikan Pembersihan Tigerbone Yang. Sekarang harapannya ada di pundak putrinya.

Jika Qing Shui benar-benar menjadi menantunya, putrinya tidak hanya akan menikah dengan suami yang baik, tetapi juga Canghai dapat menikmati makanan enak setiap hari nya.

Melihat perilaku Canghai saja sudah membuat orang menebak apa yang dipikirkan pria berusia 60 tahun ini. Mengambil untung dan rugi dengan tenang, ia memiliki sikap seperti pria yang lebih muda. Dia tidak ingin putrinya ketinggalan tangkapan bagus yang bisa membuat dia dan istrinya bahagia.

“Senior, apa kau tahu siapa pemilik Kota Furnitur Greencloud?” Setelah mereka makan, Qing Shui bertanya pada Canghai dengan rasa ingin tahu. Qing Shui berpikir bahwa ada kemungkinan besar bagi pemiliknya berasal dari Sekte Pedang Abadi, Sekte Gembira, atau Aristokrat Binatang Kekaisaran.

Canghai tidak terkejut ketika dia mendengar pertanyaan Qing Shui. Melihat Qing Shui, dia tertawa ketika menjawab, “Orang yang sangat kuat. Qing Shui, Kau harus tahu bahwa di wilayah ini, Sekte Pedang Abadi, Sekte Gembira, dan para Imperial Beasts Aristocrat mungkin terlihat sangat kuat, tetapi ini hanya di permukaan. Masih ada beberapa tokoh yang sangat kuat yang sendirian, dan tampak sangat biasa”

Setelah mendengar kata-kata Canghai, Qing Shui dapat menyimpulkan bahwa Canghai bahkan tidak menempatkan Sekte Pedang Abadi dan sisanya di matanya. Dari kata-kata Canghai, Qing Shui bisa mengetahui bahwa memang ada banyak ahli yang kuat yang memilih untuk menjalani kehidupan yang menganggur, tampak seperti orang biasa.

“Jika itu masalahnya, bisakah Senior mengingatkanku pada beberapa orang yang sangat kuat ini? Di masa depan, aku akan mengingat dan menghindari mereka” Qing Shui dengan santai bertanya sambil meminum tehnya.

Canghai Mingyue dan Huoyun Liu-Li mengalihkan pandangan mereka ke arah Canghai.

“Izinkan aku memberi tahu mu tentang hal-hal yang ku ketahui, tetapi jika kau menginginkan angka pastinya, aku tidak berpikir ada yang akan tahu. kau tidak pernah tahu bahwa penjual ikan tidak mencolok yang mungkin kau temui di jalan benar-benar ahli yang tiada taranya” Canghai tertawa.

“Di sekitar wilayah ini, Menara Pedang adalah keberadaan yang sangat kuat dan misterius. Menara Pedang memiliki sedikit orang namun mereka semua sangat kuat. Reputasi teknik pedang mereka bergema jauh dan luas. Namun, organisasi ini benar-benar misterius. Mereka hanya akan buka setiap dua tahun sekali dan mengadakan tes untuk orang-orang yang tertarik. Selama ada orang yang bisa mencapai tingkat ke-9, mereka akan bisa mendapatkan harta yang berharga” Jawab Canghai.

“Menara Pedang? Maksudmu Menara Bambu Sembilan Tingkat?” Canghai Mingyue bertanya dengan heran.

“Ya, menara bambu itu. Namun, bambu itu bukan bambu biasa. Sebaliknya, itu adalah Purple Heart Bamboo dari Laut Selatan, dan itu bahkan lebih kuat dari baja. ”

“Senior, mengapa Menara Pedang mengatur tes seperti itu?” Qing Shui tidak mengerti. Jika kau sekte yang kuat, seharusnya tidak ada masalah menarik murid. Namun, Menara Pedang memang memiliki sedikit orang. Tidak hanya itu, jika kau menang, mereka masih akan memberikan harta berharga pada mu. Apa sebenarnya yang mereka rencanakan?

Canghai menggelengkan kepalanya, “Aku juga tidak tahu. Beberapa hal dilakukan tanpa alasan atau sebab apa pun”

“Sudahkah Senior mencoba ujian Menara Pedang sebelumnya?” QIng Shui merasa bahwa masalah ini cukup menarik.

“Hehe, yup. Aku mencobanya sekali sekitar lima puluh tahun yang lalu” Canghai tertawa.

“Tingkat apa yang dicapai Senior sebelumnya?” Qing Shui ingin tahu bertanya. Qing Shui ingin tahu seberapa kuat Menara Pedang sebenarnya.

“Tingkat 2” Jawab Canghai.

Qing Shui disambar petir. 50 tahun yang lalu. Canghai seharusnya, setidaknya sudah berada di Alam Xiantian. Namun, dia hanya mencapai level 2? Seberapa kuat Menara Pedang sebenarnya?

“Senior, dalam lima puluh tahun ini, Kau tidak mencoba lagi?” Qing Shui terus bertanya. Dia benar-benar ingin tahu seberapa jauh dia bisa mencapai level Canghai.

“Aku pergi untuk mencoba lagi sekitar tiga tahun yang lalu. Namun, aku tidak akan memberi tahu mu hasilnya” Canghai tersenyum.

“Ayah, beri tahu kami. Kami tidak akan memberi tahu orang lain. Aku ingin tahu juga” Canghai Mingyue memeluk salah satu lengan Canghai saat dia cemberut.

“Tidak, jika aku mengatakannya, kalian pasti akan menganggapnya bohong. Untuk menyelamatkan semua masalah, aku tidak ingin putriku menuduhku berbohong” Canghai tertawa ketika dia menjawab Canghai Mingyue.

“Hmph, ayah sangat picik.”

Pada sore hari, Qing Shui tidak keluar tetapi memilih untuk tinggal sendirian di kamarnya. Qing Shui lebih suka kesunyian dan ketenangan. Hanya pada saat-saat seperti itulah dia bisa memilah pikiran dan memikirkan semuanya.

Namun, sebelum dia bisa menikmati kedamaian dan ketenangan, dua wanita lain sudah masuk ke kamarnya. Mereka ingin menyeretnya keluar untuk sarapan dan mengunjungi jalan-jalan. Selama dua bulan ini, Qing Shui menyadari bahwa ia telah menjadi sangat akrab dengan Canghai Mingyue dan Huoyun Liu-Li.

“Qing Shui, apa kau berencana untuk menantang Menara Pedang?” Huoyun dengan santai bertanya setelah dia melangkah ke dalam ruangan.

“Mengapa? Apa kau khawatir tentang ku?” Qing Shui mencibir. Qing Shui menyadari itu sudah terlalu lama sejak dia terakhir menggoda Huoyun. Dia juga menyadari bahwa di hadapan Canghai Mingyue dan keluarganya, Huoyun Liu-Li tampaknya menahan pesonanya.

“Siapa yang mengkhawatirkanmu? Pergilah ke neraka!” Huoyun Liu-Li memutar matanya ke arah Qing Shui.

Qing Shui menemukan bahwa tekadnya sekarang jauh lebih kuat dibandingkan dengan masa lalu. Bahkan ketika melihat keindahan Canghai Mingyue dan Huoyun Liu-Li yang tak tertandingi, dia mampu mempertahankan wataknya. Jika itu adalah masa lalu dia, dia pasti sudah kehilangan kendali atas dirinya sendiri. Namun, masih ada dorongan untuk bergegas memeluk mereka, atau menekan tubuhnya yang lunak.

Tidak peduli apa, Qing Shui adalah seseorang yang sudah mencicipi wanita sebelumnya, seperti kucing yang disiram dengan catnip. Setelah mengetahui selera wanita, Qing Shui terus merindukan rasa itu lagi. Omong-omong, sudah cukup lama sejak dia terakhir menyentuh seorang wanita.

“Qing Shui, aku benar-benar membutuhkan bantuanmu dengan sesuatu. Inilah sebabnya aku datang untuk mencari mu hari ini” Canghai Mingyue bersenandung dan menganga, seperti yang dia nyatakan.

Melihat perilaku Canghai Mingyue, Qing Shui agak bingung. Mungkinkah dia ingin dia menjadi dokternya? Apa dia memiliki penyakit atau kondisi medis lainnya?

Dengan bingung, Qing Shui menatap Canghai Mingyue. Dia menatap cukup lama dan bahkan mengaktifkan Teknik Visi Surgawi-nya. Namun, yang mengejutkannya, Canghai Mingyue dalam kondisi sempurna dan sepertinya tidak memiliki penyakit atau kondisi medis.

“Kau kelihatan baik-baik saja, atau ada tempat yang canggung seperti bokongmu atau tempat lain yang tidak nyaman? Katakan padaku, kita adalah teman. Aku akan membantumu, hehehe. aku tidak sesumbar tetapi keterampilan medis ku cukup bagus” Qing Shui menggodanya, mencoba meringankan suasana.

“Pergi dan mati, kau gila. Kau berbicara omong kosong …” Canghai Mingyue memerah. Sebelumnya, ia menekan dirinya sendiri karena berada di depan orang tuanya. Sekarang, dia akhirnya bisa memberikan kendali bebas dan tidak perlu menekan kata-katanya.

Qing Shui tidak berharap bahwa kehadiran mengesankan dan megah di atas Golden Winged Thunder Condor akan benar-benar memiliki sisi kekanak-kanakan padanya. Perasaan keindahan ini tiba-tiba menghantamnya tepat di dalam hatinya.

Canghai Mingyue memiringkan kepalanya, karena mata hitamnya yang indah dibingkai basah.

“Apa yang kau butuhkan? Selama ayahmu tidak memaksaku menikah, aku baik-baik saja dengan apa pun” Qing Shui terus menggoda.

Canghai Mingyue tertegun, saat detak jantungnya bertambah cepat.

“Cou … bisakah … kau … berpura-pura menjadi suamiku besok?” Volume suara Canghai Mingyue menjadi semakin kecil, ketika dia dengan cepat mengalihkan pandangannya ke bawah. Dia tidak berani bertemu mata Qing Shui.

Qing Shui merasakan kejutan di dalam hatinya. Keindahan yang tiada taranya seperti seorang abadi benar-benar berbicara kepadanya dengan cara yang pemalu. Tidak hanya itu, kata-katanya juga mampu menyebabkan imajinasinya berkeliaran dengan liar.

“Berpura-pura? Apa yang kau maksud dengan berpura-pura? Jika kau mau, aku bisa menjadi suami sejati mu!” Qing Shui tertawa keras.

Mungkin itu adalah bagaimana santai Qing Shui tampak bahwa kecanggungan Canghai Mingyue juga menghilang. Seorang wanita seperti dia membuat permintaan seperti itu pasti berarti dia punya alasan di balik nya. Qing Shui tidak mempertanyakan alasannya tetapi hanya setuju dengan harapan berbagi bebannya.

“Hmph, lebih serius …” Canghai Mingyue memarahi.

“Oke oke, tidak perlu gugup. Katakan apa yang kau inginkan. Aku bercanda sebelumnya. Bahkan jika ayahmu ingin memaksaku menikah denganmu, aku akan setuju juga” Jawab Qing Shui.

Canghai Mingyue melirik Qing Shui sebelum menjawab, “Besok, teman ayahku akan datang. Tidak hanya itu, dia akan mengajak putranya untuk melamar ku”

“Kau tidak suka dia?” Qing Shui tersenyum.

“Tentu saja aku tidak menyukainya” Canghai Mingyue terdiam.

“Sebenarnya, emosi perlahan bisa dipupuk setelah menikah …” Qing Shui berbicara seperti orang bijak saat dia menganggukkan kepalanya ke Canghai Mingyue.

Setelah keheningan tertentu, Qing Shui tertawa, “Oke, aku akan berhenti menggodamu. Katakan apa yang harus ku lakukan, apa yang bisa ku bantu? Apakah Nona kita yang cantik di sini akan lebih lembut padaku, dan kasihan pada pria kecil ini di sini, oke?”

Canghai Mingyue, “…”

Canghai Mingyue menemukan bahwa dia benar-benar tak berdaya di depan Qing Shui. Sudah berapa tahun sejak seseorang berani begitu tidak sopan padanya? Mulut bocah ini berani mengatakan apa pun.

Huoyun, di samping, terkikik tanpa henti. Dia menyebabkan Canghai Mingyue merasa lebih malu.

“Besok, kau akan berpura-pura menjadi suami Kakak Mingyue. Kita hanya akan mengatakan kalau kalian berdua sudah menikah. Dengan cara ini, pria itu harus menghentikan fantasinya” Huoyun Liu-Li terkikik.

Canghai Mingyue meminta Huoyun untuk berada di sisinya hari ini supaya dia bisa mengatakan itu!

“Tenang, tapi bagaimana aku harus memanggilmu? Mingyue, Yueyue, Istri Tersayang, Sayang, cintaku …” Qing Shui mencibir ketika pikirannya mengalir liar.

Saat Canghai Mingyue mendengar kata-kata ‘Yueyue’, dia benar-benar tidak dapat menunjukkan wajahnya. Kalimat Qing Shui berikutnya terus bergema di benaknya. “Yueyue, ayo pergi. Sudah saatnya bayi kita minum susu!”

“Aku tidak peduli bagaimana kau memanggilku, tapi kau lebih baik bertindak dengan baik. Kau juga tidak diizinkan mengambil keuntungan dari ku” Canghai Mingyue menarik napas berat saat dia menatap Qing Shui.

“Oh, hmm … maka akan ada kesulitan. Jika kita tidak terlihat seperti pasangan, tidak mungkin membuat pria itu percaya, kan?” Qing Shui menggosok hidungnya saat dia menyatakan dengan serius.

“Kalau begitu … kau tidak boleh terlalu nakal” Canghai Mingyue tersipu lagi saat dia menundukkan kepalanya.

“Yueyue, mungkin kita harus berpikir tentang bagaimana Kau akan memanggil ku untuk membuatnya menyerah untuk mengejar mu” Qing Shui menambahkan.

“Hmm … Hubby?”

“Benarkah? Apa Yueyue merindukanku?” Qing Shui mencibir.

Kabut menutupi mata Canghai Mingyue saat dia bergegas menarik Huoyun dan meninggalkan ruangan.

Ketika mereka pergi, Qing Shui tersenyum pahit saat dia berdiri di jendela, menatap pandangan dua gadis cantik yang sedang pergi. Siapa yang mengira bahwa Canghai Mingyue akan mengajukan permintaan seperti itu padanya?

Jenis-jenis ini “merugikan orang lain tetapi tidak bermanfaat bagi diri sendiri” bukanlah hal-hal yang biasanya dia lakukan. Bagaimanapun, Canghai Mingyue bukan wanita seperti itu. Meski begitu, mereka masih berteman, dan akhirnya, dia masih memutuskan untuk membantunya.

Pada sore hari, Qing Shui bermalas-malasan di kamarnya dan akhirnya mengeluarkan Descent Tiger Meninggalkan Portrait Mountains untuk menggantungnya di kamarnya. Qing Shui berbaring di tempat tidurnya dan dengan cermat menganalisis potret itu.

Meskipun ia telah mencapai Tahap Kesempurnaan Hebat untuk Tiger Form-nya, Qing Shui menemukan bahwa masih ada perbaikan yang harus dilakukan. Sejalan dengan Teknik Cantering Deer-nya, berlatih Tiger Form-nya meskipun sudah berada di Tahap Kesempurnaan Besar masih akan memungkinkannya untuk mendapatkan peningkatan dalam atributnya. Qing Shui bertanya-tanya apa yang terjadi setelah Tahap Kesempurnaan Besar. Mungkinkah Tahap Kesempurnaan Hebatnya tidak setingkat sebenarnya? Hanya panggung setelah statusnya saat ini yang dapat dianggap sebagai Tahap Kesempurnaan Hebat yang asli.

Qing Shui menghabiskan sepanjang sore itu untuk mempelajari potret itu, serta aura tanpa bentuk yang tampaknya dipancarkan oleh harimau dalam potret itu. Dia membenamkan dirinya dalam konsep lukisan itu.

Pada malam hari, Qing Shui mengetahui bahwa Pasangan Canghai juga setuju untuk ini. Lagi pula, mereka tidak ingin memaksa putri mereka. Jika sahabat karibnya benar-benar datang, Canghai juga akan merasa sulit untuk menolaknya. Bagaimanapun, mereka memiliki persahabatan selama beberapa dekade.

“Qing Shui, hati-hati besok. Si kecil itu adalah pakar Xiantian kelas 8. Dia pasti akan menantang mu. Apa kau memiliki kepercayaan diri?” Canghai bertanya.

Setelah mendengar kata-kata Canghai, Qing Shui mengerutkan kening. Seorang ahli Xiantian kelas 8 adalah seseorang di tingkat Sovereign Sekte Skysword, Gongsun Sanqian. Qing Shui menghela nafas. Mengapa teman-teman Canghai begitu kuat? Bahkan keturunan mereka memiliki tingkat kekuatan ini. Semua ini membuat Qing Shui semakin ingin tahu tentang Canghai.

“Apa yang terjadi jika aku melukai orang itu besok?” Qing Shui tersenyum sebagai tanggapan.

“Hmm, selama kau tidak membunuhnya, cedera tidak masalah” Canghai menghela nafas.

Balasan ini menyebabkan Qing Shui sedikit terpana. Tampaknya masalah tidak sesederhana yang terlihat di permukaan.

Namun, Qing Shui juga tahu bahwa jika lawannya setingkat Gongsun Sanqian, dia tidak terlalu khawatir. Lagipula, ia memiliki senjata tersembunyi, Pedang Big Dipper, dan penguasaannya atas gelombang ke-3 dari Nine Wave Buddha Palm…

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded