Ancient Stengthening Technique Chapter 222 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 222 Bangau Putih Menyebarkan Sayapnya, Wanita Misterius.

Sungai dan gunung yang megah! Layar berdiri disulam dengan gambar gunung dan sungai. Itu sangat berwarna, itu pengerjaan yang sangat indah dan itu akan menambah sedikit sukacita untuk rumah yang nyaman.

Qing Shui senang bahwa dia akhirnya melihat perabot kelas 3!

Melihat sungai yang megah dan gunung yang berdiri, Qing Shui sangat tertarik dengan keindahannya. Itu memiliki keindahan yang tak terlukiskan yang keagungannya tidak bisa lagi digambarkan dengan kata ‘cantik’. Tidak peduli seberapa indah atau bagusnya sebuah barang, itu akan terlihat lebih rendah dan tidak terlihat di depan layar yang megah ini.

Itu mirip dengan bagaimana kecantikan Canghai Mingyue memiliki keindahan yang agung. Itu seindah kecantikan Yiye Jiange, yang dapat menyebabkan jatuhnya kota-kota dan negara-negara, dan itu sama indahnya dengan kecantikan Huoyun Liu-Li yang dapat membawa penderitaan bagi negara dan rakyatnya. Adapun yang mana dari ketiganya adalah yang terbaik, itu akan tergantung pada preferensi individu.

Layar memiliki panjang 5 meter dan tinggi lebih dari 3 meter. Dalam gambar itu, gunung-gunung itu seolah-olah itu adalah tulang-tulang, sungai-sungai roh, langit dan bumi kertas. Ada aliran air yang mengalir deras, dan samar-samar orang bisa melihat binatang terbang raksasa di udara. Di gunung-gunung, ada juga beberapa sosok binatang buram dan sosok manusia yang sangat kecil di salah satu puncak gunung. Itu adalah gambar yang diilhami dengan kekuatan yang kuat, tapi itu masih sangat menawan. Bahkan Qing Shui merasa bahwa orang yang menyulam lukisan ini memiliki keterampilan yang sangat baik dan juga energi mental yang kuat.

Melihat layar ini membuatnya merasa bahwa manusia benar-benar tidak berarti. Untuk berpikir bahwa aura agung dari layar sudah bisa memberinya perasaan seperti itu, Qing Shui ingin tahu banyak tentang tingkat kultivasi seniman itu. Hanya saja dia sedikit bingung mengapa layar setinggi itu serta gambar di atasnya akan diklasifikasikan bersama dengan mebel. Layar terasa lebih seperti karya seni yang indah dengan pengerjaan yang sangat baik.

Qing Shui berdiri agak jauh untuk melihat layar megah ini dengan sungai dan gunung, berseru pada dirinya sendiri tentang hal-hal menarik dan beberapa hal dengan misteri tersembunyi di dunia sembilan benua.

Qing Shui suka melihat lukisan, dan dua jenis khususnya, yaitu lukisan wanita cantik dan lukisan gunung dan sungai. Yang pertama bisa membuat seseorang merasa gembira, dan diperkaya secara mental. Yang terakhir, terutama lukisan megah seperti yang ada di depannya, tidak hanya memperluas pandangan seseorang, itu juga bisa memperluas hati seseorang sehingga orang tidak akan tinggal di kemacetan dengan menjadi katak di bagian bawah sumur.

Qing Shui berjalan mendekati lukisan itu, dan dia menyadari bahwa semakin dia melihatnya, semakin dia menyukainya. Melihat bahwa harganya adalah 500.000 tael perak, Qing Shui merasa itu adalah harga yang bisa ia terima. Meskipun harganya 5 kali lebih mahal daripada lukisan Tiger’s Descend, Qing Shui merasa itu sepadan.

Karena Qing Shui telah berdiri di depan layar ini untuk waktu yang lama, seorang wanita mengenakan seragam Greencloud Furniture City datang.

“Halo! Adakah yang bisa saya bantu?” Suaranya manis, senyumnya menghangatkan hati, dan penampilannya juga cukup bagus. Dia adalah seorang wanita yang tinggi dan ramping, dengan kulit putih yang indah, dan ketika dia berbicara, orang bisa melihat sedikit gigi putih yang indah di belakang mulutnya yang kecil itu, memberikan perasaan yang menyenangkan.

Qing Shui menatap wanita menawan di depannya, terutama pada sepasang matanya yang cerah yang seperti bintang-bintang di langit malam. Dia menyesalkan bahwa wanita muda yang cantik hanya menjadi asisten toko di sini.

“Tidak Terlalu. Apa toko ini memiliki barang lain dengan kualitas seperti ini? Apa ada hal lain yang berkualitas lebih tinggi?” Qing Shui dengan santai bertanya.

“Ini sudah dianggap luar biasa di tingkat kedua, tetapi ada beberapa karya lain yang sebanding dengan ini. Apak Anda membutuhkan saya untuk menunjukkan mereka pada Anda?”

Qing Shui bisa mendengar bahwa suara wanita itu sangat tenang. Dan sementara itu adalah suara yang sangat menyenangkan, itu tidak memiliki rayuan, mati rasa, malu-malu, serak, tajam, atau nada memabukkan untuk itu …

Suaranya sangat lembut, seolah-olah dia sedang berbicara dengan seorang gadis cantik di sebelah. Suaranya tidak tajam dan serak, itu sangat bagus, dan itu akan membuat orang semakin jatuh ke dalamnya.

Melihat jumlah furnitur yang mencengangkan di sekitarnya, dia berpikir bahwa dia perlu waktu lama dengan barang-barang bagus itu. Selain fakta bahwa wanita itu sangat cantik dan memberikannya perasaan yang menyenangkan, Qing Shui merasa mungkin indah jika dia menemaninya.

“Kalau begitu aku harus merepotkanmu. Benar, Aku akan membeli ini. Nanti, Kau bisa membawa ku ke kasir juga” Qing Shui tahu bahwa wanita ini akan dibayar komisi dari barang-barang yang dibelinya.

“Tidak masalah, silakan ikut denganku” Wanita itu tidak rendah hati atau memaksa, juga tidak tampak gembira ketika dia mendengar bahwa Qing Shui akan membeli layar. Tentu saja, dia mempertahankan senyumnya selama ini.

Qing Shui mengikuti wanita itu dan dia melihat pantatnya yang sangat indah. Meskipun tidak besar, itu bagus dan bulat, dan itu cocok dengan pinggangnya dan juga sepasang kakinya yang panjang dan indah. Sementara dia berjalan, sashay yang lembut dan ringan memberinya perasaan yang sangat menyenangkan.

“Tuan, ini adalah White Crane Spread it’s Wings. Ini dianggap sebagai salah satu item terbaik di sekitar sini” Suara lembut dan menyenangkan wanita itu terdengar, mengganggu pikiran cabul Qing Shui.

Namun, ketika dia mendengar nama item itu, dia menjadi sangat bersemangat.

Bagaimana dia bisa terus berpikir tentang Potret Kebanggaan Phoenix dan melupakan tentang Burung Bangau Putih ini? Qing Shui tidak lagi peduli dengan kualitas barang sesuai dengan pengetahuan dari kehidupan sebelumnya. Selama barang-barang itu berguna baginya, dia tidak peduli apakah itu barang-barang kelas 1, 2 atau 3.

Qing Shui melihat ke arah yang ditunjuk wanita itu, dan dia melihat tirai dengan panjang dan lebar lebih dari 3 meter. Meskipun dia tidak tahu dari mana bahan itu dibuat, dia merasa bahwa itu mungkin ditenun dari sejenis sutra yang berharga.

Gambar di tirai itu adalah bangau putih salju yang akan lepas landas di tengah-tengah tanaman hijau. Tirai ini memberinya sensasi berbeda dengan lukisan Tiger’s Descend serta pemandangan indah yang tersulam di layar.

Lukisan Tiger’s Descend menekankan pada aura, ketajaman, dan seolah-olah itu telah mengakumulasi aura yang kuat dan kemudian melepaskannya. Itu adalah aura raja yang berani maju.

Layar lebih megah, dan ketika ditempatkan bersama, bahkan lukisan Tiger’s Descend akan seperti anak kecil yang berdiri di depan seorang pria kekar. Satu lukisan berfokus pada aura seorang individu, sedangkan yang lain adalah lukisan langit dan bumi. Itu tidak sebanding sama sekali!

Namun, White Crane Spread it’s Wings telah memberikannya perasaan santai dan damai. Tanaman hijau dalam gambar itu sangat indah dan bangau itu berdiri di tepi sungai, dan akan lepas landas. Itu memiliki sikap ringan ketika merentangkan tubuhnya, memberikan perasaan yang harmonis dan alami. Qing Shui memandang crane dengan tenang seolah dia bisa menghargai sesuatu darinya. Senyum memabukkan tergantung di wajahnya, dan wanita berseragam kosong menatapnya sampai dia akhirnya berpaling malu-malu.

Setelah waktu yang sangat lama, Qing Shui akhirnya tersadar dan dia melihat bahwa harganya juga 500.000 tael perak. Qing Shui tidak lagi berpegang pada konsep uang, dan selama dia punya cukup uang untuknya, selain 500.000 tael perak, dia masih akan membelinya tanpa ragu-ragu meskipun itu satu juta atau dua juta tael perak.

“Barang apa lagi yang ada di sana? Bawa aku untuk melihatnya!” Qing Shui menyeringai.

Dia secara alami akan membeli White Crane Spread it’s Wings, dan meskipun dia telah menghabiskan satu juta tael perak sekaligus, dia sangat senang dengan apa yang dia dapatkan. Jangan memandang rendah jutaan tael perak. Bahkan beberapa keluarga kaya mungkin tidak mampu membayar uang sebanyak ini. Jika seseorang memiliki sejuta tael perak, ia akan dianggap kaya.

Wanita itu tersenyum manis dan mereka menuju ke daerah lain. Kali ini, Qing Shui tidak menatap pantat cantik wanita itu, dia melihat perabotan di kiri dan kanannya. Dalam perjalanan, dia mengenali beberapa item yang biasa dari pengetahuannya.

Barang-barang di lantai 2 semuanya adalah pengerjaan yang sangat baik. Bahkan yang terburuk di level ini hampir sama dengan yang terbaik di level bawah. Qing Shui suka melihat barang-barang, tetapi ketika dia melihat harga yang luar biasa, dia tidak bisa mulai membayangkan apa nilai sebenarnya dari Kota Mebel ini.

Namun, dia penasaran siapa yang memiliki Kota Mebel ini? Qing Shui merasa bahwa itu haruslah Sekte Pedang Abadi, Sekte Gembira atau Aristokrat Binatang Kekaisaran.

Berjalan ke daerah itu untuk mencari meja, dia melihat ada banyak jenis meja, beberapa bahkan sebagai satu set dengan kursi. Namun, kualitas barang-barang di sini jelas jauh lebih tinggi daripada yang dari tingkat bawah.

“Ini adalah Hundred Beasts Evil Suppressing Table, terbuat dari kayu cendana merah 1000 tahun yang paling berharga, dan dibuat dengan indah. Dikatakan bahwa gambar 100 binatang buas dapat menekan binatang buas yang jahat dan lemah tidak akan berani mendekatinya” Wanita itu menunjuk ke set meja kayu cendana merah dan kursi yang memiliki gambar berbagai Demonic Beast pada mereka.

Hanya ketika dia menemukan mereka, Qing Shui menyadari bahwa meja dan kursi dapat memberikan perasaan yang luar biasa. Tidak mengherankan bahwa ada banyak orang yang memiliki kebiasaan menyimpan barang-barang tersebut untuk koleksi.

Ratusan gambar binatang itu diukir dengan jelas, masing-masing menghadirkan berbagai postur tetapi dengan koordinasi yang sempurna. Itu lengap dengan kursi-kursi yang akrab dengan Qing Shui, hanya saja ada banyak gambar binatang buas yang dipahat di sana.

Qing Shui tiba-tiba memikirkan Teknik Mimikri Sembilan Hewan, dia memikirkan nilai hanya satu lukisan Descend Tiger, dan memutuskan bahwa dia tidak akan melewatkannya.

“Ada hal apa lagi di sana? Barang-barang yang mirip dengan ini?” Qing Shui memperhatikan bahwa sejumlah waktu telah berlalu dan dia bertanya-tanya apa yang sedang dilakukan oleh Canghai Mingyue dan Huoyun Liu-Li.

“Ada satu item lagi yang memiliki kualitas yang sama dengan ini, juga terbuat dari kayu cendana merah berkualitas 1000-tahun. Aku hanya tidak yakin apakah kau akan tertarik dengan itu” Wanita itu tampak sedikit malu ketika mengatakan ini.

Qing Shui tidak memperhatikan ekspresi wanita itu, tapi dia dengan cepat mengatakan ketika dia mendengar bahwa itu memiliki kualitas yang sama dengan Meja Seratus Penindasan Jahat Binatang Seratus ini, “Kalau begitu mari kita pergi dan melihatnya.”

Jumlah orang di lantai 2 hanya 10% dari orang-orang dari lantai 1, sehingga Qing Shui hanya bisa melihat orang-orang yang jarang tersebar di area luas di lantai 2. Tetapi sementara itu jarang, setidaknya ada dua hingga tiga ratus orang di sekitar.

Ketika Qing Shui melihat barang-barang berharga ini, dia memiliki perasaan yang mengerikan. Itu karena wanita cantik itu membawanya ke area toilet, dan Qing Shui juga melihat yang dia kenal.

Mangkuk toilet cendana merah!

Qing Shui tahu mengapa wanita itu merasa malu sebelumnya. Setelah melihat wanita itu, dia mengembalikan pandangannya ke toilet yang sangat mahal. Ini adalah pertama kalinya Qing Shui melihat yang terbuat dari kayu, tetapi dia harus mengatakan bahwa cendana merah ini sangat indah.

Jika kecantikan tiada tara menggunakan mangkuk toilet cendana merah ini, itu mungkin akan menjadi pemandangan yang sangat indah …

Sementara Qing Shui tidak membeli mangkuk toilet cendana merah, dia membeli layar dengan lukisan pemandangan megah, Bangau Putih Menyebarkan Sayapnya, dan meja Ratusan Binatang Jahat. Hanya dalam sekejap mata, dia menghabiskan 2 juta tael perak.

Qing Shui tidak dapat menemukan Canghai Mingyue dan Huoyun Liu-Li, dan ketika dia bertanya kepada kasir, dia diberitahu bahwa mereka sudah pergi. Qing Shui mengucapkan terima kasih kepada wanita yang menatapnya dengan mata kerinduan. Ketika dia melihat barang-barang yang dibeli Qing Shui hari ini, wanita cantik itu sudah menatapnya dengan tatapan lembut yang membuat Qing Shui ingin melarikan diri.

Dia ingin melihat lantai 3, tetapi dia diberitahu bahwa itu tidak terbuka untuk umum dan juga tidak ada furnitur di sana. Karena itu, setelah mengucapkan selamat tinggal, dia pergi dengan kereta yang dia sewa.

Seorang wanita yang kecantikannya bisa dibandingkan dengan Canghai Mingyue berdiri di jendela di lantai 3 Kota Furnitur Greencloud. Dia memiliki alis yang indah dan sepasang mata hitam cerah yang memancarkan cahaya misterius. Sementara dia tinggi dan ramping, dia melengkung dan meskipun dia mengenakan satu set pakaian yang tampak polos, secara mengejutkan mereka tampak elegan.

Pesona elegan yang dia keluarkan sedikit mirip dengan Yiye Jiange. Dia bukan kecantikan dingin es, dia adalah orang yang berada di antara kekuatan dan es dingin. Kecantikannya adalah sesuatu yang tampak tidak nyata dan bergetar!

Dia melihat bahwa ketiga barang itu dibeli oleh seorang pemuda, dan dia tampaknya sangat tertarik pada gambar-gambar pada barang-barang ini, terutama yang dari binatang buas iblis.

“Pergi selidiki anak muda itu!” Wanita itu bahkan tidak menoleh ketika dia berkata dengan lembut, suaranya juga bergetar hingga sulit untuk dipahami.

Setelah mengatakan bagiannya, tidak ada reaksi di balik jer, dan wanita itu tidak melanjutkan. Seolah-olah dia sedang berbicara di udara.

Di daerah terpencil, Qing Shui telah menempatkan semua perabotan ke Alam Violet Jade Immortal sebelum ia menghilang dari kereta. Itu membuat kusir merasa seolah-olah dia sedang melamun dan dia akan percaya bahwa semuanya hanya ilusi jika bukan karena fakta bahwa ada uang tambahan di sakunya.

Tidak lama setelah Qing Shui menghilang, seorang pria paruh baya yang tampak biasa berdiri di tempatnya, tampak bingung ketika dia melihat kereta yang akan pergi.

Setelah memasuki Alam Violet Jade Immortal, Qing Shui menempatkan layar di sebidang tanah kosong di dekat perbatasan. Di situlah ia biasanya beristirahat dan makan.

Setelah itu, ia menggantung lukisan Descend Tiger di layar, White Crane Menyebarkan Sayapnya di belakang layar, dan meja Hundred Beasts Evil Suppressing di depan layar.

Setelah beberapa dekorasi, Qing Shui merasa senang melihat bahwa tempat itu terasa seperti sebuah ruangan, dengan tempat tidur, meja, kursi, tirai, pot dan mangkuk, sendok, dan set meja serta kursi tua.

Setelah dekorasi yang sederhana, Qing Shui memandang sekeliling dengan santai, terutama pada 5000-Tahun Golden Flesh LingZhi. Qing Shui telah menghabiskan lebih banyak upaya untuknya baru-baru ini.

Qing Shui dengan cepat keluar dari Ranah setelah melihat bahwa tidak ada seorang pun di luar, sebelum dia dengan santai bersiap untuk kembali ke tempat Canghai. Dia sangat puas dengan keuntungannya hari ini. Tetapi memikirkan bagaimana ia menghabiskan 2 juta tael perak hanya dalam satu hari, Qing Shui merasa bahwa uang benar-benar tidak bertahan lama.

Seseorang tidak akan dapat membeli barang-barang berharga dengan uang, dan barang-barang yang sedikit lebih mahal sudah membutuhkan jumlah uang yang luar biasa. Qing Shui memiliki Realm of Violet Jade Immortal, dan dia tidak bisa membantu tetapi ingin diam-diam menyimpan semua barang berharga dari Kota Furnitur Greencloud ke dalam Ranah Spasialnya tanpa ada yang memperhatikan.

Namun, dia tidak melakukan itu. Dia tahu bahwa akan selalu ada alasan di balik setiap konsekuensi, dan dia tidak ingin melibatkan orang yang tidak bersalah hanya untuk menghemat uang. Dia tahu bahwa jika Greencloud Furniture City kehilangan beberapa barang berharga, pasti akan ada orang yang tidak bersalah yang akan terlibat.

Yang paling penting adalah mentalitas Qing Shui. Bagi mereka yang kaya tetapi tidak berperasaan, Qing Shui tidak keberatan mengambil keuntungan dari mereka. Tetapi jika dia membawa masalah kepada orang-orang yang tidak bersalah, dia lebih suka membiarkan orang-orang itu terus menjadi kaya tetapi tidak punya hati.

Ini adalah aturan, norma yang diikuti oleh semua jenis karakter, dan keharusan untuk bertahan hidup. Qing Shui biasanya tidak akan merusak keseimbangan bagi mereka yang sama sekali tidak berhubungan dengannya. Dia menikmati menjadi orang baik, tetapi tidak ada yang akan secara sepihak mencoba untuk berhubungan baik dengan semua orang.

Ketika dia kembali ke tempat Canghai, sudah hampir tengah hari. Sejak Qing shui datang, terutama setelah Canghai Mingyue memasak makanan, sekarang, tidak peduli apa yang mereka makan, mereka akan menambahkan beberapa rempah-rempah Qing Shui.

Ini membuat pasangan Canghai bahagia dan khawatir, terutama Canghai. Sekarang, dia bisa menikmati makanan lezat yang belum pernah dia rasakan sebelumnya, dan untuk minum Anggur Pembasuhan Kecantikan Pembesaran Tigerbone Yang yang dicintai baik oleh pria maupun wanita. Tapi apa yang akan terjadi jika Qing Shui pergi?

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded