Ancient Stengthening Technique Chapter 197 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 197 Tak Tertahankan bahkan untuk Dewa, Zhu Qing

Qing Shui terus berlatih Bentuk Beruangnya sementara gadis kecil itu menonton dengan ceria dari samping. Dibandingkan dengan gadis kecil itu saat terkikik, Yiye Jiange memperhatikan gerakan Qing Shui dengan hati-hati. Sekarang dia tahu bahwa kekuatannya tidak dapat dibandingkan dengan pria yang dulu adalah muridnya.

Dia tampaknya memiliki rahasia di semua tempat. Semakin lama dia tinggal bersamanya, semakin misterius dia menyadarinya. Dia sepertinya membuat kemajuan setiap saat tanpa bantuan siapa pun. Mungkin dia memiliki master misterius yang tidak di sebelahnya? Atau mungkin peningkatannya dimungkinkan melalui pemahaman tentang buku kultivasi?

Tetapi bisakah dia memahami konsep secara menyeluruh hanya dengan belajar dengan cermat? Dia tampaknya mengerti segalanya: obat-obatan, ramuan, keterampilan bela diri, dan bahkan seni kuliner. Dia juga berada pada level di mana orang lain memandangnya di setiap kategori.

Orang macam apa dia sebenarnya? Pertumbuhannya tidak bisa dipercaya. Di masa depan, ia pasti menjadi karakter yang paling luar biasa di tanah sembilan benua. Mungkin tidak butuh waktu lama sama sekali.

Sepertinya gadis kecil itu diberkati dengan keberuntungan. Dengan cinta dan perhatiannya, mungkin masalahnya bisa diselesaikan di masa depan.

Salju berhenti. Di pagi hari, Qing Shui berjalan tanpa tujuan di sekitar Gunung Skysword sendirian dan melihat pemandangan bersalju dari Gunung Skysword. Qing Shui tidak tahu banyak tentang sentimen, tetapi Qing Shui suka melihat kacamata besar dan pemandangan ini, seperti cakrawala yang tak berujung, langit berbintang yang luas, jajaran pegunungan yang tinggi dan agung, lautan yang tak terbatas, tidak jelas, dan sungai yang bergejolak. Melihat pemandangan-pemandangan ini memberinya perasaan yang fantastis, seolah-olah cakrawalanya melebar. Itu seperti bagaimana langit yang dilihat katak di dasar sumur menjadi jauh lebih besar begitu berada di luar sumur.

Dia berjalan dan memandangi hamparan putih luas Gunung Skysword. Langkah anggunnya sangat elegan. Masing-masing langkahnya memiliki panjang sekitar lima meter. Dia sudah terbiasa dengan ini sekarang, jadi dia menikmati terburu-buru semacam ini dalam langkah-langkahnya. Ini benar-benar berkeliaran. Hanya ini yang layak disebut berkeliaran.

Ketika Qing Shui merasa bahwa dia terbangun dari mimpi, dia menemukan bahwa dia telah tiba di mulut gua yang tersembunyi, gua rahasia tempat dia secara tidak sengaja mengintip Bibi Bela Diri Ketiga Zhu Qing.

Qing Shui merasakan sesuatu yang mencurigakan, dan menoleh, hanya untuk melihat Zhu Qing berdiri di sampingnya, menatapnya dengan tatapan kosong. Sebelumnya, Qing Shui telah linglung, dia juga ingat beberapa gambar Zhu Qing yang dia lihat sebelumnya. Hanya ketika dia tiba-tiba terpojok oleh wanita ini, dia menjadi sadar.

“Halo, Bibi Bela Diri Ketiga!”

“Mengapa kau di sini, Qing Shui?” Zhu Qing memandang Qing Shui dengan aneh.

“Aku ingin melihat pemandangan Gunung Skysword di salju, jadi aku hanya berkeliaran tanpa tujuan dan tidak sengaja tiba di sini. Mengapa Bibi Bela Diri Ketiga ada di sini juga?” Apa yang dikatakan Qing Shui benar-benar adalah kebenaran, tetapi pertanyaan yang mengikutinya adalah sesuatu yang belum dia singkup keberaniannya untuk melakukannya.

“Bagi ku, ini adalah tempat peristirahatan pribadi ku. Ayo, mari kita istirahat! Kita memiliki beberapa hal untuk dibahas!” Zhu Qing memandang Qing Shui dan berkata, memimpin jalan masuk.

Qing Shui ingin mencari alasan untuk pergi, tetapi Zhu Qing tidak memberinya kesempatan untuk melakukannya. Qing Shui tidak bisa pergi tanpa pamit, itu akan menunjukkan betapa dia merasa bersalah.

Qing Shui mengumpulkan keberaniannya dan memasuki gua lagi. Qing Shui akhirnya bisa melihat-lihat tempat ini dengan alasan yang bagus. Gua itu tidak besar atau tinggi; panjang dan lebar keduanya sekitar lima puluh meter. Ada banyak batu besar yang menghalangi pandangannya!

Ketika dia melirik ke sekeliling ruangan, dia memperhatikan bahwa itu agak bersih dan tidak ada jejak binatang buas!

Ketika Qing Shui melihat tempat tidur itu lagi, dia melihat bibi bela diri ketiga yang cantik duduk di sisi tempat tidur. Dia tidak bisa tidak mengingat adegan dua tubuh seputih salju terjerat yang dia lihat hari itu. Bahkan payudara dan kaki giok dari bibi bela diri ketiga ini muncul di pikirannya. Ketika dia mengangkat kepalanya, dia melihat Zhu Qing menatapnya sambil tersenyum. Senyum itu sangat merenung!

Zhu Qing berdiri untuk menyalakan dupa ungu dengan santai. Dupa itu setebal jari kelingking, dan aromanya manis dan eksotis. Baunya sangat harum, asap samar itu berputar dan menghilang di udara.

“Duduk. Apa kau takut aku akan memakanmu?” Setelah beberapa saat, Zhu Qing duduk dan berkata dengan lembut sambil menepuk tempat di sebelahnya di tempat tidur.

Qing Shui tiba-tiba merasa Zhu Qing sangat cantik. Yang paling penting, dia memiliki keinginan untuk naik dan memeluknya, tetapi Qing Shui menekan keinginan itu dengan kuat.

Tatapan Qing Shui jatuh pada selimut putih salju di tempat tidur. Itu baru. Mengapa hanya ada bibi bela diri Zhu Qing? Di mana wanita lainnya itu?

Qing Shui bingung bagaimana kendali dirinya sangat buruk hari ini. Bibi bela diri ketiga ini, Zhu Qing, sangat glamor dan dewasa seperti buah persik.Tubuhnya yang diberkahi dengan baik memiliki lemak di tempat yang seharusnya dan tidak ada lemak di tempat yang seharusnya tidak ada, tetapi tubuh telanjang Zhu Qing terus-menerus berkelebat di benaknya. Dia juga mendengar suara erangan yang luar biasa berdering di sebelah telinganya tanpa henti.

Qing Shui merasakan keinginannya menjadi sangat kuat; Dia bahkan perlahan mendekati ranjang tanpa terkendali. Pada saat ini, Zhu Qing berdiri, dan pakaian di tubuhnya perlahan jatuh. Dalam waktu singkat, dia berdiri di sana, benar-benar telanjang.

Tubuhnya yang seputih salju muncul di depan Qing Shui. Payudaranya yang sedikit gemetar montok dan tinggi, pinggangnya ramping, dan pantatnya sangat besar. Dari samping, bentuk bundar itu langsung menyerang pikiran pertahanan terakhir Qing Shui.

Melihat tubuh telanjang Zhu Qing seperti menuangkan minyak pada Qing Shui. Dia tidak bisa mengendalikan dirinya lagi, dan memeluk tubuh pengangkatan itu. Dengan cepat, pakaian di tubuhnya juga terlepas sepenuhnya!

Setiap bagian dari tubuh Zhu Qing dibelai oleh Qing Shui, terutama bagian merah muda di payudaranya, yang dicium oleh Qing Shui dengan panik. Dia membenci pria, tetapi dia tidak bergerak sama sekali. Ketika dia melihat ereksi, hal besar dari Qing Shui, dia sangat takut hingga kulitnya menjadi pucat pasi.

Qing Shui tidak pernah terbakar dengan keinginan sebesar seperti hari ini. Ketika dia melihat dupa yang terbakar tanpa disadari, dia tampaknya memiliki beberapa pemikiran, tetapi dia memisahkan sepasang kaki putih salju, ramping dan memasukkan semua senjatanya yang hampir meledak begitu dia menemukan tempat yang tepat!

Ada erangan kesakitan, dan mata Zhu Qing menangis. Wajah cantiknya sedikit mengernyit, dia jelas menahan rasa sakit yang luar biasa. Hati Qing Shui tidak tahu bagaimana rasanya. Bibi bela diri ketiga ini sebenarnya masih perawan. Tidak hanya dia tidak pernah mengalami seorang pria, dia bahkan membenci pria. Mungkinkah dia bertemu dengan pria aneh ketika dia kecil?

Qing Shui bersandar pada tubuhnya dan merasakan kulitnya yang halus seperti batu giok. Tangannya juga membelai payudara Zhu Qing yang mengesankan!

“Dupa macam apa itu? Ia memiliki kekuatan yang sangat kuat” Mata Qing Shui hanya berjarak satu inci dari mata Zhu Qing. Dia menatap mata berkabut itu. Mereka sangat dalam dan mempesona!

“Kau tahu? Ini Dupa Ekstasi, tak tertahankan bahkan bagi para dewa” Zhu Qing berkata dengan getir.

“Mengapa kau melakukan ini?” Kata Qing Shui, sedikit marah.

Zhu Qing diam dan menolak untuk bersuara!

Qing Shui mulai bergerak dengan paksa. Jadi Kau mencoba narkoba dan memperkosa ku? Aku akan membiarkan mu merasakan ekstasi hari ini. Erangannya yang lembut dan halus terdengar. Mungkin itu karena beberapa waktu telah berlalu hingga Zhu Qing tidak merasakan sakit lagi. Bagaimanapun, dia adalah seorang kultivator.

Perlahan, Qing Shui mulai mendengar rintihan yang dikenalnya itu lagi, dan dia memasukkan lebih banyak energi ke dalam Tugasnya. Erangan itu menjadi semakin keras dalam ekstasi. Zhu Qing setengah menutup matanya, dan lapisan merah muda muncul di wajahnya yang menawan.

“Bibi Ketiga, pria atau wanita mana yang lebih baik?” Qing Shui berkata dengan sedikit pembalasan saat dia bekerja pada Zhu Qing dengan paksa.

“Kau benar-benar mengetahuinya” Zhu Qing berkata sambil terengah-engah. Matanya yang setengah tertutup memiliki pesona yang tidak bisa dijelaskan.

“Jika kau tidak ingin orang lain tahu apa yang kau lakukan, satu-satunya cara adalah tidak melakukannya. Tidak ada tembok yang tidak bisa dilewati angin. Aku hanya tidak mengerti mengapa kau melakukan ini pada ku” Qing Shui memeluk Zhu Qing saat dia melompat-lompat dengan cepat.

“Aku tidak ingin hidup seperti sebelumnya” Zhu Qing tiba-tiba memegang Qing Shui setelah berbicara. Tubuhnya berkedut keras, dan dia bersandar di sebelah telinga Qing Shui. Erangan lembutnya terdengar seperti lagu dan isak tangis pada saat bersamaan.

“Apa kau merasa baik?” Qing Shui menggigit daun telinganya yang berkilau dan transparan dan berkata dengan jahat.

“Aku hampir mati. Aku tidak pernah tahu aku bisa merasakan ini dengan tubuh ku sebelumnya!” Kata Zhu Qing, kagum. Setelah dia butuh waktu lama untuk kembali sadar, wajahnya penuh rahmat, seperti kedamaian setelah badai.

“Kau masih tidak akan memberitahuku mengapa kau melakukan ini hari ini?” Qing Shui memegangnya dan memulai putaran sekali lagi.

“Um!”

Qing Shui menatap wajahnya yang memerah, penuh mien yang paling menarik!

“Hari ini adalah kecelakaan, tapi aku sudah lama ingin melakukan ini denganmu. Aku tidak berpikir itu akan begitu cepat. Aku ingin menemukan seorang pria karena aku tidak ingin menjadi seperti diriku sebelumnya. Hanya saja, begitu aku melihat seorang pria dan memikirkan hal-hal yang harus ku lakukan dengannya, aku merasa jijik yang tak tertahankan. Namun, aku tidak membencimu ketika aku pertama kali bertemu denganmu” dia berkata dengan malu-malu sambil menikmati kesenangan fisik.

“Kau tidak membenciku, jadi kau memutuskan untuk menggunakan obat dan memperkosaku?” Kata Qing Shui pahit.

“Apa yang kau katakan? Siapa yang berbicara tentang orang lain seperti itu …”

Ketika dia mengirimnya ke puncak kebahagiaan lagi, Qing Shui juga melepaskan apinya sendiri.

Qing Shui tidak pernah memikirkan hal ini dalam mimpinya. Sebelumnya, dia memiliki fantasi menghabiskan uang untuk menemukan wanita lain agar membuat Realm of Violet Jade Immortal naik ke lapisan keempat. Sekarang dia secara tidak sengaja menghindari bisnis yang merepotkan. Qing Shui sekarang benar-benar ingin melihat apakah Realm of Violet Jade Immortal benar-benar naik ke lapisan keempat.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded