Ancient Stengthening Technique Chapter 195 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 195 Salju Pertama Tahun Ini

Dia hanya bisa dengan fanatik mengulangi sikap Tai Chi. Teknik kepalan seperti itu yang memelihara pikiran memiliki efek besar. Dia berlatih berulang kali …

Ketika pagi tiba, itu adalah hari pertama tahun baru. Malam sebelumnya adalah Malam Tahun Baru, dan banyak orang dari Sekte Skysword menghabiskan malam itu. Dengan demikian, hanya ada beberapa murid yang melakukan rutinitas latihan mereka yang biasa.

Ketika Qing Shui bangun pagi-pagi, dia melihat salju putih jatuh. Tanah sudah dilapisi lapisan salju tebal. Segalanya tampak tertutup putih keperakan, dan dunia tampak begitu indah!

Pasti sudah mulai turun salju di tengah malam. Salju musim dingin menandakan tahun panen yang baik, dan merupakan tanda berkat. Qing Shui suka melihat pemandangan salju yang berkibar; putih bersih yang luas dan tak berujung itu tampaknya mampu membersihkan hatinya.

Berjalan di salju di luar depan terasnya, Qing Shui, yang siap untuk melatih teknik tinjunya, tiba-tiba merasakan gerakan tiba-tiba dan melihat Luan Luan mengenakan jaket tebal. Dia datang melompat dan berputar-putar ke arahnya ketika tawa renyahnya disertai salju yang berkibar di udara. Yiye Jiange, mengenakan setelan putih, mengikuti di belakang. Seolah-olah seorang dewi sedang menginjak salju di tengah kepingan salju yang berkibar, pemandangan yang begitu indah hingga menyilaukan.

Qing Shui tidak tahu bagaimana menggambarkan kecantikannya. Seolah-olah dia adalah makhluk yang telah melampaui dunia manusia dan tidak makan makanan dunia ini. Setiap kerutan dan setiap indikasi tawa akan menyebabkan emosi orang-orang yang mengikutinya berfluktuasi sekaligus. Penampilannya tidak memiliki keagungan yang kuat dari wanita di Golden Condor Guntur Bersayap, juga tidak memberikan suasana megah bahwa gunung dan sungai akan menjulang tinggi; kemenangannya di daerah yang telah melampaui dunia manusia. Keduanya berasal dari dua dunia yang berbeda.

“Ayah, salju turun …” Luan Luan berteriak, berlari dengan gembira.

Mengangkat gadis kecil yang lucu, Qing Shui melemparkannya ke udara untuk beberapa kali, menyebabkan suara yang kekanak-kanakan terdengar tertawa, dan suara tawa bergema di Cloud Mist Peak yang tenang.

Yiye Jiange berdiri di samping, diam-diam melihat pemandangan di depannya. Dia menikmati pemandangan yang hangat dan mengingatkan masa mudanya ketika ayahnya juga bermain dengannya seperti ini. Dia tersenyum. Dengan linglung, dia menatap Qing Shui dan Luan Luan.

“Luan Luan, bisakah kau menunjukkan Tiger Foem untuk Ayah?” Qing Shui tersenyum ketika dia melihat gadis itu dan berkata setelah bermain dengannya sebentar.

“Mmm, baiklah, baiklah!”

Meskipun dia mengenakan lapisan tebal, dia masih terlihat proporsional. Ketika dia melakukan Deer Cantering, mata Qing Shui berbinar. Lompatan terampilnya hampir sempurna saat dia bergerak.

Ketika dia melakukan Tiger Form, Qing Shui bahkan lebih mengerti tentang kekuatan yang diberikan oleh Seven Apertures Mystical Heart. Ketika Luan Luan menunjukkan Tiger Form, dia benar-benar memancarkan lapisan lemah dari aura ganas. Kedua tangannya menjadi kuat, seolah-olah dia adalah harimau kecil yang galak. Untuk berpikir bahwa dia bisa memahami esensi dari Bentuk Harimau!

Dia telah berhasil mencapai setengah tingkat “pemahaman dari hati”, menyebabkan Qing Shui berseru pada bakatnya yang luar biasa. Dia pasti akan memiliki masa depan yang cerah, tetapi masalah meningkatkan umurnya juga sesuatu yang mengkhawatirkan Qing Shui.

Tiger Laceration, Tiger Lunge, Tiger Lift… Luan Luan sudah dapat dengan lancar melakukan semua gerakan dasar ini. Qing Shui tidak membiarkannya mempelajari hal lain kecuali Teknik Mimikri Sembilan Hewan, teknik dukungan.

Sejak kejadian dengan celana dalam itu, suasana hati antara Yiye Jianye dan dia selalu agak aneh, meskipun dia membuat titik untuk secara khusus mencari Yiye Jiange dan menjelaskan dirinya sendiri. Itulah sebabnya Qing Shui suka kalau gadis itu ada di sekitar ketika dia dan Yiye Jiange bersama karena dengan begitu suasananya akan terasa lebih alami.

Aneh juga bahwa Yiye Jiange datang ke rumahnya pagi ini, jadi Qing Shui memandang ke arah dewi, tidak tahu apa yang dipikirkannya. Dia hanya mengerti bahwa dia linglung, mengawasinya dan Luan Luan.

“Gadis itu ada di sini untuk meminta makan.”

Qing Shui tersenyum ketika mendengar kata-kata Yiye Jiange. Sejak Shi Qingzhuang pergi, Qing Shui telah secara khusus membuat kolam di Cloud Mist Peak, menempatkan cukup banyak ikan hitam dan kura-kura dan menciptakan kebohongan. Itu karena Yiye Jiange pernah mencicipinya sebelumnya di Kota Hundred Miles dan curiga ada “rahasia” untuk itu!

Tetapi masih terasa bahwa ini terasa lebih enak daripada makanan yang dibuat dengan Buah-buahan Wangi yang Mabuk. Jadi, setelah gadis itu pernah mencicipinya sekali ketika Shi Qingzhuang terluka, gadis itu akan datang kepadanya untuk makan hampir setiap hari. Hari ini, bahkan Yiye Jiange datang.

Seolah-olah mereka adalah keluarga tiga orang dan menikmati sarapan Tahun Baru. Yiye Jiange tampaknya masih linglung. Sudah berapa tahun sejak terakhir kali dia merasakan hal ini? Adegan dengan mereka semua bersama-sama menikmati hidangan reuni yang hidup memberinya perasaan yang tak terlukiskan. Dia merasa sedikit nostalgia, berpikir bahwa ini akan menjadi kenangan yang sangat terukir.

Itu adalah hari pertama tahun baru, dan rasanya seolah hidup baru sedang sibuk dengan tahun baru. Luan Luan sedang menggulir bola salju di kejauhan.Tawa renyahnya tidak berhenti sama sekali.

“Master, seberapa besar dunia sembilan benua?” Qing Shui melirik pemandangan luas yang tak ada habisnya di depannya. Dari sana, bahkan Negeri Cang Lang yang besar itu tampak kecil jika dibandingkan.

“Tidak ada yang tahu pasti seberapa besar dunia sembilan benua ini. Itu karena belum ada yang mencapai ujungnya, dan ada juga banyak tempat yang sangat berbahaya. Begitu mereka memasuki zona berbahaya ini, mereka tidak akan pernah kembali, terlepas dari tingkat kultivasi mereka. Banyak orang akan mati karena bahaya yang tidak diketahui ini” Yiye Jiange melihat ke mana Qing Shui menatap dengan kerinduan dan menjawab.

“Aku ingin tahu apa level orang terkuat di luar sana dan apakah dunia di luar akan lebih mengasyikkan. Master, apa Kau pernah berpikir untuk berkelana di luar dunia sembilan benua suatu hari?” Qing Shui mengalihkan pandangannya pada Yiye Jiange yang sedang memandangnya.

Yiye Jiange tercengang mendengar kata-kata Qing Shui. Dia belum pernah memikirkan hal ini sebelumnya. Mungkinkah dia ingin menjelajah dunia bersama dengannya?

Pada saat itu, dia tidak tahu bagaimana menjawab pertanyaan sederhana ini. Akhirnya, dia menghela nafas dan menggelengkan kepalanya saat dia mengalihkan pandangannya yang sedikit bingung untuk melihat ke kejauhan.

“Apa kau ingat kata-kata Master Tua? Ketika kau belajar untuk meletakkan sesuatu, Kau mungkin menemukan untuk benar-benar mengambil sesuatu, atau lebih tepatnya, Kau belum benar-benar meletakkannya”

Mendengar kata-kata Qing Shui, tatapan bingung Yiye Jiange menjadi cerah saat dia melihat Qing Shui, sangat, sangat serius …

Qing Shui merasa sedikit tidak nyaman pada tatapan tajam itu, menggosok hidungnya saat wajahnya memerah. Wajah iblis dan elegan itu membuat Yiye Jiange terkejut. Memikirkan bahwa dia bahkan akan merasa malu dan bahwa penampilannya yang malu itu cukup lucu …

Itu adalah waktu yang tepat bahwa gadis kecil itu memanggilnya dari kejauhan sehingga Qing Shui dapat dengan cepat melarikan diri dari Yiye Jiange. Melihat punggungnya yang tegak, senyum halus Yiye Jiange berubah lembut.

Di tengah sore, Qing Shui berpikir bahwa dia harus berkunjung ke Wenren Wu-Shuang. Untuk berpikir bahwa dia belum melihatnya selama sebulan terakhir! Ketika Qing Shui datang ke Zhu Qing Peak, murid-murid perempuan dari Zhu Qing Peak semua sedikit khawatir dengan statusnya sebagai Tetua dan pemandangannya yang mengerikan di arena sebelumnya. Qing Shui tersenyum dan berkata bahwa dia mencari Wenren Wu-Shuang.

Dua wanita muda dengan cepat pergi untuk menyampaikan pesan itu!

Segera, mereka berdua kembali, tetapi sosok yang akrab itu tidak muncul. Qing Shui sedikit linglung!

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded