Ancient Stengthening Technique Chapter 178 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 178 Bertarung! Dipromosikan menjadi Tetua! Akhir Ikatan Antara Guru dan Murid.

“Qing Shui, jangan melukai mereka terlalu berlebihan selama pertandingan besok.”

Qing Shui dikejutkan oleh kata-kata Yiye Jiange. Dia tidak berpikir bahwa dia akan tahu tentang masalah ini begitu cepat. Rumor itu mungkin menyebar ketika dia pergi ke Puncak Zhu Qing bersama Wenren Wu-Shuang.

Ketiganya harus bertanggung jawab!

“Oh, jangan khawatir. Apa pun yang kau pikirkan, Aku masih salah satu anggota dari Sekte Skysword” Qing Shui berkata sambil tersenyum. Qing Shui telah merencanakan untuk melumpuhkan salah satu dari mereka sejak dia mengatakan beberapa kata yang kuat sebelumnya. Namun, dia harus meninggalkan ide itu setelah mendengar kata-kata Yiye Jiange.

“Oke, istirahatlah sekarang. Kau baru saja kembali, jadi selamat tidur nyenyak!” Kata Yiye Jiange sambil berdiri.

“Kau juga. Kau harus segera beristirahat!” Qing Shui berdiri dan berkata sambil tersenyum, lalu berjalan menuju rumah di belakang.

Tiba-tiba, Qing Shui menoleh untuk melihat Yiye Jiange, yang masih berdiri di sana. “Master, apa Kau merasa kesepian? Apa Kau memiliki tujuan atau apa pun yang kau inginkan?”

“Qing Shui, ayo jalan-jalan dengan Master. Aku punya beberapa kata untuk mu” Yiye Jiange memandang Qing Shui dan berkata dengan lembut.

Keduanya berjalan menuju puncak gunung. Bulan masih cerah di langit berbintang, tetapi Qing Shui melihat bagaimana kesepian dan tak berdaya Yiye Jiange terlihat di bawah sinar bulan. Sosok menembus kesepiannya itu sangat terukir dalam hati Qing Shui.

Sejak zaman kuno, semua keindahan itu kesepian!

Meskipun sudah musim semi dan sangat hangat, masih cukup dingin di malam hari. Namun, sedikit kedinginan ini tidak ada artinya bagi Qing Shui dan Yiye Jiange. Angin sepoi-sepoi meniup lengan Yiye Jiange. Pakaiannya lebih putih dari salju, dan dia tampak seperti Peri. Namun, pada saat yang sama, dia juga terlihat sangat lemah dan lembut.

“Kalau saja dia bisa menemukan pria yang dia sukai yang memenuhi syarat untuk melindunginya, menghargainya, dan mengangkatnya ke langit. Jika dia bisa menemukan pria itu, maka mungkin dia akan sangat bahagia”

Seseorang merasa kesepian karena dia tidak memiliki apa pun yang dia inginkan atau pedulikan!

“Aku seorang yatim piatu. Apa Kau tahu bagaimana rasanya tidak memiliki saudara di dunia?” Yiye Jiange berkata dengan lembut.

Kata-katanya mengejutkan Qing Shui. Tanpa memiliki saudara atau keluarga, terlalu menyedihkan bagi seorang anak. Qing Shui memikirkan kemungkinan sendirian di dunia ini.

Dalam kehidupan masa lalunya, Qing Shui memiliki keluarga yang bahagia dan sehat dengan orang tua yang sangat mencintainya dan seorang saudara yang selalu baik padanya. Dia bisa saja nakal, berusaha menyia-nyiakan cinta orangtuanya, dan tidak suka pada mereka. Tapi bagaimanapun juga, dia tetap anak mereka, dia adalah anak mereka yang berhubungan dengan darah, jadi mereka melihatnya seperti harta karun.

Bahkan ketika dia tiba di dunia sembilan benua, dia masih memiliki seorang ibu yang sangat mencintainya. Dia bisa merasakan cinta ibu yang paling perkasa di dunia. Dia benar-benar tidak bisa membayangkan bagaimana rasanya menjadi anak yatim, tetapi dia hanya bisa membayangkan keragu-raguan dan ketidakberdayaan.

Rasanya seperti sebuah kota yang aneh karena tidak ada orang, seperti keluarga, yang kau cintai di sana.

Qing Shui tahu bahwa untuk mengubah kesepian seperti ini yang datang dari roh, terutama untuk anak yatim tanpa keluarga, mereka perlu memiliki anak sendiri untuk membantu mereka merasa lebih baik. Mereka dapat menggunakan anak-anak mereka dan orang penting lainnya untuk menciptakan keluarga baru, tetapi Qing Shui tahu bahwa Yiye Jiange tidak akan banyak berubah dalam waktu singkat.

Setelah dia selesai berbicara, Yiye Jiange diam-diam menyaksikan bulan perak yang indah dan cerah di langit. Cahaya bulan yang bersinar menerangi nya menambah duka untuk ekspresinya.

Bahkan setelah Qing Shui memasuki Alam Dewa Violet Jade, hatinya masih tertangkap oleh siluet kesepian Yiye Jiange. Di bawah pakaiannya yang cerah, dia memiliki kesengsaraan dan rasa sakit yang tidak diketahui orang lain.

Meskipun Yiye Jiange tidak membicarakannya, Qing Shui bisa melihat bahwa ada lebih banyak baginya daripada hanya menjadi yatim piatu. Qing Shui menemukan bahwa Yiye Jiange yang seperti dewi itu membawa terlalu banyak beban di punggungnya.

Qing Shui tahu bahwa dia tidak cukup kuat, jadi dia terus meningkatkan kultivasinya. Dia bisa menyelesaikan semua masalah ini ketika dia memiliki kekuatan yang cukup. Qing Shui memutar Teknik Penguatan Kuno berulang kali. Setelah latihan intensif selama satu bulan, ia bisa melalui 69 siklus Qi yang membuat aspek kekuatannya sedikit meningkat.

Qing Shui menemukan bahwa ketika dia masuk ke siklus interval kesepuluh (misalnya 10, 20, 30) untuk Teknik Penguatan Kuno, kekuatannya tidak akan meningkat dengan kelipatan sepuluh. Sebagai contoh, kekuatannya hanya meningkat seribu ketika dia menembus siklus ke-59, tetapi kekuatannya meningkat tiga ribu ketika dia menembus siklus ke-60.

Pada hari kedua, Qing Shui melakukan latihan paginya di puncak gunung. Selain tinju bayangan, ia secara khusus mengolah tiga bentuk dasar ilmu pedang ratusan kali. Jubah ungu dari Sekte Skysword yang dia kenakan juga membuat temperamennya lebih dewasa dan menawan.

Terjebak dengan lapisan keempat Qi dari Teknik Penguatan Kuno, menusuk, menunjuk, dan mengepak semua tindakan ini memiliki hasil positif yang mengejutkan Qing Shui. Qi dari Teknik Penguatan Kuno secara tak terduga membuat senjata-senjata itu benar-benar kokoh!

Yiye Jiange menyaksikan Qing Shui berlatih ilmu pedang dari jauh ketika matanya penuh semangat, terutama ketika dia melihat Xiantian Qi kuning panjang lima inci yang berasal dari ujung pedang Qing Shui. Dia membuka mulut kecilnya karena terkejut. Sayangnya, Qing Shui tidak bisa melihat pemandangan yang indah ini.

Setelah sarapan, Qing Shui dan Yiye Jiange tiba di aula utama Skysword Peak dan melihat banyak orang berjalan menuju arena di belakang.

“Apa Kau tahu bahwa Tetua Pengganti pertama, Tie Songshan, menantang Pelindung Qing Shui yang baru?”

“Qing Shui? Apa dia orang yang luar biasa yang mengalahkan orang lain hanya dengan satu gerakan?” Seorang pemuda berkata, terkejut.

“Orang yang luar biasa. Setelah dia bertarung dengan Tetua Tie, dia akan sujud padanya dalam satu gerakan. Tidak ada gunanya bagi orang yang terlalu sombong”

“Betul. Anak itu benar-benar terlalu merajalela. Kali ini, dia menabrak dinding dengan paku”

“Qing Shui, aku tidak akan pergi menonton, tapi ingat jangan terlalu melukai mereka” Di aula, Yiye Jiange dengan lembut mengingatkannya sekali lagi.

Qing Shui memaksakan senyum. Ini semua karena dia mengatakan bahwa keterampilan bela dirinya digunakan untuk membunuh tempo hari. Master dewi-nya pasti takut dia akan membunuh mereka.

Ketika Qing Shui berjalan di dekat arena, dia melihat Tie Songshan yang berpakaian ungu berdiri di arena!

“Qing Shui ada di sini!”

Seseorang berteriak, menarik pandangan semua orang ke Qing Shui!

“Wow, pakaian Pelindung ungu ini sangat cantik. Aku menyukainya!” Suara seorang wanita berkata.

“Aku suka keliarannya. Sayang sekali aku tidak sekuat dia, atau aku akan lebih merajalela daripada dia”

Qing Shui segera melihat Wenren Wu-Shuang berbaju ungu di kerumunan. Meskipun dia tidak jauh di atas kerumunan umum, dia masih orang yang paling cantik di pemandangan ini.

Dia tersenyum dan mengangguk ke arah Wenren Wu-Shuang. Qing Shui memegang longsword perak yang diberikan Baili Jinwei saat dia berjalan menuju arena yang memulai banyak diskusi di antara para penonton! Beberapa pujian sementara yang lain penghinaan; sebagian besar murid Zhu Qing Peak berbicara tentang Qing Shui.

“Pelindung Qing Shui adalah Pelindung paling tampan di Skysword Sect. Aku akan puas bahkan jika aku hanya memiliki hubungan sesaat dengan dia di masa depan” Seorang wanita jangkung berkata dengan tergila-gila sambil memegang lengan Qing Shui.

“Aku akan puas jika dia menghabiskan satu malam bersamaku” Wanita menyanjung dengan wajah berbentuk oval di sebelahnya berkata dengan jijik.

Wenren Wu-Shuang, berdiri tidak terlalu jauh, tersenyum kecil, “Pria kecil ini tumbuh.”

“Kau benar-benar tidak perlu melakukan ini” Qing Shui memandang Tie Songshan dan berkata dengan tidak antusias.

“Apapun hasilnya, aku tidak akan menyesal berdiri di arena ini hari ini, jadi aku akan memilih hal yang sama jika aku memiliki pilihan lagi. Atau yang lain, Aku tidak akan bisa hidup dengan diri ku sendiri, dan itu akan menyebabkan ku tetap stagnan dalam kultivasi ku” Tie Songshan berkata dengan tegas.

“Aku mengatakan sebelumnya bahwa kemampuan bela diriku digunakan untuk membunuh. Apa kau tidak takut bahwa aku akan membunuhmu?” Energi Qing Shui terpancar tanpa batasan, disertai dengan gelombang auman harimau yang mengguncang pikiran dan jiwa semua orang. Setelah Qing Shui menumbuhkan Tiger Form ke tahap kesuksesan kecil, dia menemukan dia bisa menambahkan gelombang Tiger Roar untuk mengguncang pikiran dan jiwa semua orang pada energinya.

Orang-orang di bawah arena ingin mengutuknya atau mendiskusikan bagaimana dia egois atau palsu, tetapi mereka meninggalkan rencana setelah merasakan energi yang kuat.

“Sebagai seorang kultivator perang, selalu ada bahaya kematian. Saat Aku berdiri di sini hari ini, Aku tidak akan menyesali apa pun walaupun aku mati. Ayolah, kau tidak perlu meremehkanku” Tie Songshan mengambil pedang panjang dari sarungnya dan berkata, kata-katanya seperti raungan rendah.

“Ayo, tunjukkan padaku gerakan terkuatmu atau kau tidak akan punya kesempatan untuk bergerak” Qing Shui memegang pedang peraknya dengan santai tanpa mengeluarkannya dari sarungnya.

Gelombang rendah Tiger Form masih terdengar di sekitarnya dan menyebar di sekitar tubuh Qing Shui. Tekanan itu tidak terganggu seperti ombak laut.

Tie Songshan berhenti bersikap sopan, dan pedang panjang di tangannya memancarkan Xiantian Qi perak setengah inci panjangnya. Sosoknya tiba-tiba bangkit dan melaju ke Qing Shui dengan ganas.

Qing Shui menanamkan Qi Teknik Penguatan Kuno ke dalam pedang perak, namun yang lain tidak bisa melihatnya. Qing Shui tidak membiarkan Qi keluar dari pedang. Ketika dia melihat pedang Tie Songshan, yang membawa kekuatan sepuluh ribu jin dan Xiantian Qi, merosot, tampak seolah-olah gelombang di sekitar Raungan Harimau terbelah dua.

Dari sudut pandang orang lain, tampaknya Qing Shui perlahan-lahan menjauh untuk menghindari kecepatan kilat Tie Songshan. Itu sangat aneh!

Qing Shui dengan santai menghindari langkah pertama. Itu sesantai berjalan biasa tanpa keterampilan bela diri. Setelah Tie Songshan meleset, dia melambaikan tangannya dan memotong ke samping sambil membalik ke udara. Udara beresonansi dengan suara mendengung.

Qing Shui melangkah lagi sementara dia menghunuskan pedang panjang di tangannya secepat kilat dan mengarahkan gagang ke arah Tie Songshan, memaksanya mundur empat atau lima meter sebelum dia bisa menemukan keseimbangannya.

“Apa kau masih ingin bertarung? Aku berjanji pada seseorang kalau aku tidak akan membahayakan mu” Qing Shui berkata dengan lembut.

Kerumunan sekarang mengomentari betapa lemahnya mereka merasa Tie Songshan!

“Apa ini? Elder Pengganti pertama bahkan tidak bisa berdiri tiga langkah. Mereka jelas tidak berada pada level yang sama, jadi apa gunanya melanjutkan?” Seorang pria berkata dengan geram.

“Dia sombong. Dia tidak peduli dengan tantangan semacam ini. Jika itu aku, aku akan menjadi sombong juga. Kau masih bersikeras menantangnya. Benar-benar penghinaan”

“Jangan bertarung lagi, tidak ada gunanya!”

“Hanya saja, jangan menyimpan gelar Tetua Pengganti pertama ini. Tidak ada artinya untuk itu” Seseorang bahkan berteriak dengan blak-blakan.

Tie Songshan memaksakan senyum dan hanya berdiri di sana!

Qing Shui dengan ringan melompat keluar dari arena. Mata orang-orang yang menonton Qing Shui berubah menjadi pemujaan parah. Bagaimanapun, Qing Shui adalah Pelindung Sekte Skysword.

Qing Shui menemukan bahwa Wenren Wu-Shuang sudah menghilang. Dia tersenyum pahit. Gadis kecil ini pergi setelah melihat bahwa dia tidak dalam masalah. Dia khawatir tentang nya!

Ketika dia sampai di aula utama, Qing Shui melihat bahwa Yiye Jiange berdiri di sana dengan senyum di wajahnya saat dia menatapnya. Perasaan lembut itu membuat Qing Shui merasa sangat nyaman.

Qing Shui merasa bahwa Yiye Jiange adalah Master dan temannya. Meskipun dia memanggilnya Master, tidak ada perasaan Master dan murid di antara keduanya. Bagaimanapun, dia tidak mengajarinya seni bela diri. Mereka tidak memiliki interaksi substansial semacam ini, dan dia tidak ketat seperti seorang guru atau membimbingnya seperti orang tuanya.

“Master, mengapa kau masih di sini? Bukankah kau selalu sibuk?” Qing Shui menyeringai dan berkata.

(TL Note: memanggilnya yang lama karena rasa hormat, secara harfiah “kau tua”)

Yiye Jiange menatap Qing Shui dengan tenang. Pada saat itu, dia tidak mengerti bagaimana dia dengan ceroboh menjadikannya muridnya. Apakah ini yang disebut Ikatan? Yiye Jiange tidak melihat betapa luar biasa atau berbakat Qing Shui ketika dia memutuskan untuk memilihnya sebagai muridnya. Dia hanya merasa bahwa dia adalah pria yang seperti anak yang telah dewasa. Dia halus, tampan, dan nyaman untuk dilihat.

“Jangan panggil aku tua, hehe, atau orang lain akan memanggilmu tua nanti” Yiye Jiange berkata sambil tersenyum kecil. Nada suaranya sedikit berfluktuasi.

“Orang lain bisa memanggilku tua. Aku tidak takut, bahkan jika mereka memanggil ku berbagai usia tua atau kabut tua. Sebenarnya, Aku tidak bisa menunggu sampai mereka memanggil ku orang tua” Qing Shui berkata tanpa rasa malu.

Masih tersenyum, Yiye Jiange memandang Qing Shui dan berkata, “Kau belajar beberapa hal buruk. Apa Kau ingin Aku memanggil mu cerita lama?”

Qing Shui memerah karena malu. Semua orang tahu bahwa hanya pasangan tua yang akan saling memanggil fogeys lainnya. Itu sama di dunia sembilan benua, jadi Qing Shui memandang wajah Yiye Jiange yang tersenyum dan luar biasa halus dan tertawa, “Bagaimana itu bisa terjadi? Aku tidak akan berani! “

“Ok, aku baru saja selesai berdiskusi dengan Tetua lainnya. Kami ingin mempromosikan mu Menjadi Tetua kesebelas Skysword Sekte” Yiye Jiange memandang Qing Shui dengan menggoda dan berkata sambil tersenyum.

Qing Shui terkejut, “Haruskah aku dipromosikan menjadi Tetua? Sejujurnya, Aku bahkan tidak ingin menjadi Pelindung. Jika bukan karena mu, Aku akan senang menjadi murid biasa”

“Tidak, kau tidak bisa. Mulai hari ini dan seterusnya, Kau adalah Tetua kesebelas Skysword Sekte. Besok, Kita akan mengadakan upacara promosi Tetua untuk mu. Juga, hubungan antara kita sebagai Master dan murid telah berakhir. Mulai sekarang, aku bukan Master” Yiye Jiange berkata sambil tersenyum dan menatap Qing Shui.

Hati Qing Shui sakit saat dia menatap Yiye Jiange dengan kosong. Dia tidak menganggapnya sebagai guru yang sangat memengaruhinya, Guru seumur hidup, atau bahkan sebagai figur ayah. Bahkan mungkin hanya nama dari persennya.

Mengapa itu tampak begitu sulit untuk ditanggung ketika dia akan kehilangan itu? Dia merasa seolah-olah dia ditinggalkan dan menatap Yiye Jiange dengan linglung.

“Aku lebih suka tidak memiliki gelar ini sebagai Tetua. Apa Kau tidak menginginkan ku lagi? Apa Aku melakukan kesalahan dan menyulitkan mu?” Qing Shui segera menatap Yiye Jiange dan berkata.

Yiye Jiange tampak sangat senang ketika dia berkata, “Aku sudah memutuskan. Hari ini, Kau adalah Tetua Sekte Skysword seperti ku. Aku tidak bisa mengajarimu apa pun. Potensi mu di masa depan tidak terduga. Sekarang aku tidak memiliki kualifikasi untuk menjadi Mastermu” Kata Yiye Jiange, dan dia tampak sangat bahagia.

“Tidak, aku tidak peduli. Kau adalah Masterku, apa pun yang terjadi. Aku akan selalu memanggilmu Master” Qing Shui tertawa kecil ketika mendengar apa yang dia katakan.

Yiye Jiange berkata dengan tak berdaya, “Aku sudah menendangmu keluar dari pintuku. Bagaimanapun, aku bukan Mastermu, dan kau bukan muridku”

Qing Shui menyentuh hidungnya dan dengan malu-malu berkata, “Master, katakan padaku apa yang harus ku panggil jika Kau tidak bisa menyebut mu Masterku. Kakak senior? Jiange?”

Yiye Jiange terkejut saat dia melihat Qing Shui. Ketika Qing Shui berkata Jiange, ada perasaan yang tak terlukiskan dan aneh. Setelah melihat Qing Shui sebentar, dia berkata, “Tidak apa-apa bagimu memanggilku Elder Kesepuluh?”

“Tidak apa-apa juga. Oh ya Master, apa tugas seorang Tetua di Sekte Skysword?” Ketika Qing Shui berkedip, matanya licik saat dia memandang Yiye Jiange.

Dia menatap Qing Shui diam-diam. Dia tahu bahwa semua yang dia katakan tidak berguna. “Seorang Tetua harus membela sekte dan mempertahankan statusnya”

“Master, bagaimana aku bisa mempertahankannya?” Qing Shui sangat ragu.

“Menghadiri Kompetisi Pertukaran tiga tahunan antara sekte dan menerima tantangan dan melawan penindasan dari sekte lain ketika iru terjadi” Sepertinya Yiye Jiange mengerti bahwa Qing Shui tidak bisa meninggalkan kata Master.

“Skysword Sect memiliki Julukan sebagai sekte terbesar di Negara Cang Lang, sehingga harus siap menerima tantangan dari sekte lain di Negara Cang Lang. Dia juga harus menghadiri pertukaran keterampilan bela diri dengan sekte dari negara lain” Yiye Jiange berkata, tersenyum.

“Kekuatan ku terlalu lemah, juga, Aku biasanya tidak akan berada di gunung”

“Kekuatanmu terlalu lemah? Kau dapat mengalahkan Tie Songshan dengan satu gerakan. Ilmu pedangmu mencapai ranah master sejati dan kau masih mengatakan bahwa kekuatanmu terlalu lemah? Bukankah ini tamparan ke wajah orang lain?” Yiye Jiange hanya bisa melirik Qing Shui dengan jijik.

Ini adalah pertama kalinya Qing Shui melihat ekspresi “seksi” di wajah Yiye Jiange dan menatapnya dengan bodoh untuk sementara waktu. Tidak mengherankan bahwa segala sesuatu menjadi lebih berharga ketika mereka langka. Itu seperti bagaimana keindahan es yang paling indah ketika es mencair. Keindahan Yiye Jiange yang luar biasa halus berbohong tentang bagaimana itu ternoda oleh momen-momen yang menarik dan menakjubkan ini.

Qing Shui dengan cepat menepis pemikiran menawan dan lembut itu. Dia tidak ingin mencemarkan dirinya, bahkan jika itu hanya di dalam hatinya. “Master, lalu berapa lama sampai Kompetisi Sekte Exchange tiga tahunan?”

“Kurang lebih setengah tahun, jadi akhir tahun ini” Kata Yiye Jiange.

“Master, mari kita kembali ke Cloud Mist Peak. Aku akan pergi lusa. Bahkan jika aku tidak kembali pada akhir bulan, jangan khawatir tentang ku. Aku pasti akan kembali sebelum akhir tahun ini” Qing shui memikirkan bagaimana ia harus kembali ke Skysword Sect setiap bulan. Dia tidak memiliki bison terbang, jadi jika dia bepergian sedikit lebih jauh, dia tidak akan dapat kembali tepat waktu.

Yiye Jiange memikirkan hal yang sama, jadi dia mengangguk dan mengingatkannya bahwa dia harus kembali sebelum akhir tahun ini!

Keesokan harinya, Qing Shui dipromosikan menjadi Tetua Skysword Sekte yang kesebelas. Nama Qing Shui di Skysword Sect sudah terkenal dan ia memiliki reputasi yang baik. Dia menjadi model pemuda laki-laki dan motivasi mereka untuk bekerja keras. Dia menjadi objek kasih sayang di antara murid-murid perempuan Zhu Qing Peak.

Jika Qing Shui tahu bahwa dia menjadi karakter utama dalam fantasi seksual kelompok gadis, apa yang akan dia pikirkan?

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded