Ancient Stengthening Technique Chapter 177 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 177 Dia Kesepian, Senyap seperti Kembang Api

“Sungguh ungkapan yang terhormat. Aku akan bertemu pria baik-baik ini di sini hari ini!” Sebuah suara gemuruh memecah kesunyian di sekitarnya!

Qing Shui mengobrol gembira dengan Wu-Shuang dan tidak berharap tidak menyadari bahwa seseorang telah dekat dengan mereka. Dia terlalu ceroboh!

Dia mengangkat kepalanya untuk memperhatikan bahwa ada tiga orang yang tampaknya masih muda. Masing-masing dari mereka tampaknya berusia di bawah 30 tahun. Mereka semua tampak terlatih dan berpandangan tajam. Yang di tengah sangat tenang. Matanya tidak hanya tajam, tetapi juga berkedip dengan kecerdasan.

Qing Shui menyipitkan matanya. Ketiganya semua sama-sama mengenakan warna ungu, warna yang hanya diizinkan oleh Pelindung Skysword. Selain itu, aura yang merembes keluar dari mereka memiliki perasaan misterius padanya. Bahkan Huo Nan, kandidat ke-10 yang dicadangkan untuk posisi Tetua, tidak bisa dibandingkan dengan ketiga orang ini. Kemungkinan bahwa Qiao Chu, kandidat lain yang dicadangkan untuk posisi Tetua, ada di antara mereka.

“Maaf, aku tidak bebas hari ini. Kalian bisa datang lain waktu, tetapi hanya dalam tiga hari ke depan. Jika tidak, Aku akan pergi lagi!” Qing Shui menarik tangan Wu-Shuang dan berkata dengan lembut ketika dia mengangkat kakinya dan bersiap untuk pergi.

Mereka bertiga adalah tiga kandidat pendaftar teratas untuk posisi Elder di Sekte Skysword. Tak satu pun dari mereka hadir ketika Qing Shui tiba. Ketika mereka mendengar bahwa Qing Shui telah dengan sombong menantang Pelindung Sekte Skysword, mereka marah. Sayang sekali Qing Shui telah meninggalkan gunung sebelum mereka bisa menemukannya.

Hari ini, mereka diberitahu bahwa Qing Shui kembali. Karena itu, mereka ingin memperjuangkan martabat mereka, bahkan jika Qing Shui juga menjadi Pelindung Sekte Skysword.

“Untuk apa kau begitu arogan? Aku, Hai Xing, tidak ada di waktu lain. Jika ya, apa Kau benar-benar berpikir kalau kau akan dapat memiliki kemampuan dengan keterampilan mu yang lemah?” Pemuda kurus dan tinggi di sebelah kiri berkata dengan jijik.

“Haha, aku tidak sombong. Aku tidak berpikir bahwa kemampuan ku akan memungkinkan ku untuk membuang berat badan ku. Namun, keterampilan buruk mu bahkan tidak lebih layak disebut”

“Besok pagi di arena, aku ingin menantangmu adil dan jujur!” Pemuda yang tegas di tengah dengan alis lebat dan mata besar tersenyum sambil berkata. Dia menahan Hai Xing yang akan meledak dengan amarah.

“Baik. Sebenarnya, kau tidak perlu melakukan ini!” Qing Shui memegangi Wu-Shuang dan berkata ketika dia pergi.

“Kadang-kadang, ada hal-hal yang perlu ditekankan bahkan jika dia tahu itu salah!” Keinginan kuat untuk bertarung melintas di mata pemuda yang ditentukan saat dia berkata.

“Qing Shui, dia adalah kandidat yang dicadangkan untuk posisi Tetua, Tie Songshan. Dikatakan bahwa dia berada di puncak kelas 2 Xiantian, dan merupakan yang terkuat di antara semua kandidat yang dicadangkan lainnya” Wu-Shuang berkata saat dia berjalan di samping Qing Shui.

Dia tidak khawatir pada Qing Shui, karena dia tahu bahwa Qing Shui akan bisa menang. Namun, selalu lebih baik untuk mengetahui lawan mu!

“Tidak apa-apa. Aku pasti bisa mengatasi seseorang dari levelnya. Hanya saja aku ingin tetap low profile. Sekarang, sepertinya itu tidak mungkin!” Qing Shui bertindak tak berdaya dan berkata.

“Hmph, kapan kau pernah mencoba untuk tetap low profile? Profil rendah apa?” Wenren Wu-Shuang penuh dengan kemurungan. Apakah kata-kata Qing Shui di arena tempo hari dianggap low profile?

Qing Shui: “…”

“Kau harus kembali. Kau tidak akan bisa lewat di sini” Wu-Shuang tersenyum dengan manis dan berkata sebelum dia memasuki Zhu Qing Peak!

Ketika Qing Shui kembali ke aula Puncak Skysword, itu sudah sepenuhnya gelap. Meskipun ada batu-batu cahaya kelas tinggi yang menerangi sekeliling, itu sangat sunyi di depan aula.

Qing Shui melihat seorang wanita yang akrab berdiri di sana sendirian. Sosok yang luar biasa yang dapat menyebabkan jatuhnya negara dan kota seperti kantong tulang.

“Dia kesepian, lebih kesepian daripada kembang api!” Ini adalah apa yang dirasakan Qing Shui.

Sudah malam, dan rasanya menyenangkan mempunyai seorang wanita menunggunya. Akan lebih baik jika wanita ini adalah istrinya, tetapi sayang sekali dia adalah Masternya. Dia merasa agak cemburu, tetapi tersentuh!

“Master!” Qing Shui mematahkan aliran pemikiran Yiye Jiange.

Yiye Jiange menoleh, tersenyum dengan lembut, dan berkata, “Kau kembali!”

Qing Shui memandang wanita yang luar biasa ini dan senyumnya yang melampaui dunia manusia. Dia merasa sangat cemburu. “Master, mari kita kembali ke Cloud Mist Peak. Aku merasa hangat di sana”

Didampingi oleh panggilan akrab Snow White Crane, Qing Shui dan Yiye Jiange dibawa ke udara saat crane terbang menuju Cloud Mist Peak!

“Qing Shui, bagaimana perasaanmu berada di luar selama sebulan?” Yiye Jiange berjalan bersama Qing Shui saat mereka menaiki tangga yang panjang menuju Cloud Mist Peak.

Ini adalah apa yang diminta Qing Shui. Jika tidak, mereka bisa tetap di Snow White Crane dan mencapai puncak secara langsung.

“Haha, rasanya enak. Hanya melalui pengalaman dari dunia luar seseorang dapat melatih hatinya untuk menjadi lebih kuat. Ketika pikiran seseorang tidak tenang, mudah untuk membuat pelatihan berhenti dan terjebak di ujung botol. Yang kuat membutuhkan tekad yang ekstrem dan hati yang tak tergoyahkan” Qing Shui tersenyum lembut dan berkata.

“Apa Kau memiliki sesuatu untuk dikatakan pada ku?” Yiye Jiange menoleh dan tersenyum.

“Mmm … Master, ku pikir Kau akan dapat menembus kelas 4 Xiantian dan mencapai kelas 5 jika Kau jatuh cinta dengan seorang pria untuk sekali saja” kata Qing Shui serius.

Yiye Jiange melemparkan pandangan aneh ke Qing Shui, menyebabkannya merasa bingung. Dia hanya memikirkan metode transfer yang mirip dengan bergantian praktik seseorang. Namun, akan diperlukan seseorang untuk mengambil risiko untuk mencoba.

Qing Shui merasa bahwa seorang dewi seperti Yiye Jiange mungkin akan memiliki efek terbesar ketika dia akan benar-benar jatuh cinta sekali.

“Bisakah seseorang memaksa ini terjadi? Bajingan, kau bahkan berani menggoda Mastermu sekarang” Yiye Jiange tersenyum dan berkata, tanpa banyak perubahan dalam ekspresinya.

“Huh, tidak mungkin memaksanya. Aku bahkan tidak tahu pria mana yang cocok untuk Tetua yang terhormat seperti mu. Ini masalah tersendiri” Qing Shui tersenyum pahit dan berkata.

“Apa kau minta dihajar? Kau benar-benar meminta Mastermu untuk menemukan seorang pria dan menikah?” Jarang Yiye Jiange berbicara dengan nada centil seperti itu.

“Ha ha! Sebenarnya, Aku berharap Tetua itu tidak akan pernah menikah. Jika itu masalahnya, aku akan dapat melihat Master yang terhormat setiap hari, tetap di sisimu setiap hari, mendengarkan ajaran mu setiap hari, dan memberikan pijatan pada Tetuaku yang luar biasa setiap hari!” Qing Shui menyeringai, matanya menyeringai, matanya terpejam. sangat jelas.

“Bajingan, aku bilang kau tidak boleh memanggilku tua. Berapa usiaku?” Kata Yiye Jiange genit saat dia melihat wajah menggoda dan elegan Qing Shui.

Apa yang diinginkan Qing Shui adalah agar dia memiliki lebih banyak “emosi dan kesenangan”. Hanya dengan begitu dia akan merasa bebas secara mental!

Melihat senyum bahagia Qing Shui, Yiye Jiange tersenyum lega. “Terima kasih, Qing Shui. Aku menyadari bahwa aku menjadi lebih bahagia sejak aku bertemu dengan mu”

“Tidak ada ucapan terima kasih yang diperlukan di antara kita. Aku benar-benar bersedia melakukan apa pun untuk mu. Kau adalah Masterku. Selain oleh kerabat darah, Kau adalah orang terdekat ku. Apa Guru akan mengabaikan ku ketika aku dalam kesulitan?”

“Mastermu sendirian. Selain Masterku yang telah meninggal dan saudara-saudaraku, aku hanya memiliki dirimu!”

Yiye Jiange dan Qing Shui secara bertahap mencapai bagian depan aula Cloud Mist Peak!

“Qing Shui, aku akan membuat makanan dan mari kita makan bersama. Keterampilan kuliner ku telah meningkat banyak baru-baru ini!” Kata-kata Yiye Jiange membuat Qing Shui jatuh linglung.

Kita semua adalah manusia yang hidup di dunia manusia!

Qing Shui berlari untuk melihat Yiye Jiange yang sedang memasak. Tidak peduli apa yang dilakukan oleh seorang wanita seperti dewi, Semua tindakannya masih tampak anggun!

Setelah makan ketika Qing Shui baru saja bersiap untuk pergi!

“Qing Shui, jangan melukai mereka terlalu berlebihan dalam pertempuran besok”

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded