Ancient Stengthening Technique Chapter 135 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 135 Membunuh Demonic Beast !.

Giok lembut memasuki pelukannya, perasaan elastisitas lembut itu menyebabkan pikiran Qing Shui menjadi kosong. Tangannya dengan lembut memeluk pinggang ramping Wenren Wu-Shuang.

“Kau tidak diperbolehkan memikirkan hal-hal lain, atau melakukan hal-hal lain. Hanya memeluk sesaat!” Wenren Wu-shuang menatap ke atas, tersipu malu, saat dia mengatakan itu.

“Aku akan patuh, bisa memelukmu, dan mendengar bahwa kau mengizinkanku untuk memelukmu, aku sudah merasa bahwa surga mendukungku. Biarkan aku memelukmu seperti ini setiap hari, oke?” Qing Shui menunduk dan tersenyum pada Wu-shuang.

“Dalam mimpimu! Setiap hari? Hari ini, itu hanya karena aku tahu bahwa kau merasa sedih, dan untuk keselamatan kita besok, Kakak ini tidak punya pilihan selain berkorban sedikit” Wu-shuang menundukkan kepalanya ketika dia dengan ringan menjawab, rasa malunya terlihat dari nadanya.

Qing Shui sangat senang di dalam hatinya. Wu-shuang tidak seperti gadis-gadis murahan yang dengan mudah akan membiarkan seseorang memeluknya. Hari ini, untuk menghibur Qing Shui, sudah bisa dikatakan bahwa Wu-shuang tidak membencinya, dan bahkan sedikit mengaguminya. Mungkin itu karena dia menyembuhkan racunnya dari sebelumnya yang menyebabkan Qing Shui sudah memiliki tempat di hatinya.

“Apa kau sudah sudah puas?” Kata Wu-shuang ringan.

“Tidak, bahkan jika aku memelukmu untuk selamanya, itu tidak akan cukup. Aku hanya ingin memelukmu selamanya seperti ini” Qing Shui berbisik pelan di telinga Wu-shuang, dengan sengaja membuat suaranya berkabut.

Wu-shuang tidak tahu bagaimana harus bereaksi ketika Qing Shui dengan santai memeluknya. Dia tidak bisa berpikir jernih, dan tidak hanya itu, tetapi di dalam hatinya muncul perasaan yang tak terlukiskan. Meskipun demikian, Qing Shui, merupakan keberadaan khusus di hatinya. Dapat diandalkan, relatable, seseorang seperti keluarga, namun bukan keluarga pada saat yang sama.

Wu-shuang sedikit mencondongkan kepalanya, menatap pria tampan yang memeluknya. Tidak diketahui kapan matanya yang jernih dan tampak menarik telah berubah menjadi sesuatu yang lebih dewasa dan penuh dengan kecerdasan.

“Gadis Kecil, aku tampan kan!” Qing Shui mengulurkan tangannya saat dia menjepit hidung Wu-shuang.

“Pergi, telur kecil yang buruk, kau tidak diizinkan memanggilku gadis!” Wu-shuang mengulurkan tangannya, mencoba menggunakan jari-jarinya untuk mencubit hidung Qing Shui. Tapi, siapa yang bisa menebak bahwa Qing Shui akan benar-benar membuka mulutnya, dan mengisap jari-jarinya dengan lembut.

“Ah!” Wenren Wu-shuang berteriak kaget, saat dia dengan cepat menarik tangannya, menatap Qing Shui.

“Hehe, semua wanita di desaku disebut gadis. Tidak ada yang salah dengan memanggilmu begitu!” Qing Shui terus menggoda Wu-shuang yang sudah sangat malu.

“Tidak diizinkan, berarti tidak diizinkan!” Wu-shuang tiba-tiba tertawa, setelah dia menyelesaikan kalimatnya.

“Ayo istirahat lebih awal. Kita akan berangkat besok pagi” Qing Shui menarik tangan lembut Wu-shuang saat dia membimbingnya menuruni gunung untuk beristirahat.

Setelah malam kultivasi, Qing Shui merasa sangat puas. Selama ada perbaikan, maka dia akan merasa senang. Teknik Penguatan Kuno telah menembus 55 siklus qi yang beredar beberapa hari yang lalu, dan sekarang dia telah mencapai siklus ke-56. Meskipun demikian, ia masih memiliki jalan panjang sebelum mencapai siklus ke-96.

Di pagi hari, Qing Shui bangun tepat waktu dan berlatih Tai Chi di luar. Tidak hanya itu, tetapi teknik dasar pedang terbentuk: kuda-kuda menusuk (Iaido), kuda-kuda penyadapan, dan kuda-kuda yang memotong. Qing Shui tanpa henti mempraktekkan mereka semua.

Keadaan persepsi hanya terjadi ketika seseorang membenamkan diri dalam pelatihan yang tak terhitung jumlahnya. Sama seperti bagaimana Qing Shui mencapai Realm of Sword Truths, dengan menghabiskan waktu yang sangat banyak untuk berlatih gerakan yang sama, dia membenamkan dirinya di dalamnya sebelum dia benar-benar sampai pada level ini. Secara alami, dia masih terpikat pada alam misterius yang datang setelah Alam Kebenaran Pedang.

Perlahan, dan tampaknya berat, Qing Shui berlatih kuda-kuda Tai Chi. Seolah-olah dia mendorong gunung raksasa menggunakan kekuatan yang sangat kecil, hampir tanpa usaha. Rasanya sangat aneh.

Wu-shuang membuka matanya saat dia menatap tindakan Qing Shui dari jauh, merasa bingung di dalam hatinya. Qing Shui tampaknya tahu banyak hal, dan bukan hanya itu, tetapi selama interaksi mereka, Wu- shuang benar-benar merasa bahagia di dalam hatinya. meskipun Qing Shui terkadang mengatakan hal-hal yang membuatnya malu.

“Hidupku diselamatkan olehnya, tetapi setiap kali aku memikirkannya … orang jahat nakal itu benar-benar menyentuhku di sana, dan setelah itu, dia bahkan tidak menunjukkan penyesalan, dan sangat terbuka tentang hal itu. Jika ada waktu berikutnya, apakah dia akan melakukan sesuatu yang lebih … ”

“Wu-shuang, seberapa dalam lembah ini?” Setelah berjalan 20-30 li, mereka sering menemui berbagai ukuran Ular Cincin Emas. Namun, mereka belum merasakan raja ular tingkat Xiantian.

“Aku tidak bisa memastikan, tapi kita harus berjalan jauh dengan jarak yang sama untuk mencapai Buah Ular Cincin Emas. Mari berharap raja ular tidak ada di sana” Wu-shuang mudah-mudahan berbicara sambil melirik Qing Shui.

“Tidakkah kau mengatakan sebelumnya bahwa buah-buahan matang selama periode waktu ini, mengapa raja ular pergi selama periode ini. Tapi, kau terlihat sangat menggemaskan ketika kau menunjukkan sisi naifmu” Qing Shui memegang tangan Wu-shuang saat dia buru-buru berbicara.

“Aku hanya mengatakan mungkin ada kesempatan, jika tidak, mengapa aku meminta mu untuk ikut dengan ku” Wenren Wu-shuang cemberut, saat Qing Shui mencibir. Dia menyukai sisi Wu-shuang ini.

“Kita akan segera tiba, hati-hati!” Wenren Wu-shuang menarik Qing Shui bersama saat dia berbisik.

Keduanya perlahan beringsut ke depan, karena bagian lembah ini berliku dan rumit, mereka hanya bisa melihat sekitar 10 m di depan mereka. Bergerak maju dengan hati-hati, mereka menggunakan dinding lembah sebagai pengarah mereka.

Setelah berbelok, mata Qing Shui berbinar. Di dekatnya ada sungai di dalam lembah, dan hanya setelah satu tatapan, Qing Shui dengan cepat mengalihkan pandangannya.

Raja Ular Cincin Emas!

Qing Shui benar-benar merasa terkejut ketika dia menatap mahkluk raksasa itu. Raja ular memiliki panjang lebih dari 100m, dan memiliki ketebalan dua hingga tiga orang dewasa. Warna kulitnya hijau cerah, dan dihiasi dengan simbol cincin emas. Kilau di mata raja ular tampak memancarkan cahaya seperti lentera, menyebabkan hati orang menjadi dingin.

Raja Ular Cincin Emas terbaring di tanah, tubuhnya berayun dengan rumit. Di atas kepalanya, ada tanaman setinggi setengah meter yang bersinar dengan tiga jenis cahaya: emas, hijau terang dan putih keperakan. Terlampir pada tanaman itu adalah buah-buah berukuran kepalan, berwarna emas.

Qing Shui tahu bahwa tanaman setinggi setengah meter ini tidak lain adalah Pabrik Ular Cincin Emas. Sepertinya jika mereka ingin mendapatkan buah, maka mereka harus melewati penjaga itu terlebih dahulu.

Qing Shui melirik Wu-shuang. Tidak peduli apa, dia telah bertukar pukulan dengan Mahkluk besar itu dan masih berhasil melarikan diri dengan hidupnya!

“Tubuh raja ular sekuat esensi baja. Satu-satunya kelemahan adalah matanya. Namun, ia bisa mengeluarkan racun, dan Kau juga harus waspada terhadap ekornya. Kultivator Xiantian biasa bahkan tidak bisa menahan satu serangan pun darinya” Wenren Wu-shuang berbicara, karena teror dari pengalaman masa lalunya dapat dilihat dari matanya.

“Kau masih takut? Mengapa Kau ingin datang?” Qing Shui tersenyum.

“Karena kau di sini bersamaku, kalau tidak aku tidak akan pernah kembali ke sini sendirian.” Jawab Wu-shuang dengan sangat alami.

“Gadis ini menggunakan ku untuk pakan meriam?” Pikir Qing Shui

“Aku akan menarik perhatiannya, sementara kau mencuri buah-buahan. Ingatlah untuk hanya bertindak setelah Aku menariknya” Wenren Wu-shuang menatap lekat-lekat ke raja ular saat dia dengan ringan berbicara.

Setelah mendengar itu, Qing Shui pergi. Namun, bagaimana dia bisa membiarkan Wu-shuang mengambil risiko seperti itu. Menangkap Wu-shuang yang hendak berlari menuju ular, Qing Shui berbisik. “Wu-shuang, biarkan aku menarik perhatiannya. Namun ketika kau mengambil buah nanti, ingat untuk mencabut tanamannya juga. Aku memiliki beberapa kegunaan untuk itu”

Di tangan Qing Shui, dia sudah menyiapkan dua batu seukuran angsa. Setelah melirik Wu-shuang, dia berlari keluar. Pada saat yang sama, Qing Shui menendang batu seukuran kepala manusia, membidik kepala Raja Ular.

Peng!

Batu itu hancur, tetapi Raja Ular bahkan tidak terluka. Namun, ledakan kemarahan yang menusuk telinga bisa terdengar karena tubuh yang fleksibel dan berotot naik ke ketinggian sepertiga dari panjangnya, berdiri di ketinggian 30+ meter, mengamati Qing Shui sebelum menerjang ke arahnya. Seseorang tidak boleh tertipu oleh sosok raja ular yang sangat besar. Gerakannya mirip angin, sangat cepat dan gesit.

Qing Shui mengeksekusi Langkah Free Spirit yang dikuasainya, dengan sigap menghindar dan maju ke depan, sementara ekor raja ular menabrak dinding lembah gunung dan debu merembes ke udara.

“F*ck.” Qing Shui melirik kembali ke area tabrakan. Dinding lembah gunung hancur total dari benturan. Dia bertanya-tanya apakah tubuhnya akan dapat menahan serangan dari ekor mahkluk besar ini.

Qing Shui dengan erat memegangi dua batu seukuran telur angsa di tangannya, ketika dia melihat benda besar bersiul di udara, dan berlari pergi saat batu raksasa yang dilemparkan oleh ular meledak berkeping-keping.

Sejak Qing Shui selamat dari serangan Beast babi hutan bermutasi, dia telah menyiapkan senjata tersembunyi sederhana di tubuhnya. Batu berukuran telur angsa ini adalah contohnya. Dia telah secara khusus menyiapkan batu-batu tebal dengan tepi bergerigi untuk digunakan.

Qing Shui sedang bersiap untuk menggunakan senjata sembunyi ketika tiba-tiba kepala ular besar itu menerjang. Kecepatannya sebanding dengan panah yang secara eksplosif meninggalkan busurnya. Sementara itu menerjang ke arahnya, itu meludahkan tetesan cairan beracun lengket ke arah Qing Shui.

“Sialan ini!” Qing Shui mengutuk saat dia dengan cepat mundur, menghindar. Meskipun Qing Shui telah menembus ke Lapisan ke-4, dan menikmati peningkatan 10x dalam berbagai statistiknya, dia tidak memiliki keyakinan bahwa dia akan kebal terhadap racun raja ular.

Seketika kabut beracun menghilang, Langkah Free Spirit Qing Shui dieksekusi hingga batasnya, saat tubuhnya berubah menjadi fatamorgana. Dia menembakkan dua batu di tangannya pada sudut yang licik, dengan kecepatan secepat kilat.

“Hiss!” Deru volume yang menusuk telinga bergema keluar, ketika tubuh raja ular menggeliat dan kejang di ruang kecil itu. Qing Shui, yang tidak punya ruang untuk bermanuver, secara eksplosif dikirim terbang, dan menabrak dinding.

Lubang berbentuk manusia terbentuk ketika Qing Shui menabraknya!

Qing Shui, di tengah-tengah kekacauan itu, melihat bahwa salah satu mata raja ular telah dibutakan. Alasan untuk gerakan hiruk pikuk sebelumnya adalah karena cedera ini.

Qing Shui mengutuk lagi, skenario ini sangat mirip dengan pengalamannya sebelumnya dengan condor giok White Ink berkepala putih, tapi kali ini dia hanya berhasil melukai salah satu mata binatang itu. Saat Qing Shui muncul, dia langsung ditangkap, digulung dan dihancurkan oleh tubuh besar raja ular, tergantung tanpa bergerak di udara.

Tubuh raja ular yang sangat besar itu tampaknya benar-benar menutupi Qing Shui, hanya menyisakan kepalanya dan dua lengannya tergantung di luar gelung. Hasil ini terjadi hanya karena perjuangan tanpa henti Qing Shui.

Tulang-tulang Qing Shui mengeluarkan suara retak di bawah tekanan. Jika itu adalah beberapa kultivator lain, bahkan jika mereka berada di tingkat Xiantian, tulang mereka akan hancur sejak lama!

Mulut raja ular membentak terbuka, karena taringnya yang putih mutiara berkilau dengan racun memancarkan bau busuk saat menerjang ke arah Qing Shui.

Qing Shui saat ini, melawan semua harapan, tenang. Hanya sesaat sebelum raja ular menggigit, lengan kiri Qing Shui melesat keluar dan membungkus lidah raja ular yang tebal itu, menariknya ke samping dengan keras.

Kekuatan menakutkan Qing Shui merenggut lidah ular dengan buruk. Belum lagi lidah ular, tetapi jika dia memiliki pengaruh untuk menyerang kepala raja ular, maka dia juga akan dapat menangani kerusakan besar dengan kekuatan lebih dari 200.000 jinnya. Sangat disayangkan bahwa ia ditelanjangi, seperti jarum kecil yang menusuk paha manusia, ia tidak mungkin melukai ular itu.

Saat kepala raja ular ditarik ke bawah ke samping, mata raja ular yang tersisa muncul di hadapan Qing Shui. Tanpa ragu-ragu, Qing Shui langsung menembakkan tangan kanannya, meninju langsung ke dalamnya.

Jeritan raja ular yang menusuk telinga sekali lagi terdengar! Pada saat yang sama ketika kepalan Qing Shui berada di dalam mata raja ular, dia mendorong kepalannya lebih jauh untuk mencapai otak raja ular! api primordial berwarna abu-abu muncul, dia menembakkannya ke otak raja ular, membakarnya dari dalam.

Tubuh ular yang tertutup rapat itu berangsur-angsur mengendur, dan setelah beberapa kali kejang, ia menjadi tidak bergerak.

Saat Qing Shui mengerahkan kekuatannya, berjuang keluar dari tubuh raja ular, dia melihat wajah cantik yang berkaca-kaca: Wenren Wu-shuang, yang berdiri di dekatnya, menatapnya!

“Gadis Kecil, aku tampan kan!” Qing Shui mengulurkan tangannya saat dia menjepit hidung Wu-shuang.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded