Ancient Stengthening Technique Chapter 127 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 127 Tempat Pembantaian Yang Sangat Baik.

”Kau hanyalah seorang kultivator Xiantian tunggal! Kau pasti mencari mati! “

Kata-kata Qing Shui menyebabkan pria paruh baya itu menatapnya dengan takjub di matanya. Dia melihat bahwa mata Qing Shui sangat jernih, dan pria paruh baya itu bahkan merasa ingin menghindari pandangan Qing Shui.

Dia menemukan gagasan ini sangat menggelikan. Dengan langkah berat yang dipenuhi kekuatan, pria paruh baya itu perlahan berjalan menuju Qing Shui saat senyum kejam ditunjukkan di wajahnya.

Ini karena dia tahu bahwa pemuda tampan yang penuh pesona ini adalah sasarannya kali ini. Selama dia bisa membunuh pemuda ini, maka bisa dianggap bahwa dia telah menyelesaikan misinya. Hanya memikirkan hal itu, menyebabkan bibirnya melengkung, memperlihatkan deretan gigi putih bersalju. Hal ini menyebabkan wajah pria paruh baya yang biasa terlihat agak lebih mencolok.

“Qing Shui, jangan terburu-buru!” Seru Qing Luo, mencoba menghentikan Qing Shui yang sudah mengambil dua langkah ke depan. Qing Luo merasa sangat celaka dan tak berdaya, karena dia melihat putranya hampir dipukuli sampai mati.

“Qing Shui, dia setidaknya di kelas 2 Xiantian. Apa kau yakin bisa mengalahkannya?” Yu Donghao mengerutkan alisnya saat dia melihat ke arah Qing Shui. Dia tahu bahwa Qing Shui mahir dalam sejumlah teknik aneh. Dia masih tidak tahu bagaimana dia berhasil membunuh Bai Zhong.

Kata-kata Yu Donghao, menyebabkan orang-orang di sekitarnya, termasuk anggota Qing Clan terperangah. Jika Yu Donghao tidak berada di level Xiantian, orang-orang di sana kemungkinan besar akan memperlakukannya seperti orang gila.

Qing Yi tidak mengatakan apa-apa, tapi dia mencengkeram erat tangan Qing Shui. Merasa sedih di hatinya, kakak laki-lakinya sudah begitu terluka. Sekarang jika putranya benar-benar naik, bukankah itu hanya menambah jumlah korban?

“Ibu tersayang, percayalah padaku. Aku tidak bercanda dengan hidup ku. Membunuhnya sama sekali bukan masalah” Qing Shui tersenyum ketika dia memandang ke arah Qing Yi, dan setelah itu, dia juga mengangguk meyakinkan Yu Donghao.

Jika bukan karena aturan arena, beberapa dari anggota generasi ke-3 Qing Clan mata merah lainnya akan bergegas untuk mencoba membunuh lawan. Qing Shan berteriak marah dengan air mata di matanya. Bagaimana mungkin dia tidak merasa sedih ketika dia melihat bahwa ayahnya telah dipukuli dengan sangat buruk.

Qing Yi menatap Qing Shui dengan perasaan rumit di matanya. Dia menyadari bahwa putranya semakin misterius, dan dia tidak bisa melihat melalui dirinya lagi. Meskipun demikian, cinta keibuan yang dia miliki untuknya tetap tidak berubah.

Dia perlahan melepaskan pegangannya dari tangan Qing Shui, dan Qing Shui tersenyum sebagai tanggapan, sebelum membalikkan tubuhnya dan berjalan menuju arena.

Semua orang di kerumunan dengan pengecualian dari saudara perempuan Wenren semua menatap Qing Shui dengan tidak percaya. Apakah dia mencari kematian? Mereka tidak memiliki cara untuk memahami apa yang coba dilakukan Qing Shui. Jika mereka tahu bahwa Qing Shui ingin memasuki arena, banyak yang akan merasa itu tidak dapat dipercaya.

Suasana menjadi sunyi, kerumunan yang gaduh bahkan tidak berani bernapas dengan keras. Mata khawatir Qing Yi tidak bisa menahan air mata saat dia melihat bagian belakang Qing Shui.

Qing Yi diam-diam menatap bagian belakang Qing Shui. Anak laki-laki yang lemah dan kecil yang tidak dapat berkultivasi akhirnya menjadi dewasa, dan bahkan menjadi pilar Klan Qing hari ini. Pandangan menyedihkan anak itu dari masa lalu, sudah menjadi begitu tinggi dan menakjubkan…

Berdiri berlawanan dengan pria paruh baya itu, Qing Shui menatap wajahnya yang biasa. “Hari ini, kau tidak hanya akan mati, tapi aku juga akan mencari tahu siapa yang menghasutmu melakukan ini. Di masa depan, aku pasti akan mengunjungi mereka”

“Bocah kecil, hari ini kau harus mempertimbangkan dahulu apa kau akan selamat.”

Pria paruh baya itu tertawa dengan kejam, ketika dia mengulangi serangan sebelumnya, mengirim tinju ke Qing Shui. Niat Membunuh di matanya berkedip-kedip dengan intens ketika bibirnya melengkung membentuk senyum yang tidak menyenangkan.

Qing Shui setengah mengepalkan tangannya. Sekarang Qing Shui telah menembus ke Lapisan ke-4, bisa benar-benar dikatakan bahwa ia telah melepaskan tubuh fana dan melampaui ke alam yang lebih tinggi. Sebelumnya di puncak Lapisan ke-3, tingkat kekuatannya setara dengan seseorang di puncak Houtian. Setelah dia menerobos, dan setelah beberapa waktu menstabilkan kekuatannya, kekuatannya saat ini sama dengan seseorang di kelas 4 Xiantian. Bagi para Kultivator di kelas tiga Xiantian, Qing Shui tidak peduli tentang mereka.

Ketika dia melihat tinju yang bisa menghancurkan puncak Houtian menjadi daging cincang semakin mendekat, dia tidak bisa tidak memikirkan betapa kecil dan lemah rasanya. Tingkat kekuatan Qing Shui sebelum dan sesudah terobosannya sebanding dengan perbedaan antara intensitas cahaya antara kunang-kunang dan bulan.

Awalnya, ketika kepalan tangan mendekat, Qing Shui ingin menggunakan teknik Solitary Rapid Fist untuk menghancurkan lawannya sampai mati, tetapi memikirkannya lagi dia menyadari bahwa ini adalah kesempatan yang baik untuk menunjukkan kepada dunia bahwa sejak saat ini dan seterusnya, Klan Qing juga memiliki seorang Kultivator Xiantian!

Teknik Penguatan Kuno beredar dengan heboh, mentransfer semua kekuatan di tubuhnya ke kedua lengannya, Qing Shui meledakkan dengan kekuatan penuhnya pada pria berusia menengah yang masih tersenyum kejam saat dia bergegas ke arahnya. Bahkan dalam kematian, Qing Shui juga ingin pria paruh baya itu mati dengan keluhan.

Dalam sekejap, sekitar 25.000 jin dengan kekuatan luar biasa terasa mirip dengan tekanan gunung agung.

Mata pria paruh baya itu tumbuh sebesar piring. Seketika, kepanikan, depresi, dan rasa tidak percaya dapat terlihat di dalamnya!

“Peng!” Suara keras bergema, dampak yang diciptakan bahkan menyebabkan bagian dari arena hancur. Tidak ada lagi jejak Xiantian Cultivator setengah baya. Semua yang bisa dilihat mengambang di udara, adalah kabut darah.

Qing Shui berdiri tak bergerak di arena. Sosok kurusnya menyerupai gunung yang menjulang!

Lingkungan sekitar begitu sunyi hingga kau bisa mendengar jarum jatuh.

“Bukankah itu kematian Instan?”

Tidak diketahui siapa yang mengucapkan kata-kata itu.

Beberapa saat kemudian, kekacauan meletus di bawah arena. Generasi ke-3 dari Klan Qing dengan gembira bersorak saat mereka bergegas menuju Qing Shui dan mengelilinginya. Di mata mereka, penyembahan dan kekaguman bisa dilihat.

“Kuat, kau benar-benar terlalu kuat!” Kata Yu Donghao dengan takjub, seolah-olah dia baru saja bangun dari keterkejutan.

“Qing He bahkan tidak bisa memblokir satu serangan nya. Tapi setelah serangan Qing Shui, bahkan setitik debu tidak bisa terlihat dari sisa pria paruh baya itu. Apa sebenarnya tingkat kekuatan Qing Shui?” Sisa klan dari Kota Hundred Miles bertanya satu sama lain dengan tidak percaya.

Anggota Klan Situ memiliki ekspresi yang sangat buruk di wajah mereka. Terutama setelah kata-kata sebelumnya dari Situ Ba. Bukankah itu membuatnya mirip dengan badut sekarang?

Qing Yi menghela nafas lega, saat air mata sukacita membanjiri wajahnya. Dalam sekejap ini, hanya kesombongan yang tersisa di hatinya.

Master tua Klan Shi bahkan tidak mengatakan sepatah kata pun, saat dia menatap Qing Shui dengan membisu, berpikir dalam hatinya bahwa rumor tentang lelaki kecil ini dan cucunya. Haruskah semuanya diperjelas?

“Oke, giliranku untuk berdiri di arena. Kalian pergi ke depan dan lakukan tugasmu, persiapan pernikahan untuk saudara Qing Zi masih belum selesai!” Qing Shui tersenyum pahit sambil melirik ke sekeliling.

“Kenapa kau masih akan berdiri di arena? Apa Kau pikir akan ada idiot buta yang datang untuk menantang mu? Kali ini, orang-orang yang menganggap Qing Clan kita mudah digertak, Kau sudah menunjukkan pada mereka betapa hebatnya dirimu membuang sampah” Mata Qing You berkedip dengan cahaya yang cemerlang.

Setelah Situ Clan mendengar kata-katanya, mereka hanya bisa menekan amarah mereka dan tersenyum pahit!

Perjamuan pernikahan berlanjut, tetapi tidak ada yang berani melangkah ke arena lagi. Bagaimana orang masih ingin bertarung? Seorang kultivator Xiantian diuapkan menjadi kabut darah dengan satu serangan. Banyak wanita, gadis-gadis muda, wanita muda yang menikah, milfs, semua mengibaskan bulu mata mereka yang indah ketika mereka melihat Qing Shui. Di mata mereka, ada kekaguman, keingintahuan, dan bahkan penyembahan.

Menggunakan perlakuan Qing He sebagai alasan, Qing Shui malu-malu mundur dari banyak tatapan. Meski begitu, pernikahan tetap harus dilanjutkan.

Qing Shui tidak sengaja melihat Feng Wuxi. Wajah wanita ini tampak bersinar dengan keindahan cahaya bulan, dan sinar matahari. Dengan genit melirik Qing Shui, bulu matanya berkibar tanpa henti. Qing Shui melihat bahwa Feng Wuxi secara misterius menertawakannya, menyebabkan dia kehilangan kata-kata. Saat suara tawa genitnya terdengar, Qing Shui tahu bahwa bahkan pria yang lebih tua dengan banyak pengalaman tidak akan mampu menahan pesonanya.

Qing Shui memikirkan pertarungan saat dia berjalan ke samping. Pria paruh baya itu terlalu ceroboh, dan tidak memiliki kesempatan untuk memanfaatkan seluruh kekuatannya. Ketika dia merasa bahwa Qing Shui berbahaya, sudah terlambat, dan dia tidak bisa mengubah nasibnya, jadi dia mati dengan penyesalan.

Qing Shui melirik tangannya yang seputih giok. Tangan-tangan ini telah Menyelamatkan dua Kultivator Xiantian, tetapi pada saat yang sama juga membunuh dua Kultivator Xiantian. Hanya dua nyawa manusia yang diambilnya sebenarnya di tingkat Xiantian.

Setelah Qing Shui pergi, suasana menjadi lebih ramah. Seringai abadi terpampang di wajah Qing Luo yang baik hati. Bahkan Situ Nantian secara paksa diseret oleh Qing Luo untuk minum beberapa cangkir anggur bersamanya.

Feng Wuxi merasa menikahi Feng Yanfei dengan Klan Qing adalah keputusan yang tepat, melihat betapa berhasratnya Qing Shui dan betapa dia menghargai kekerabatan. Sayang sekali tidak ada gadis lain di Klan Feng yang bisa ditandingi dengan Qing Shui. Xishui gadis itu …… memiliki kepribadian yang terlalu dingin!

Pernikahan berlanjut sampai sore, sebelum kerumunan bubar. Pengantin pria dan pengantin wanita sudah dalam perjalanan menuju rumah baru mereka, ketika generasi muda mulai berkerumun, bermain-main dengan mereka.

Di rumah baru.

Qing Zi tertawa terbahak-bahak ketika Feng Yanfei memanggilnya beruang bodoh yang besar, menyebabkan generasi muda tertawa terbahak-bahak. Qing Shui tidak bisa membantu tetapi diingatkan akan keindahan dan binatang ketika ia menatap Qing Zi dengan saudara iparnya yang baru, Feng Yanfei.

“Saudara Qing Zi, Kau harus bekerja keras malam ini ah. Pastikan kau mendapatkan kembali harga mahar” goda Qing Hui.

Qing Shui melirik Qing Hui, yang dianggap sebagai salah satu orang paling horny di generasi muda Klan Qing, saat dia tertawa terbahak-bahak.

“Anak nakal kecil, hentikan omong kosongmu!” Teriak Feng Yanfei dengan amarah pura-pura.

Ada banyak hidangan lezat yang diletakkan di atas meja di dalam kamar tidur. Semua tiga generasi Klan Qing ada di sana.

“Haha saudara, Sup Bergizi Semua Aspek ini, adalah apa yang dimasak Qing Shui untukmu. Dia mengatakan bahwa setelah minum ini, kau akan memiliki stamina untuk bertarung 3 putaran perang hebat dengan saudara ipar” Qing You mencibir.

“F*ck, jangan libatkan aku!” Qing Shui agak malu ketika mendengar namanya. Dia tidak berpikir bahwa Qing You akan menggunakannya sebagai perisai.

“Qing Shui, bahkan Kau ingin mengerjai ku bersama mereka” Feng Yanfei marah cemberut.

Qing Shui hanya bisa tersenyum canggung, dan mengulurkan tangannya membalas Qing You di kepalanya, sebelum melanjutkan, “Aku bisa menjamin, kata-kata yang dikatakan Qing You benar. Sup ini memiliki efek ajaib untuk pria. Aku bisa menjamin bahwa setelah malam ini, saudara Qing Zi ingin minum sup kura-kura ini setiap malam”

“Pu!” Qing He meludahkan sup kura-kura di mulutnya ke Arah Qing Hui.

“Wa, kau tidak tahan lagi? Qing You, lihat betapa berototnya tubuhmu, tapi untuk berpikir kau tidak tahan lagi setelah hanya minum seteguk …… ”

Semua orang tertawa terbahak-bahak, dan setelah itu, Qing Zi dan istrinya, minum ‘pertukaran anggur’, sebelum semua orang pergi, berangkat ke Toko Medis Qing Clan, memberi pasangan waktu pribadi.

Setelah mereka kembali ke Medical Store, kelompok mereka menyadari bahwa Qing Luo, dan para tetua generasi ke-2 semuanya ada di sana. Mereka mulai bersantai di ruang tamu, ketika mereka mengobrol santai sambil minum teh.

“Semua orang duduk, hari ini, biarkan generasi ke-3 Klan Qing kita duduk dan mengobrol.” Qing Luo tersenyum.

Qing Shui tahu bahwa itu akan berakhir seperti ini. Sialan, dia harus menggunakan kultivasi sebagai alasan untuk menyelinap pergi nanti.

“Shui gege, di sini!” Qing Bei melambai saat dia memanggil.

Qing Shui tersenyum saat dia duduk di samping Qing Yi dan Qing Bei.

“Qing Shui, kapan kau masuk ke Xiantian?” Qing Luo tertawa bahagia saat dia memandang Qing Shui.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded