Ancient Stengthening Technique Chapter 112 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 112 Dewi sebagai Master !

“Apa kau benar-benar berpikir bahwa kau dapat menahan kami dengan kekuatanmu sendiri?”

Saat kata terakhir dari kalimat Gongyang Xuantong diteriakkan, empat Tetua, semuanya dengan kepala penuh rambut putih muncul. Terlepas dari usia mereka, mata mereka berkedip-kedip dengan cahaya terang, saat mereka memancarkan udara yang dipenuhi vitalitas dan semangat!

“Hahaha, siapa yang bilang dia sendirian? Apa aku tidak terlihat di sini sekarang?” Suara tawa nyaring terdengar dari kejauhan, ketika seorang lelaki tua yang menaiki Purple Liondeer setinggi dua meter muncul dengan kecepatan secepat kilat. Kecepatan gunung itu tidak jauh lebih lambat dibandingkan dengan Immortal Crane, atau mungkin, itu karena Immortal Crane tidak mati semua ketika terbang sebelumnya.

“Skysword Immortal!” Mereka berempat berseru kaget.

“Kakak, Liondeer itu, apa itu sangat kuat?” Seorang gadis kecil memiringkan kepalanya ketika dia bertanya.

“Itu adalah Purple Liondeer. Kecepatannya dianggap sebagai salah satu yang tercepat di antara Demonic Beast berbasis darat. Selain terbang atau pergi ke laut, bepergian di atas tanah atau bahkan mendaki gunung tidak akan menjadi masalah!” Seorang wanita berdada yang mengenakan jubah hijau dengan hangat menjelaskan kepada gadis itu.

“Baili Jingwei!” Meskipun Qing Shui agak mengantisipasi kedatangannya, dia masih sangat terkejut!

“Ini kehormatan ku bahwa kaumasih ingat dengan orang tua ini. Apa? Apa kau benar-benar membutuhkan ku untuk menahan mu disini?” Fitur-fitur baik dari Baili Jingwei mirip dengan dewa berumur panjang. Senyumnya itu sepertinya mengandung belas kasih dan cinta, seperti abadi.

“Bagaimana kami berani. Karena Tetua yang terhormat ingin ikut campur dalam masalah ini, kami akan pergi! ”

“Semuanya, pergi!”

Purple-Eyed Falcon mengepakkan sayapnya saat terbang, dan keempat tetua itu dengan ringan menganggukkan kepala ke arah Baili Jingwei, sebelum melanjutkan perjalanan.

“Orang tua, yang muda ini berterima kasih!” Qing Shui mengucapkan terima kasih. Dia berarti setiap kata, dan tidak hanya membayarnya basa-basi.

“Haha, Qing Shui, kita bertemu lagi! Tidak ada yang perlu dikhawatirkan, itu hanya sedikit usaha bagi ku” Senyum baik dari Baili Jingwei memancarkan semacam udara yang mengesankan dan menakjubkan, mirip dengan pegunungan yang megah.

“Orang tua, bagaimana kalau datang ke tempat kami untuk istirahat dulu, dan biarkan anak muda ini berterima kasih dengan benar. Dan uh, wanita ini … ” Qing Shui melirik kecantikan tiada tara yang mampu menjatuhkan kerajaan, berdiri di samping Baili Jingwei.

Melihatnya dari jarak yang sangat dekat akan benar-benar menyebabkan jantung orang bergidik ketika jiwa mereka bergerak. Terutama sepasang mata yang indah itu, mereka secantik bintang-bintang yang berkelap-kelip di malam hari, dan sangat jernih, dengan kedalaman tertentu bagi mereka, menunjukkan ketenangan dan jarak jauh!

“Ini adik perempuanku, Yiye Jiange. Hehe, hari ini dia yang telah membantumu! Kemudian kau harus mengeluarkan ikan hitam yang kau hidangkan sebelumnya untuk mengimbanginya, dan membiarkannya makan sepuas hatinya. Jangan khawatir, dia pasti akan memberi mu imbalan untuk itu” Baili Jingwei tertawa ketika dia menggoda Qing Shui.

“Aku pasti akan menyiapkan makanan yang baik untuk kalian berdua!” Jawab Qing Shui dengan malu-malu.

“Jangan katakan itu. Kalau begitu, aku masih memiliki permintaan, kau tidak dapat menolaknya nanti, oke”Suara merdu dari Yiye Jiange sekali lagi menyebabkan mereka yang mendengarnya terpesona.

Qing Shui secara naluriah mengangguk, “Bahkan jika kau ingin aku memanjat gunung pisau, atau memasukkan panci berisi minyak mendidih untuk dihangatkan hidup-hidup, pemuda ini di sini bahkan tidak akan merajut alisnya!”

“Haha, kau sudah setuju begitu cepat, jangan menangis nanti.”

Saat Qing Shui mengundang Yu Donghao dan yang lainnya, Yu Donghao tersenyum ketika dia menolak. Dia tahu bahwa Sky Sword Immortal memiliki niat lain, dan ingin berbicara dengan Qing Shui seorang. Karena itu, ia memilih untuk menolak dengan sopan.

Setelah bertukar basa-basi dengan Baili Jingwei, Yu Donghao dan orang-orang yang berafiliasi dengannya pergi sementara Qing Shui membawa Baili Jingwei dan Yiye Jiange ke toko obat Qing Clan.

“Ini adalah kekuatan sejati. Awalnya, aku dan semua orang yang berafiliasi dengan ku akan mati, tetapi hanya kalimat belaka dari mereka berdua yang membuat lawan mundur dengan mudah​​” Qing Shui sangat tersentuh.

“Orang tua, maaf merepotkanmu!” Di jalan mereka, perasaan terima kasih Qing Shui tidak berkurang. Meskipun untuk Baili Jingwei, masalah ini diselesaikan semudah mengucapkan beberapa kata, tetapi untuk Qing Shui, itu adalah masalah yang sangat penting yang bisa menyebabkan pemusnahan klannya.

“Tidak apa-apa. Qing Shui, aku sudah mengatakan bahwa kita ditakdirkan. kau harus mengerti, bahwa aku senang bisa membantu mu. Ketika seseorang menjadi tua, satu-satunya harapan mereka adalah membantu orang lain mengumpulkan karma yang baik, tetapi tentu saja aku juga memiliki agenda sendiri. Lagipula di dunia ini, tidak ada kebencian atau cinta tanpa alasan. Banyak hal yang tidak masuk akal!” Baili Jingwei menatap sekeliling sambil menjelaskan dengan acuh tak acuh.

Setelah mereka tiba di toko obat Qing Clan, hanya Qing Yi yang tersisa di sana. Yang lain semua dengan paksa dikirim kembali ke desa Klan Qing, bersiap untuk melarikan diri ke pegunungan barat dekat desa jika semuanya gagal. Qing Shui keras kepala. Karena masalah ini disebabkan olehnya, dia ingin menghadapi masalah ini bersama dengan Yu Donghao dan Yu He, sementara Qing Yi memutuskan untuk tetap di belakang dan menemaninya.

“Qing Shui!” Melihat Qing Shui kembali dengan selamat, Qing Yi berlari dan menariknya ke pelukannya, saat air mata mengalir di wajahnya. Ini adalah air mata kebahagiaan!

“Ibu, tidak apa-apa sekarang, semuanya sudah beres. Keduanya, Baili Jingwei dan Miss Yiye Jiange, adalah penyelamat kita! Kita harus menyusahkan Ibu untuk memasak pesta yang nikmat untuk berterima kasih kepada mereka” Qing Shui tersenyum.

Saat Qing Yi pergi ke dapur, Qing Shui “secara khusus” pergi ke kolam di luar saat ia mengambil 3 ikan hitam dan 2 kura-kura. Awalnya Qing Shui ingin memasak makanan secara pribadi, tetapi Qing Yi ingin dia menemani para tamu.

“Yup, ini baunya!” Ketika aroma aromatik melayang, Baili Jingwei menutup matanya saat dia menikmati itu.

“Kakak senior, bau ini memang tidak buruk!”

“Tentu saja. Kali ini kau akan menemukan apa arti kata ‘lezat’ sebenarnya, dan masih ada sesuatu yang lebih menyenangkan dibandingkan dengan kultivasi”

Setelah mendengar kata-kata ini, Qing Shui tanpa sadar melirik Yiye Jiange. Sepertinya kecantikan yang terlihat seperti surga ini adalah seorang maniak ketika berhubungan dengan kultivasi.

Setelah itu, santapan disiapkan dengan cepat, karena meja makan dipenuhi dengan berbagai macam rempah, ikan hitam yang terkenal, serta sup kura-kura. Aroma menggiurkan meresap ke seluruh ruangan, dan membangkitkan selera mereka.

Selama makan, Yiye Jiange akhirnya melepas tudungnya yang menyebabkan Qing Shui sangat terpesona!

Ini benar-benar terlihat seperti kecantikan yang sempurna. Betapa indahnya keindahan tiada tara, betapa wujudnya yang mirip dengan cahaya, betapa cantik dan indahnya struktur tulang, semua uraian ini tidak cukup untuk menggambarkan kecantikannya!

“Ah kalau saja Wenren Wu-Shuang duduk di sampingnya, itu akan benar-benar pemandangan yang indah.” Sebuah pikiran tanpa sadar muncul dalam pikiran Qing Shui.

Hanya setelah Yiye Jiange memperhatikan Qing Shui menatapnya dengan linglung, dia menemukan kejernihan matanya, dipenuhi dengan kekaguman yang terbuka.

Adapun makanan di atas meja, Baili Jingwei menunjukkan ekspresi alami saat dia menghela nafas, memuji makanan dengan setiap suapan, sementara Yiye Jiange makan dengan elegan, menganggukkan kepalanya dengan setiap gigitan!

Qing Shui menatap bibir Yiye Jiange yang agak berminyak. Bibirnya merah dan penuh, dan sepertinya berbentuk busur yang misterius. Busur itu tidak mewakili penghinaan, tidak juga kebahagiaan, tetapi walau begitu, itu sangat indah dan sulit untuk digambarkan. Seluruh rangkaian fitur miliknya termasuk dalam kategori kecantikan yang tak tertandingi yang memiliki penampilan untuk menggulingkan kerajaan. Itu bahkan lebih mengesankan jika dibandingkan dengan wajah kecil Ding Bao yang indah, dan bahkan memiliki jejak samar sesuatu yang ajaib di dalamnya.

“Qing Shui, apa kau masih ingat kalau kau menjanjikan ku sesuatu sebelumnya?” Yiye Jiange dengan ringan tersenyum.

“Tentu, aku pasti akan melakukan apa yang aku janjikan!” Seru Qing Shui. Bagaimanapun sebagai imbalan bagi mereka yang memecahkan masalah untuknya hari ini, Qing Shui siap untuk membayar berapa pun harganya, belum lagi hanya menyetujui kondisi apa pun yang Yiye Jiange ingin tanyakan padanya.

“Aku ingin membawamu sebagai muridku!” Yiye Jiange perlahan menjelaskan, saat matanya yang indah menatap Qing Shui tanpa berkedip.

“Ai!” Baili Jingwei dengan pahit melirik Yiye Jiange.

Qing Shui menatap tajam pada Yiye Jiange, curiga jika telinganya memiliki masalah, karena matanya dipenuhi dengan kebingungan sementara dia menatap kecantikan yang mampu menggulingkan kerajaan.

“Yah, kau mengatakan itu sebelumnya, bahwa kau akan berjanji untuk melakukan apa saja. Aku tidak membutuhkanmu untuk memanjat gunung pisau, atau masuk ke dalam panci berisi minyak mendidih untukku. Aku hanya ingin menerimamu sebagai muridku” Yiye Jiange memakai kerudungnya lagi, menutupi wajahnya.

“Aku bisa setuju dengan ini, tapi aku memiliki kondisi …” Qing Shui merasa sangat heran, dan tidak tahu apakah harus bahagia atau tertekan.

“Jika aku bisa menjadi murid ahli yang begitu cantik, bisa dianggap bahwa aku memiliki keberuntungan yang sangat baik!”

“Kondisi apa, katakan padaku secara langsung.” Yiye Jiange berbicara dengan santai. Qing Shui merasa bahwa mendengarkannya berbicara sangat menyenangkan.

“Setelah menjadi muridmu, aku berharap untuk tetap tinggal di Kota Hundred Miles. Aku akan mencari mu setelah aku menyelesaikan masalah ku di sini. Apa itu baik-baik saja?” Mata Qing Shui yang jernih menatap Yiye Jiange tanpa berkedip.

“Tentu saja. Aku merasa bahwa kau sangat misterius, itulah sebabnya Aku ingin Kau sebagai murid ku. Tidak hanya itu, status mu sebagai muridku dapat dianggap sebagai payung perlindungan di negara Cang Lang” Yiye Jiange dengan ringan tersenyum ketika berbicara dengan Qing Shui.

Hati Qing Shui sedikit bergetar saat dia memandang dengan penuh syukur ke arah Yiye Jiange.

“Apa kau perlu aku bersujud dan mengakui mu sebagai Master mu?” Qing Shui menggosok hidungnya.

“Tidak apa-apa, cukup tawarkan teh saja. Hehe, Jiange adalah adik perempuanku yang terkecil, prestasi masa depannya tidak mengenal batas. Saat ini, posisinya adalah Tetua dari pemimpin sekte saat ini dari Sekt Skysword. Karena kau adalah satu-satunya murid Jiange, di masa depan, dia ingin kau membantu masalah sekte, dan tidak lagi sendirian” Baili Jingwei tertawa dengan gembira.

Qing Shui buru-buru menawarkan teh dengan kedua tangannya saat dia membungkuk pada Yiye Jiange, “Murid dengan hormat menawarkan teh untuk Master tua dan terhormat!”

Yiye Jiange menerima teh, perlahan menyeruputnya saat dia menjawab, “Kau tidak perlu mengatakan kata-kata lama ketika berbicara padaku … Aku tidak setua itu …”

Qing Shui tidak menyadari bahwa Yiye Jiange memiliki sisi seperti ini padanya, saat dia buru-buru menjawab. “Benar, benar. Guru sangat muda dan cantik, dengan penampilan yang dapat menjatuhkan kerajaan, keindahan yang tiada banding di semua generasi. Kesempurnaan tanpa cacat, seperti makhluk abadi yang turun dari surga, sama menggairahkannya seperti peri surgawi … ”

“Cukup oke, aku tidak merasakan ketulusan ketika aku mendengar pujianmu.” Yiye Jiange tertawa.

Qing Shui menggosok hidungnya, “Kata-kata murid ini semua benar, sangat disayangkan bahwa mayoritas tidak berani mengucapkan kata-kata ini, tapi untungnya sekarang kau adalah Masterku, aku dengan tulus dapat memuji Tetua dan menghargai mu”

“Masih memanggilku tua ?!”

Qing Shui, “……”

“Setelah mendengarkan banyak kata-katamu yang manis, tidak peduli apa, Guru harus memberimu hadiah untuk masuk ke dalam bimbinganku. Hmm, biarkan aku berpikir tentang itu” Yiye Jiange merajut alisnya saat dia merenung.

“Tidak apa-apa jika kau tidak mau, aku tidak butuh apa-apa!” Qing Shui setelah melihat wajah Yiye Jiange yang berkerut, bisa merasakan hatinya meleleh.

“Apa, aku bukan orang sepele … Aku hanya mencoba memikirkan item yang paling cocok untukmu, tapi saat ini aku tidak membawa banyak harta karun padaku, jadi ini hanya isyarat.”

“Hehe.”

“Ini untuk mu. Ini adalah liontin dengan efek mistis. Memakainya dapat meningkatkan pertahanan mu. Ketika kau tiba di Sekte Sky Sword di masa depan, aku akan menyiapkan hadiah besar lain untukmu”

Saat dia berbicara, Yiye Jiange melepaskan liontin putih keperakan dari lehernya yang memiliki batu berharga yang tertanam di dalamnya. Batu itu berwarna biru langit dalam bentuk bulan sabit!

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded