Ancient Stengthening Technique Chapter 100 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 100 Kekecewaan Yu He

Qing Shui diam-diam keluar saat ia berjalan di sebelah kolam untuk melihat setengah kaki ikan di kolam. Pada kenyataannya, dua bulan telah berlalu, dan ini hampir April. Bunga-bunga bermekaran di mana-mana, dan lingkungan tumbuh subur.

Pohon-pohon pir tebal di halaman penuh bunga-bunga seputih salju, dan aroma harum menyerbu hidung Qing Shui, membuat suasana hatinya menyenangkan dan gembira. Lebah-lebah sibuk berdengung di sekitar bunga. Saat Qing Shui melihat lebah yang sibuk dan kerumunan yang sibuk di luar pintu depan, suasana hatinya perlahan-lahan menjadi tenang.

Laki-laki dan hewan sama dalam banyak hal, mereka berdua ingin menjalani kehidupan yang lebih baik.

“Kau masih berpikir tentang keindahan Yu,” kata Qing Shi dengan suara lucu.

Qing Shui memperhatikan apa yang dibahas Qing Shi dan tertawa, “Mengapa kau tidak mencari adik perempuan Xiang Yuan?”

Qing Shui baru-baru ini tahu bahwa Qing Shi, secara mengejutkan, menyukai Xiang Yuan, seorang lolita dengan payudara besar. Qing Shui tidak bisa benar-benar melihat Qing Shi, orang yang sangat rahasia, bisa berkumpul dengan Xiang Yuan, tapi dia tidak tahu bagaimana kemajuan mereka.

“Apa nya adik Xiang Yuan? Dia sudah delapan belas tahun! Sebenarnya, dia sedikit lebih tua dari kita. Ku pikir itu aneh bahwa kau hanya tertarik pada wanita dewasa seperti Yu He … Mungkinkah bibi melecehkan mu …” Kata Qing Shi sambil tertawa jahat.

Qing Shui, “…”

Pada malam hari, Qing Shui pergi ke Alam Violet Jade Immortal untuk menatap kolam. Dia mengamati bahwa jumlah ikan hitam meningkat banyak, dan terus meningkat. Yang terbesar hanya sedikit lebih panjang dari satu kaki, dan mungkin tidak akan banyak berubah ukuran, tetapi mereka tampaknya menjadi lebih kuat dan gesit.

Jumlah kura-kura tampaknya tumbuh secara eksponensial. Yang terbesar tampak seperti bagian bawah wastafel, sedangkan yang terkecil bahkan tidak sebesar kotak korek api. Jika tidak hati-hati, ia akan menjadi makanan bagi ikan hitam.

Sekarang, kura-kura dan ikan hitam itu tampaknya memiliki dendam terhadap satu sama lain. Kedua belah pihak berusaha untuk memburu keturunan pihak lain, tetapi jumlahnya terus meningkat secara eksponensial meskipun dalam situasi ini. Awalnya, hanya ada 200 kura-kura, tapi sekarang setidaknya ada seribu. Adapun ikan hitam, jumlah mereka sudah terlalu besar untuk dihitung, tetapi pasti ada puluhan ribu. Seluruh kolam tampak seperti dipenuhi ikan hitam.

“Ini luar biasa, sekarang Yu He Inn dapat menambahkan sup kura-kura ke dalam menunya!” Qing Shui memandangi sekelompok besar kura-kura, dan mengenangnya ketika dia minum sup kura-kura dengan Shi Qingzhuang. Ini membuatnya tiba-tiba mendapatkan selera makan baru. Selama waktu ini Qing Shui makan dalam jumlah yang cukup, tetapi dia masih ingin makan lebih banyak.

Meskipun dia hanya bisa mencapai siklus ke empat puluh delapan Teknik Penguatan Kuno ketika dia berkultivasi, Qing Shui tidak santai, dan terus berkultivasi setiap hari. Meskipun kekuatan total teknik kuno tidak meningkat, ada peningkatan yang jelas dalam kemurniannya.

Dia sudah sedikit sukses dengan ilmu pedang miliknya, dan bisa menggunakannya dengan lebih mudah. Kemajuan cepat dalam ilmu pedang adalah karena manfaat Solitary Rapid Fist, dan ia mengalami perasaan seolah-olah itu berasal dari surga ketika ia mengolahnya. Qing shui tahu bahwa begitu dia mengalami perasaan ini, dia sukses dengan bentuk keterampilan pedang ini.

Adapun alkimia, Qing Shui menghabiskan waktu paling banyak memurnikan obat setiap hari. Qing Shui sudah menanam banyak tumbuhan di seluruh wilayah spasial. Kecuali beberapa ramuan yang dimaksudkan untuk matang lebih dari seribu tahun, ia meningkatkan kematangan ramuan lain sendiri.

Karena Qing Shui telah melihat kekuatan Jarum Primordial, ia akan membutuhkan waktu untuk memeriksanya. Dia sudah mahir dalam Api primordial Yin-Yang karena praktik terus-menerus di penyulingan herbal.

Setelah dia makan dua Buah Penambah Kelincahan, Langkah Hantu-nya telah berubah menjadi Langkah Free Spirit. Ada peningkatan kecepatan dan ketangkasan, dia bahkan merasakan peningkatan kekuatannya, membuat seluruh tubuhnya terasa seolah diisi dengan kekuatan yang tak ada habisnya.

Tentang Buah Peningkat Kelincahan, Qing Shui merenungkan tentang enam lainnya yang masih dia miliki. “Ini tidak benar-benar membantu ku saat ini, jadi aku bisa memberi ibu ku dua. Aku juga bisa memberi Wenren Wu-Shuang dua untuk membantunya meningkatkan kekuatannya. ”

“Untuk dua yang tersisa, haruskah aku memberikan keduanya kepada Yu He, keduanya untuk Yu Donghao, atau memberikan satu untuk masing-masing?” Qing Shui menghela nafas. Ada terlalu sedikit, dan itu tidak cukup untuk semua orang.

Sekarang Qing Shui melihat banyak Salep Emas yang dia hasilkan dengan praktiknya dalam alkimia, tetapi dia masih tidak tahu seberapa baik obat ini bekerja. Qing Shui benar-benar ingin mencobanya sendiri, tetapi menolak gagasan itu setelah berpikir tentang bagaimana ia harus terluka. Dia akan menemukan kesempatan lain.

Qing Shui bangun keesokan harinya dan duduk bersila menghadap matahari, kemudian dia mengolah empat puluh delapan siklus Teknik Penguatan Kuno, dan berjalan ke kamar ibunya.

Qing Shui biasanya bangun cukup pagi untuk menyiapkan sarapan sebagai latihan pagi yang ringan. Sekarang dia akan makan ikan hitam atau sup kura-kura tiap kali makan karena dia menemukan bahwa konsumsi secara teratur dapat meningkatkan fisiknya.

Qing Shui menutup pintu, dan mengeluarkan dua Buah Agility-Enhancing.

“Clear Wind Fruit? Apa orang tua itu memberikan ini kepadamu juga?”

Dengan senyum yang dipaksakan, Qing Shui mengangguk, “Aku bahkan tidak perlu menjelaskannya kali ini. Orang tua kuno itu sangat membantu ku! ”

Qing Yi mengambil Buah Agility-Enhancing dengan heran dan memandang Qing Shui, lalu bertanya dengan pasti, “Kau sudah makan dua? Berjalanlah dengan kecepatan tertinggi mu. “

Bingung, Qing Shui hanya bisa berjalan seperti kabur menggunakan kecepatan tercepatnya.

Sekarang Qing Yi menerima dua Agility-Enhancing Fruits dari Qing Shui sambil tersenyum. Namun, dia tidak banyak bertanya. Terakhir kali Qing Shui memberi Qing Yi delapan Buah Penambah Energi, sementara kali ini hanya ada dua, tapi Qing Yi masih tidak bertanya apa-apa!

Setelah dia sarapan, Qing Shui memutuskan untuk mulai memurnikan herbal di kediaman Qing karena dia bosan. Dia menggunakan kotoran api, bahan termurah, karena dia hanya membutuhkan pengalaman.

“Mengapa tingkat kegagalan begitu tinggi ketika aku tidak menggunakan api primordial?” Qing Shui gagal lima kali berturut-turut. Kualinya bahkan meledak pada yang terakhir kalinya.

Ketika dia melihat puing-puing yang merupakan kuali alkimia miliknya, dia menyadari bahwa orang-orang yang menjual kuali ini sebenarnya sangat teduh. Biaya kuali bukanlah beban keuangan yang ringan bagi para alkemis pemula, dia sekali lagi menyesalkan betapa alkimia adalah profesi yang membakar uang. Dengan naiknya setiap alkemis datanglah gunung emas yang dihabiskan dalam prosesnya.

Setelah menyaksikan situasinya, Qing Shui memutuskan untuk tidak berlatih lagi. Lagipula, dia tidak terlalu peduli dengan waktu. Karena dia memiliki Realm of Violet Jade Immortal, dia memiliki sekitar sepuluh kali lebih banyak waktu daripada orang lain.

Dia mengunjungi Kebun Seratus Obat dan diam-diam menyiram tanaman herbal dengan air kolam dari ruang spasial. Sekarang Qing Shui bertanggung jawab untuk merawat seluruh Seratus Kebun Obat karena Qing Shui mengatakan bahwa lelaki tua kuno itu juga Masternya, dan telah mengajarinya beberapa metode untuk merawat tanaman obat. Selama waktu ini, tumbuh-tumbuhan di Hundred Medicinal Garden tiba-tiba meningkat baik dalam kualitas maupun penampilan, jadi Qing Shui pada dasarnya diberi tanggung jawab untuk merawat Hundred Medicinal Gardens.

Mungkin itu karena Yu Donghao sering makan ikan hitam dari dunia spasial, tetapi tubuhnya juga pulih lebih cepat dari yang diharapkan. Banyak orang lain juga sampai pada kesimpulan yang sama. Setiap orang yang makan ikan hitam dari Yu He Inn, terutama yang sering makan hidangan itu, semua menyadari fisik mereka meningkat banyak. Ini adalah alasan lain mengapa Yu He Inn menjadi semakin terkenal.

Namun, ada juga pengurangan pada orang-orang dengan niat buruk terhadap Yu He Inn karena pemulihan Yu Donghao yang tak terduga. Setelah semua, klan Yu adalah klan yang dulunya memiliki kultivator Xiantian.

Bahkan keturunan dari klan Yu, khususnya pemimpin klan Yu, mulai mendapatkan kembali kepercayaan mereka dari sepuluh tahun yang lalu. Banyak putra hedonistik dari klan Yu mulai menyebabkan masalah di jalanan, atau menggoda wanita tanpa khawatir.

Sekarang mereka punya cadangan lagi. Putra-putra hedonistik ini, terutama yang tidak kompeten, tidak dapat bertindak sedemikian sulit tanpa kekuatan untuk mendukung mereka.

Sebelumnya, klan yang paling arogan di Kota Hundred Mil adalah klan Situ dan klan Xiang. Klan Situ memiliki paling banyak orang di puncak Houtian, dan seorang alkemis Lei yang berada selangkah lagi dari Xiantian. Klan Xiang memiliki orang pertama bernama Xian Lang dalam tiga generasi. Ada aturan di Hundred Mile City: Dalam pertarungan tiga generasi, yang tertua tidak bisa menyerang, tetapi ketika salah satu dari empat klan memiliki Xiantian, aturan semacam ini akan kehilangan tujuan mereka karena kekuatan mereka yang sebenarnya lebih unggul.

Semua ini tidak memiliki banyak pengaruh pada kehidupan sehari-hari Qing shui. Visi Qing Shui tidak terbatas pada kota Hundred Miles saja; dia melihat ke arah langit yang luas di luar. Setelah kekuatan sejatinya menembus tingkat keempat Teknik Penguatan Kuno, ia akan melakukan perjalanan di sekitar sembilan benua. Dia akan mengunjungi tempat-tempat paling terkenal dan indah di sekitar sembilan benua, bertemu teknik pertempuran dari dunia luar, dan mengejar wanita paling luar biasa untuk merasakan budaya di seluruh dunia.

Namun, dia hanya bisa meramu Salep Golden Sore, dan dia masih jauh dari menembus level keempat. Namun, Qing Shui masih merasa puas dengan kehidupannya saat ini. Dia berkultivasi, lalu menghabiskan setengah hari berkeliaran. Terkadang, dia akan berbelanja harta langka dengan Qing Shi dan Qing Shan. Satu-satunya hal yang akan membuat Qing Shui dalam suasana hati yang buruk adalah ketika anak-anak muda lain akan mencoba untuk melawannya.

Sejak kedatangannya, Qing Shui terus menang melawan semua pemuda yang lebih terkenal, jadi sekarang orang tidak berani menantang Qing Shui lagi.

Setelah sarapan, Qing Shui pergi ke luar. Tidak lama kemudian, dia “kebetulan” bertemu Yu He. Suasana hati Qing Shui jauh lebih menyenangkan setelah melihat Yu He, kecantikan yang matang.

“Kau bersinar, dan senyummu seperti bunga. Mengapa kau begitu bahagia?” Qing Shui tersenyum dan bertanya pada Yu He.

Setelah mendengar pujian Qing Shui, mata Yu He tersenyum, dan dia mengulurkan tangannya untuk mencubit pipi Qing Shui yang tampan. “Aku bebas. Ketika keluarga suami ku mendengar tentang pemulihan kakek ku, mereka berinisiatif untuk menjelaskan hal ini kepada ku! ”

“Selamat. Kau bisa menemukan suami ideal lain di masa depan. Ingatlah untuk mengundang ku ke pernikahan mu” Qing Shui berkata dengan serius dan tersenyum dengan tulus.

Yu Dia menatap kosong sejenak lalu berkata dengan gembira, “Ya, tentu saja!”

Qing Shui tidak melihat kekecewaan di balik kebahagiaan di mata Yu He. Rasanya seperti luka dibuka dengan pisau. Yu He dengan cepat bertukar beberapa basa-basi dengan Qing Shui, dan berbalik untuk pergi setelah mengatakan dia punya “sesuatu yang harus diurus.”

Yu He berbalik dan pergi. Saat dia mengambil satu langkah, air mata jatuh tak terkendali. “Kenapa aku masih berharap bisa bersamanya ketika aku jelas tahu itu tidak mungkin? Mengapa hati ku masih sakit ketika aku sudah tahu hasilnya? Dia seperti seekor naga yang berhibernasi di tanah, dia ditakdirkan untuk terbang ke langit suatu hari”

Yu He tidak tahu kapan dia menemukan hatinya penuh dengan bayangan Qing Shui. Apakah itu ketika dia menciumnya? Atau apakah ketika dia mengambil keuntungan darinya dan memujinya dengan hal-hal manisnya? Atau mungkin itu ketika dia membantu kakeknya mendapatkan kembali kekuatannya?

Yu He merasa bingung. Sekarang, dia hanya tahu bahwa dia akan memiliki perasaan yang tak terlupakan untuk Qing Shui. Ketika dia dengan serius berkata, “Kau harus menemukan suami ideal lain di masa depan. Ingatlah untuk mengundang ku ke pernikahan mu” seolah-olah dia bisa mendengar hatinya hancur, dan merasakan sakit hati seolah itu terkoyak.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded