Ancient Stengthening Technique Chapter 10 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 10 Solitary Rapid Fist.

Indranya telah tumbuh jauh lebih tajam. Wajah kecil Qing Shui berkerut menjadi senyum bahagia. Pada saat ini, tampaknya ada lebih banyak informasi mengalir ke dalam pikirannya! Mungkinkah ini efek mencapai lapisan ke-2? Setelah tenang, dia meneliti informasi baru di benaknya dan berseru kaget!

Qing Shui disambar petir … “Ini .. ini adalah teknik senjata tersembunyi!” Apa yang muncul dalam pikiran Qing Shui adalah seni teknik senjata tersembunyi.

Hari ini, adalah hari yang luar biasa, hari dari dua peristiwa yang berbahagia secara bersamaan, sepanjang tahun terakhir ini, ia telah berjuang untuk menembus lapisan kedua Teknik Penguatan Kuno dan akhirnya mencapai terobosan hari ini.

Tidak hanya kekuatannya meningkat luar biasa, dia sekarang juga bisa mempelajari seni teknik senjata tersembunyi! Dari akumulasi pengetahuannya, Qing Shui tahu bahwa di era senjata dingin ini, senjata tersembunyi adalah yang paling menakutkan diantara semua senjata.

Terutama, seorang ahli teknik senjata tersembunyi, mereka bisa dikatakan hampir tak terkalahkan dalam teknik membunuh; seperti kata pepatah “Senjata apa pun di tempat terbuka dapat dengan mudah dihindari tetapi panah tersembunyi sulit ditangkis”, dan juga tidak menyebutkan bahwa kekuatan senjata tersembunyi tidak dapat dibandingkan dengan busur dan anak panah.

Hal terbaik adalah bahwa senjata tersembunyi dapat membuat lawan lengah, jika dikultivasikan ke puncak, dapat dikatakan bahkan mungkin untuk membunuh lawan mu dengan daun dan kelopak bunga, belum lagi menggunakan panah atau batu. Seorang ahli senjata tersembunyi bisa menggunakan apa saja sebagai senjatanya, dan itu adalah hal yang paling menakutkan tentang para ahli senjata tersembunyi.

Setelah menembus tahap lapis kedua Teknik Penguatan Kuno, Qing Shui mengerti bahwa ini hanya dasar-dasarnya. Hanya dengan mengolah dan menerobos ke lapisan yang lebih tinggi dari Teknik Penguatan Kuno, ia akan mampu memperoleh keterampilan yang lebih kuat dan penting.

Meskipun Qing Shui bisa dikatakan sebagai orang dewasa 20+ tahun dalam hal mentalitas, dia ternyata hanya seorang siswa sekolah menengah normal di dunia sebelumnya, tidak ada perbedaan sama sekali jika seseorang membandingkannya dengan anak kucing yang lemah. Sekarang, meskipun dia masih anak-anak, dia sudah bisa mengangkat heavy rock 800 jin 1 tahun yang lalu! Belum lagi saat ini, ia bahkan bisa mengangkat batu raksasa dengan berat lebih dari 1000 jin.

Setelah ia menerobos ke tahap lapis kedua Teknik Penguatan Kuno, dan merasakan energi tak terbatas yang beredar di tubuhnya, ia merasa bahwa kekuatan 1000 jin sebelum menerobos sebenarnya dianggap cukup menyedihkan. Melihat sudut ruang bawah tanahnya, dia menargetkan batu besar dan mengirim tinju terbang ke sana.

“Bang.”

Batu yang sangat besar itu hancur berkeping-keping. Setelah Qing Shui mengerahkan pukulannya, dia berhasil menggunakan beberapa energi ledakan yang beredar di dalam dirinya, dan dengan demikian dia merasa jauh lebih nyaman sekarang. Dia sangat puas dengan kekuatan serangannya sebelumnya. Kekuatan yang ditunjukkan, jauh melebihi harapannya.

Ketika dia berpikir kembali ke saat sebelumnya, di mana informasi tentang teknik senjata tersembunyi dan cara untuk mengolahnya muncul padanya, ada satu set teknik tinju yang tidak terkunci. Serangkaian teknik tinju ini bisa melatih satu tangan agar cepat dan gesit. Himpunan teknik tinju ini bernama Solitary Rapid Fist.

“Nama yang aneh.” Seruan Qing Shui, bahkan di kehidupan sebelumnya, dia belum pernah mendengar teknik ini sebelumnya.

Solitary Rapid Fist hanya memiliki 1 serangan, tetapi ketika menguasai ke puncaknya, seseorang bisa mengeksekusi teknik ini ke tingkat yang mengerikan. 1 menjadi 2, 2 menjadi 4, 4 menjadi 8 dan terus sampai puncak di mana perubahan hampir tak terbatas.

Qing Shui memikirkan dunianya sebelumnya di mana ada seorang ahli yang berspesialisasi dalam penggunaan belati lempar. Hanya dengan belati di tangannya, dia bisa menimbulkan ketakutan di hati orang-orang yang menentangnya. Dari ini, orang bisa melihat kekuatan teknik senjata tersembunyi.

Saat Qing Shui dengan kikuk mempraktikkan 10 posisi awal Solitary Rapid Fist, walaupun bentuknya ada di sana, intinya tidak. Qing Shui berlatih perlahan, berusaha mencapai pemahaman tentang konsep yang mendasari di baliknya.

Sedikit suara gemuruh terdengar dari perutnya, dia telah terserap dalam kultiasinya selama hampir 2 hari penuh. Meskipun berlatih sepanjang pagi, Qing Shui hanya berhasil mendapatkan sedikit wawasan dari Solitary Rapid Fist, pemahaman yang sangat mendasar dari konsep yang ada di baliknya.

Merasa jauh lebih nyaman setelah mandi, dia makan siang dan mulai berjalan keluar ruangan.

“Betapa lesunya hidup ku, selain berkultivasi tidak ada lagi yang harus ku lakukan, aku tidak mungkin bergaul dengan anak 10 tahun lainnya hanya untuk main-main.” Kata Qing Shui tanpa perasaan.

Karena Qing Shui tidak mau berinteraksi dengan orang seusianya (9-10 tahun), dan dia tidak bisa menjadi liar dengan menunjukkan kekuatan penuhnya karena takut menarik kecurigaan dari orang dewasa, dia mendapatkan reputasi sebagai orang yang sombong dan dingin dari orang lain. Bahkan ada beberapa yang menyebutnya sampah.

Lagipula, di antara murid-murid generasi ke-3, mencapai tingkat 2 Blue Lotus Art bukanlah sesuatu yang glamor, dia masih peringkat belakang, masih dianggap relatif lemah. Dan, di permukaan, dia adalah salah satu anggota klan tertua di generasi ke-3 yang masih terjebak di ranah Martial Student! Bahkan Qing Hu sudah menembus ke Martial Warrior Realm. Bagaimanapun, selama kau belum berkultivasi untuk jangka waktu 3 tahun atau lebih, kau akan dianggap sebagai Martial Student. Dari ini, orang bisa melihat bagaimana menyedihkannya Qing Shui dipikiran murid generasi ke-3 lainnya.

“Lupakan saja, aku tidak akan terlalu peduli dengan hal-hal duniawi ini, selama aku yakin akan jalan yang ingin ku tempuh dan teruskan dengan tekad, pasti akan ada hari di mana aku berkuasa.” Namun, Qing Shui tahu bahwa jalan di depan masih sangat panjang dan sulit.

“Qing Shui.”

Qing Shui menoleh ketika dia mendengar seseorang memanggil namanya. Orang itu tidak lain adalah ayah QIng Hu, Qing Hai.

“Ah, paman ke-4.”

“Mengapa aku tidak melihat mu di sesi latihan pagi ini, apa kau tidak sehat?” Qing Hai bertanya dengan prihatin dalam suaranya ..

“Oh, aku baik-baik saja, tolong jangan khawatirkan aku paman ke-4, karena terlalu banyak berlatih tadi malam, aku tertidur dan tidak bisa bangun tepat waktu hari ini. Aku akan memastikan ini tidak terjadi lagi. ”Qing Shui menggelengkan kepalanya saat dia tersenyum malu.

“Merupakan hal yang baik kalau kau baik-baik saja, lebih perhatikan tubuh mu baik-baik, jalan untuk berkultivasi adalah jalan yang panjang dan membutuhkan upaya terus-menerus untuk dilakukan setiap hari,” kata Qing Hai.

Qing Hai sebenarnya sangat bangga dengan jumlah upaya yang dikeluarkan Qing Shui dalam 1 tahun ini. Dia diam-diam senang bahwa keponakannya telah berubah menjadi lebih baik dibandingkan dengan beberapa tahun yang lalu. Di masa lalu, kepribadian Qing Shui sedingin es dan mengabaikan semua orang kecuali ibunya Qing Yi, sekarang setelah dia pulih; dia lebih hidup dan dengan demikian terbuka untuk lebih banyak orang.

“Ya, aku mengerti, terima kasih paman ke-4!”

Setelah mengucapkan selamat tinggal kepada Qing Hai, Qing Shui berjalan keluar dari Qing Mansion. Bahkan ketika dia berjalan, Qing Shui terus-menerus menggerakkan tinjunya sesuai dengan prinsip-prinsip Solitary Rapid Fist, berusaha untuk mendapatkan lebih banyak wawasan.

Teknik Penguatan Kuno telah memperkuat dan membuat tubuhnya lebih fleksibel dan lincah. Akibatnya, beberapa gerakan yang orang lain akan mengalami kesulitan dalam pengeksekusian dapat dilakukan dengan mudah oleh Qing Shui. Dia bahkan telah mencapai keadaan membagi konsentrasi, di mana dia bisa fokus pada 2 hal sekaligus. Saat ia berlatih, gerakannya, pernapasan serta banyak sikap, perlahan mulai disinkronkan menjadi satu ..

Setelah 1 tahun, karena berlatih Teknik Penguatan Kuno, Qing Shui telah berhasil mengubah tubuhnya menjadi sesuatu yang sekuat baja dan juga diisi dengan kekuatan buas.

Namun, sampai sekarang, dia belum berhasil memiliki kesempatan untuk mempelajari teknik bela diri, jika dia bertarung dengan lawan, dia hanya bisa bergantung pada kekuatan kasarnya. Teknik bela diri bisa dikatakan sebagai penguat kekuatan kasar. Meski begitu, orang benar-benar tidak bisa memandang rendah Qing Shui.

Bagaimanapun, kekuatan kasarnya berasal dari penguatan dan penyempurnaan dari Teknik Penguatan Kuno. Meskipun Qing Shui sangat menghormati Teknik Penguatan Kuno, dia tahu bahwa dia tidak bisa meninggalkan kultivasi teknik bela diri lainnya. Dalam pertarungan berdarah sampai mati yang sebenarnya, teknik bela diri bisa digunakan untuk membunuh lawannya seefisien mungkin.

Perlahan-lahan, gerakan tangan Qing Shui semakin mahir, orang-orang yang menatapnya akan bingung karena mata mereka tidak akan bisa mengikuti gerakan tangannya. Semakin dia berlatih, semakin dia merasa bahwa Solitary Rapid Fist mirip dengan beberapa teknik bela diri Shao Lin di dunia sebelumnya, hanya saja ini berada pada tingkat yang jauh lebih tinggi. Itu agak mirip dengan serangan bunting jarak dekat dari Wingchun ..

Mungkin itu karena berlatih baik Blue Lotus Art dan Teknik Penguatan Kuno, atau selama proses di mana gerbang pengetahuan membuka dan membanjiri dia dengan informasi, Qing Shui memiliki pemahaman tentang meridian dan akupuntur tubuhnya yang hanya bisa digambarkan sebagai luar biasa. Dia bahkan tahu kegunaan menyerang tiap titik akupuntur dan kelemahan mereka.

“Solitary Rapid Fist, karena ini adalah teknik tinju, itu harusnya bisa melukai orang, lagipula tinju juga bisa dianggap sebagai senjata.” Qing Shui merenung.

“Yup, selain bisa melatih fleksibilitas dan kegesitan lenganku, itu juga bisa digunakan dengan cara yang menargetkan dan menyerang kelemahan titik akupuntur, saluran energi dan saraf sensitif lawanku.” Qing Shui dengan bersemangat berseru setelah mendapatkan lebih banyak wawasan tentang Solitary Rapid Fist!

Sikap Qing Shui secara halus berubah sesuai dengan wawasannya. Dia sudah mencapai kondisi luar biasa di mana dia menyatu dengan tinjunya. Dia telah memejamkan mata, memilih untuk menggunakan hatinya untuk merasakan setiap gerakan, neuron-neuron di otaknya menembak dengan kecepatan tinggi, menganalisis jalur serangan, pertahanan, dan mundur yang dibayangkan.

Tiba-tiba, Qing Shui secara bertahap melambat dan memasuki keadaan diam yang tenang.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded